Home » Mamalia » Leopard (Macan Tutul) – Fakta, Makanan, Habitat, Populasi, Gambar

Leopard (Macan Tutul) – Fakta, Makanan, Habitat, Populasi, Gambar

Leopard alias macan tutul (Panthera pardus) memiliki tubuh ramping dan panjang dengan kaki pendek, kokoh, dan ekor panjang, yang membantunya menjaga keseimbangan saat berada di pepohonan. Hewan mamalia ini kepalanya luas dan tengkoraknya besar, sedangkan otot rahangnya kuat dan kokoh. Telinganya kecil dan bulat. Alisnya memiliki rambut panjang, melindungi matanya saat bergerak melalui vegetasi yang lebat. Ada juga kumis panjang yang membentang dari marking gelap di bibir atas.

Macan Tutul

Warna dan marking keseluruhan dari bulu kucing liar berukuran sedang ini sangat tergantung pada lingkungannya. Mereka yang hidup di padang rumput terbuka biasanya memiliki bulu dengan latar belakang kuning muda. Sementara itu mereka yang hidup di hutan biasanya memiliki warna lebih gelap dan ditutupi dengan lebih banyak marking.

Pola roset hitam menutupi tubuh mereka, berbentuk seperti persegi pada populasi leopard Afrika Selatan, sedangkan milik leopard Afrika Timur berbentuk melingkar. Ekornya bercincin dan mereka memiliki marking hitam yang berbeda di wajah, dada, dan kakinya.

Macan tutul bisa hidup antara 10-20 tahun. Mereka memiliki berat 28-90 kg, tinggi 57-70 cm, dan panjang 90-190 cm. Kecepatan lari terbaik mereka adalah 45 km/jam.

Sebaran

Kucing besar ini tersebar di wilayah yang luas, membentang dari sub-Sahara Afrika ke Asia Barat dan Timur Tengah, mencapai wilayah Asia Selatan dan Tenggara serta Siberia. Macan tutul ditemukan di berbagai habitat, meskipun biasanya mereka lebih menyukai daerah yang tertutup pepohonan. Mereka biasanya tinggal di hutan kayu, hutan, dan sabana padang rumput. Yang lebih jarang, mereka juga ditemukan hidup di daerah pegunungan serta semak belukar dan gurun.

Perilaku

Hewan buas ini berburu di malam hari, biasanya di tanah atau di pohon. Hewan ini umumnya adalah hewan anti-sosial, hidup sendirian, dan menghindari lainnya. Selain itu, ketika macan tutul secara tidak sengaja bertemu satu sama lain, mereka dapat bertengkar dan berkelahi. Biasanya, hewan itu mengeluarkan suara serak untuk menginformasikan keberadaan yg lainnya.

Wilayah macan tutul biasanya tumpang tindih satu sama lain. Dengan demikian, wilayah jelajah jantan seringkali dapat tumpang tindih dengan wilayah beberapa betina. Sebagai pendaki yang luar biasa, mereka menghabiskan sebagian besar waktu siang hari untuk beristirahat di bawah batu terlindung atau di tempat-tempat teduh di antara cabang-cabang pohon.

Untuk memperingatkan pengganggu, biasanya akan mencakar pohon dan meninggalkan bekas cakaran. Selain itu, karena memiliki indera penciuman yang sangat berkembang, mereka sering menggunakan tanda aroma.

Makanan

Leopard

Macan tutul adalah karnivora. Makanan dari predator oportunistik ini mencakup berbagai macam hewan seperti jackal, antelop, gazel, monyet, duiker, eland, impala, wildebeest, burung, hewan pengerat, hyrax, terwelu, ular, domba, kambing, dan serangga. Mereka menyerap semua kelembaban yang dibutuhkan dari makanan mereka sehingga mereka dapat bertahan hidup tanpa minum untuk jangka waktu yang lama.

Perilaku kawin

Macan tutul memiliki sistem perkawinan poligynandrous, di mana pejantan dan betina kawin dengan sejumlah pasangan. Mereka berkembang biak di sepanjang tahun dengan periode puncak terjadi pada bulan Mei selama musim hujan.

Periode kehamilan berlangsung selama 90-105 hari, menghasilkan 2 hingga 4 anak. Bayi-bayi itu dilahirkan di sebuah sarang. Karena sangat rentan di alam liar, anak-anaknya tetap bersembunyi, hidup di tempat terpencil yang ditutupi dengan vegetasi yang lebat. Pada usia 6-8 minggu, bayi-bayi itu mulai menumbuhkan bulu gelap dan lembut, ditutupi dengan bercak kabur, yang berfungsi sebagai kamuflase untuk yg muda dan memungkinkan mereka mengikuti ibu mereka berkeliling.

Ketika mencapai usia 3 bulan, bayi-bayi disapih dan menemani ibu mereka saat berburu. Secara keseluruhan, mereka tetap bersama ibu mereka selama 13-18 bulan, setelah itu mereka pergi untuk menemukan wilayah mereka sendiri. Mereka mulai berkembang biak pada usia 2-3 tahun.

Populasi

Saat ini, macan tutul menderita kehilangan dan fragmentasi habitat aslinya. Pengendalian hama adalah masalah serius lainnya, mengurangi populasi macan tutul di seluruh wilayahnya. Di Afrika tengah dan barat, hewan ini diburu untuk diambil kulit dan giginya yang digunakan dalam ritual tradisional dan pakaian upacara. Di sisi lain, populasi di Eurasia terpapar pada perdagangan ilegal.

Populasi global macan tutul tidak diketahui untuk hari ini, kecuali untuk populasi spesifik di daerah-daerah tertentu dari sebaran mereka. Populasi di Afrika diperkirakan lebih dari 700.000 ekor, sedangkan populasi di India bervariasi dari 12.000 hingga 14.000 ekor. Namun, populasi spesies ini secara keseluruhan saat ini menurun, dan macan tutul diklasifikasikan dalam Daftar Merah UICN sebagai spesies yang rentan (VU).

Macan tutul adalah pemangsa teratas di habitat mereka, memainkan peran penting dalam ekosistem lokal dengan mengendalikan jumlah populasi spesies berkuku liar.

Fakta-fakta unik

Macan tutul kadang-kadang terlihat melewati kawanan antelope tanpa mengganggu mereka. Ini terjadi ketika hewan itu hanya berkeliaran tanpa mencari mangsa. Untuk memberi tahu antelop bahwa dia tidak sedang berburu, biasanya membalik ekornya ke belakang dan memperlihatkan bagian bawahnya yang putih.

Macan tutul terkait erat dengan panther hitam yang hidup di hutan lembab. Faktanya, panther hitam sebenarnya juga disebut sama, tetapi memiliki gen melanistik resesif.

Macan tutul dianggap sebagai kucing yang bisa mengaum, tetapi mereka biasanya menggonggong alih-alih mengaum. Saat marah, hewan ini biasanya akan menggeram, memancarkan raungan yang marah dan keras. Ketika mereka senang, mereka cenderung mendengkur (purring).

Dibandingkan dengan manusia, hewan ini memiliki indera pendengaran yang sangat berkembang; mereka dapat mendengar suara lima kali lebih kuat daripada manusia.

 Marking yang menutupi tubuh mereka disebut roset karena bentuknya seperti mawar.

Bersama harimau, singa, dan jaguar, macan tutul adalah salah satu dari empat kucing besar, dan macan tutul adalah yang terkecil di antara mereka.

Demi keselamatan, macan tutul cenderung menyimpan hasil buruannya di pohon, menghindari gangguan singa dan hyena yang biasanya mencoba mengambil buruan mereka.

Macan tutul adalah perenang yang sangat baik dan pelompat yang sangat hebat, mampu melompat hingga 6 meter ke depan dan tinggi 3 meter.

 Di sepanjang sejarah, hewan ini telah memainkan peran penting dalam karya seni, mitologi, dan cerita rakyat di banyak negara di habitatnya. Bahkan sekarang macan tutul digunakan sebagai emblem olahraga di sebagian besar negara Afrika.

Komentar