Home » Mamalia » Kelinci » Daftar Lengkap Penyebab Kelinci Peliharaan Mati Mendadak

Daftar Lengkap Penyebab Kelinci Peliharaan Mati Mendadak

Jika Anda pernah memiliki kelinci peliharaan yang tiba-tiba mati karena sebab yang tidak diketahui, Anda pasti tidak sendirian. Sayangnya, terlepas dari popularitas mereka sebagai hewan peliharaan yang kecil dan mungil, kelinci dapat terjangkit sejumlah besar kondisi dan penyakit yang dapat menyebabkan kematian mendadak bahkan tanpa menunjukkan gejala atau mereka dapat memiliki gejala ringan yang mengelabuhi sebelum kematian cepat.

Kelinci mati

Kelinci, seperti kebanyakan hewan mangsa, akan menyamarkan penyakit yang mendasarinya selama mungkin hingga akhirnya pada saat mereka menunjukkan gejala mereka sudah hampir mati. Penyakit dan kecelakaan yang berpotensi menyebabkan hal ini sangat banyak. Faktanya, mencantumkan setiap kemungkinan penyebab kematian kelinci berada di luar cakupan artikel ini. Cara terbaik untuk mengetahui mengapa kelinci Anda mati tiba-tiba adalah dengan melakukan nekropsi.

Tanda dan Gejala Penyakit Kelinci

Karena kelinci mahir dalam menyamarkan penyakitnya, Anda harus memperhatikan setiap perubahan yang dialami kelinci. Kelinci adalah hewan yang licin, dan untuk memperparah masalah ini, mencari dokter hewan yang berpengalaman dengan kelinci merupakan masalah bagi sebagian besar pemilik. Anda mungkin harus mulai mencari dokter hewan sebelum salah satu masalah ini memburuk. Beberapa gejala ini membutuhkan perawatan segera. Sebagian besar gejala ini tidak spesifik dan mungkin memiliki banyak penyebab.

– Anoreksia: Jika kelinci Anda menolak makan, itu disebut sebagai anoreksia. Ini bisa menjadi penyebab masalah hewan peliharaan Anda atau menjadi gejala sekunder dari penyakit yang mendasari. Anoreksia bisa terjadi akibat penyakit dan stres.

– Feses yang Tidak Biasa: Feses yang ukurannya tidak normal, cair, tertutup lendir, berbau tajam, terlalu lunak atau keras, dan hal lain yang berbeda dari biasanya dapat mengindikasikan penyakit.

– Diare: Ini terkait dengan banyak penyakit mematikan pada kelinci. Kelinci Anda mengalami diare ketika dia tidak mengeluarkan pelet feses yang keras dan hanya mengeluarkan kotoran lunak atau cair dengan sedikit kontrol. Hal ini kemungkinan besar disebabkan oleh penyakit enterik yang terkait dengan pathogen.

– Kotoran menempel di kelamin: Temuan umum pada kelinci peliharaan yang menunjukkan penyakit.

– Bersembunyi: Kelinci akan cenderung menutupi rasa sakit dan tampak normal saat mereka mengalami penyakit, tetapi mereka mungkin mulai lebih sering menyamarkan diri dari pandangan.

– Postur yang Tidak Biasa: Merebahkan diri atau menekan perut ke tanah dapat mengindikasikan sakit perut.

– Menggeretakkan Gigi: Menggeretakkan gigi dengan keras bisa menjadi tanda ketidaknyamanan perut.

– Perut Buncit: Dapat mengindikasikan penyakit gastrointestinal.

– Mengunyah: Mengunyah kertas, kayu, atau alas tidur dengan panik dapat terjadi saat kelinci mengalami sakit perut.

– Sesak: Kesulitan bernapas dan mulut terbuka adalah tanda gangguan pernapasan yang parah.

– Menolak Makan: Ketika kelinci menolak makan, banyak masalah muncul.

– Penurunan Berat Badan: Kejadian yang sangat umum pada kelinci yang sakit.

– Enggan Berolahraga: Dapat dikaitkan dengan banyak penyakit termasuk masalah kardiovaskular.

– Ketimpangan: Bisa berdasarkan trauma, virus, atau neurologis.

– Gut Stasis: Mungkin bisa disebut penyakit itu sendiri tetapi sebenarnya adalah kondisi umum yang terkait dengan sejumlah penyakit yang dapat mengancam jiwa.

Penyebab Kematian Kelinci Mendadak: Infeksi

Kelinci domestik, juga dikenal sebagai kelinci Eropa (Oryctolagus cuniculus), rentan terhadap banyak infeksi yang dapat menyebabkannya mati mendadak. Patogen yang dapat menyebabkan kematian pada kelinci antara lain bakteri, virus, dan protozoa.

Penyebab Kematian Kelinci Mendadak: Bakteri

– Penyakit Tyzzer: Disebabkan oleh Bacillus piliformis, kelinci dapat terinfeksi oleh konsumsi spora dan menunjukkan diare berair mendadak dan banyak, lesu, dehidrasi, dan kematian cepat dalam 1-2 hari setelah gejala pada sebagian besar kasus.

– Rhinitis atau Coryza: Penyakit kelinci umum yang menyebabkan radang hidung dan banyak jenis bakteri mungkin terlibat.

– Colibacillosis: Penyakit enterik yang disebabkan oleh E.coli dengan gejala diare, demam, dan anoreksia. Ini umum di Eropa dan lebih jarang terlihat di Amerika Serikat.

– Staphylococcus: Penyakit umum yang menyebabkan septikemia fatal, S. aureus adalah flora normal kelinci yang dapat berkembang biak secara oportunistik saat kelinci stres. Bakteri ini terlibat dalam perkembangan mastitis, yang menyebabkan kelenjar susu menjadi nyeri, bengkak, membiru atau merah, dan terkadang abses. Ini juga terlibat dalam banyak kondisi lain.

– Bordetellosis: Bakteri Bordetella bronchisepticum dapat menyebabkan rinitis dalam hubungannya dengan P. multocida, atau pneumonia dengan sendirinya [12].

Baca Juga :   Daftar Lengkap 39 Kelinci Hias A-Z Beserta Gambarnya

– Salmonellosis: Penyakit yang tidak umum, tetapi serius yang disebabkan oleh Salmonella spp. Ini memiliki angka kematian yang tinggi, mengakibatkan diare dan kematian cepat karena septikemia.

Pasteurellosis

Bakteri Pasteurella multocida adalah penyebab penyakit yang sangat umum pada kelinci yang ditempatkan secara komunal yang paling sering bersembunyi di dalam saluran hidung dan faring kelinci tanpa tanda-tanda klinis. Kadang-kadang dapat menyebabkan rinitis (ingus) atau infeksi ringan tanpa gejala bila dikombinasikan dengan kondisi stres. Penyakit ini resisten terhadap terapi antibiotik dan dapat muncul tanpa tanda-tanda klinis, ditularkan ke kelinci lain yang ditempatkan dalam ruangan yang sama melalui jalur pernapasan oral.

Berbagai patologi yang berpotensi mematikan termasuk abses, pneumonia, infeksi genital, leher bengkok, mastitis, piometra, dan akhirnya septikemia, namun pasteurelosis dapat dikaitkan dengan infeksi organ atau sistem apa pun. Pasteurelosis pneumonia adalah kondisi lain yang disebabkan oleh bakteri .

Enterotoksemia

Kedua di bawah pasteurelosis dalam populasi kelinci domestik adalah penyakit enterik. Kelinci muda yang baru dibeli rentan terhadap penyakit enterik, yang mungkin disebabkan oleh sejumlah patogen. Hal ini disebabkan paparan patogen, kepadatan kandang, pH lambung rendah, stres menyapih, dan flora usus yang tidak terbentuk. Kelinci dewasa jarang mendapatkan penyakit enterik.

Sebelum penyakit menyerang, kelinci mungkin mengalami perubahan flora usus mereka yang memungkinkan perkembangbiakan C. spiroforme, termasuk penyapihan, (terutama makan makanan energi tinggi, serat rendah untuk penyapihan), stres, terapi antibiotik, penyakit bersamaan, proses melahirkan dan laktasi. Kelinci dengan penyakit ini sering mati dengan cepat setelah mengalami diare.

Bakteri Clostridium spp. atau Escherichia coli biasanya berada di usus kelinci tetapi dapat berkembang biak dan menghasilkan enterotoksin yang kuat dalam kondisi tertentu pada kelinci yang lebih muda (terutama yang baru saja disapih), termasuk berkerumun di ruang kecil. Nutrisi yang buruk, seperti diet rendah serat, juga disebut-sebut sebagai penyebab potensial. Umumnya akibat penyakit ini adalah diare, kolaps, dan kemudian kematian mendadak akibat toksemia, dehidrasi, dan kehilangan elektrolit. Kematian biasanya terjadi dalam 12-24 jam.

– Yersiniosis: Pseudotuberculosis, disebabkan oleh bakteri Yersinia pseudotuberculosis, kadang-kadang terjadi pada kelinci dengan gejala umum dan non-spesifik seperti penurunan berat badan. Ini mungkin tertular dari sumber makanan yang terkontaminasi oleh tikus. Ini jarang terjadi pada kelinci domestik.

– Chlamydia: Penyakit yang disebabkan oleh Chlamydia spp. yang memiliki angka kematian tinggi.

– Listeriosis: Penyakit tidak umum yang disebabkan oleh Listeria monocytogenes, menyebabkan kematian mendadak akibat septikemia pada kasus akut.

– Pseudomonas spp., Moraxella catarrhalis, dan Mycoplasma spp. adalah patogen yang ditemukan di beberapa penyakit saluran pernapasan bagian atas.

– Tuberkulosis: Penyakit langka pada kelinci domestik yang menyebabkan peradangan di paru-paru, hati, ginjal, saluran pencernaan, dan lain-lain.

– Penyakit miokard dapat disebabkan oleh agen patogen seperti Pasteurella multocida, Salmonella spp., Dan Clostridium piliforme, meskipun hal ini jarang terjadi.

– Young Doe Syndrome: Ini menggambarkan kejadian kelinci yang baru saja melahirkan dan mati mendadak ketika berusia sekitar 4 hingga 10 hari. Terkadang diare diamati meski seringkali tidak ada gejala. Penyebabnya adalah enterotoksemia atau mastitis stafilokokus.

Penyebab Kematian Kelinci Mendadak: Virus

Virus adalah patogen tidak hidup yang dapat menyebabkan penyakit ringan hingga parah pada kelinci peliharaan.

Calicivirus

Virus Rabbit Hemorrhagic Disease adalah penyakit akut, sangat menular, dan fatal yang berasal dari Eropa dan hanya mematikan bagi kelinci Eropa. Gejala penyakit mematikan ini antara lain lesu, anoreksia, depresi, tremor, ataksia, dan epistaksis.

Masa inkubasi penyakit ini 1-3 hari dan kematian cepat terjadi 5 hingga 72 jam setelah muncul gejala dari kegagalan organ, akibat hepatitis akut nekrosis, edema paru dan perdarahan. Kadang-kadang kelinci tidak menunjukkan gejala dan mati tiba-tiba, dan yang lain mungkin mengembangkan bentuk kronis dan mati dalam 1-2 minggu.

– Virus penyebab kanker: Shope papillomavirus disebarkan melalui gigitan serangga dan menyebabkan karsinoma keratin di atau sekitar kepala.

– Myxomatosis: Pada kelinci Eropa, infeksi virus myxoma, yang merupakan virus cacar, menyebabkan penyakit parah dengan mortalitas tinggi. Salah satu gejala uniknya adalah edema (pembengkakan) pada kelopak mata dan muncul mata “terkulai” serta nodul di telinga. Penyakit ini ditularkan terutama oleh kutu dan nyamuk dan biasanya dapat menyebabkan kematian dalam 1-2 minggu, tetapi kadang-kadang hanya dalam 4 hari karena infeksi sekunder tergantung pada jenis yang terlibat. Tidak ada pengobatan yang tersedia.

– Rotavirus: Menyebar luas pada kelinci peliharaan menyebabkan diare berair yang parah dan dehidrasi.

– Kelinci fibroma virus: Berhubungan erat secara antigen dengan virus myxoma dan disebarkan melalui gigitan arthropoda, virus ini dapat mematikan bagi bayi kelinci yang baru lahir.

Baca Juga :   Seberapa Cepat Kelinci Bisa Berkembangbiak?

– Virus Herpes: Beberapa virus herpes pada kelinci menyebabkan kematian akut.

– Coronavirus: Ada strain virus corona yang menyerang kelinci muda (usia 3-10 minggu) dan menyebabkan penyakit enterik, penyakit efusi pleura, dan kardiomiopati. Kematian dalam waktu 24 jam dapat terjadi setelah gejala diare mulai. Dalam kasus yang jarang terjadi, ini dapat terlibat dengan penyakit miokard.

– Rabies: Kelinci yang ditempatkan di luar ruangan mungkin jarang tertular rabies dan mati karena penyakit dalam 3-4 hari setelah gejala neurologis berkembang.

Penyebab Kematian Kelinci Mendadak: Protozoa

– Coccidiosis: Ini adalah penyebab paling umum penyakit enterik pada kelinci, yang juga dapat terjadi bersamaan dengan patogen lain. Koksidiosis hati juga umum. Patogen berada di genus Eimeria dan menjadi parasit di bagian usus. Mengontrol keberadaan oosit coccidia penting dilakukan pada kelinci yang lebih muda dan dapat dilakukan dengan kebersihan yang sempurna. Sayangnya, menghilangkan keberadaan coccidiosis seluruhnya hampir tidak mungkin. Kelinci pada tahap akhir penyakit mungkin mengalami diare atau sembelit.

– Toksoplasmosis: Meskipun umum kelinci peliharaan terpapar toksoplasmosis karena keberadaan kucing yang berkeliaran bebas di sekitar sumber makanan dan air kelinci, infeksi yang mengakibatkan gejala jarang terjadi. Kasus yang parah dapat menyebabkan anoreksia, demam, kelumpuhan, kelesuan, dan masalah lain selain kematian akut dalam 2 sampai 8 hari.

– Cryptosporidium: Beberapa kelinci yang disapih mungkin mengalami enteritis atau kekurusan, umumnya dengan ko-kontaminasi dari patogen lain.

– Giardia: Giardiasis telah ditemukan menyebabkan kematian pada beberapa populasi kelinci muda karena catarrhal enteritis.

– Encephalitozoon cuniculi adalah patogen yang signifikan untuk kelinci peliharaan yang menyebabkan penyakit sistem saraf pusat dan ginjal dan bahkan oportunistik pada manusia yang immunocompromised.

Penyakit Gastrointestinal dan Kematian Mendadak

– Divertikulitis: Ini adalah penyakit tidak umum yang melibatkan infeksi pada mukosa kolon dan submukosa karena kelemahan pada lapisan otot. Perforasi mukosa dan pembentukan abses bisa terjadi.

– Ulserasi Lambung: Kelinci yang tiba-tiba mati sering mengalami tukak lambung.

– Pelebaran Lambung: Disebabkan oleh obstruksi usus, ileus paralitik, atau enteropati mukoid.

– Lipidosis hati: Penyakit dengan tanda klinis nonspesifik dan obesitas sebagai faktor predisposisi dalam banyak kasus.

– Ileus: Temuan umum pada kelinci yang memiliki beberapa penyebab berbeda, termasuk penyakit gigi, malnutrisi, stres, dan nyeri.

– Ileus paralitik: Kondisi tidak umum yang melibatkan hilangnya motilitas gastrointestinal sepenuhnya.

– Impaksi sekal: Stres, dehidrasi, atau konsumsi produk yang tidak dapat didegradasi oleh mikroflora sekum menyebabkan impaksi.

– Obstruksi Usus Kecil: Sayangnya ini adalah kondisi umum yang dialami kelinci yang dapat menyebabkan pingsan, syok, dan kematian yang cepat. Keadaan darurat ini mungkin disebabkan oleh pembentukan pellet padat yang kemungkinan terbentuk oleh konsumsi bulu kelinci, diikuti dengan menelan kembali kotoran yang mengandung rambut. Hal ini juga dapat disebabkan oleh benda asing (biji, serat karpet, dan lainnya) dan tumor di dalam saluran pencernaan. Bola rambut dapat berkembang karena serat yang tidak mencukupi atau kebosanan. Cacing pita juga dapat menyebabkan obstruksi usus.

– Epizootic Rabbit Enteropathy / Mucoid Enteropathy / Mucoid Enteritis: Suatu kondisi yang sebagian besar menyerang kelinci muda yang diternakkan (6 sampai 8 minggu) dan jarang terjadi pada hewan peliharaan, hal ini dapat terjadi akibat hipomotilitas di sekum dan usus besar. Penyakit ini mungkin disebabkan oleh lebih dari satu patogen. Salah satu gejala unik adalah polidipsia, serta dehidrasi, feses seperti jeli, anoreksia, kelumpuhan sekum, penurunan berat badan, dan perut buncit.

Penyakit yang Berhubungan dengan Usia Tua

Penyakit jantung pada kelinci sebagian besar didasarkan pada bukti anekdotal dan lebih sering terjadi pada ras yang lebih besar. Gejala penyakit jantung pada kelinci umumnya adalah sesak napas, intoleransi olah raga, lesu, anoreksia, dan terkadang ekstremitas bengkak. Kelinci ahli dalam menyembunyikan penyakit sampai mereka mencapai gagal jantung kongestif.

– Gagal Jantung: Gejala adalah tungkai belakang dan kelemahan umum, penurunan berat badan, disfungsi organ, dispnea, dan anoreksia.

– Kardiomiopati dilatasi (DCM): Salah satu penyakit jantung yang lebih umum pada kelinci, tidak akan ada gejala sampai fungsi miokard terganggu secara signifikan.

– Endokardiosis: Temuan paling umum adalah murmur parasternal sistolik.

Neoplasia dan Kanker

Saat kelinci peliharaan hidup lebih lama, mereka dapat mengembangkan kanker. Kanker yang paling umum adalah kanker pada sistem urogenital, hemolimfatik, dan integumen. Neoplasma yang paling umum ditemukan pada kelinci domestik adalah adenokarsinoma, baik uterus maupun mammae. Yang kedua adalah limfosarkoma. Kelinci domestik juga bisa mati karena neoplasma yang terkait dengan virus onkogenik, yaitu myxomatosis pada kelinci Eropa. Umumnya, tanda kanker mencakup kondisi tubuh yang rendah.

Baca Juga :   Kelinci Anggora. Fakta Unik Serta Cara Merawatnya

Neoplam lain yang dapat bermetastasis menjadi kondisi terminal meliputi:

– Leiomyoma dan Leiomyosarcoma

– Fibroma kulit

– Karsinoma sel skuamosa

– Limfoma usus

– Kolangiokarsinoma hati

– Adenokarsinoma Saluran Empedu

– Adenokarsinoma mammae

– Karsinoma sel skuamosa

– Adenoma Sel Basal (jarang)

– Tumor tulang (jarang)

– Timoma (kasus terjadi pada usia 1 hingga 4 tahun)

– Melanoma

Kasus Lain

– Toksikosis Tanaman: Kelinci luar ruang dapat mengakses tanaman beracun seperti milkweed, foxglove, dan lupine. Pestisida juga terkadang bermasalah.

– Keracunan Logam Berat: Logam rumah yang umum meliputi timbal, merkuri, perak, seng, tembaga, arsen dan besi. Kelinci yang berkeliaran bebas berisiko menelan jumlah racun. Mogok makan, anoreksia, dan motilitas usus yang lambat dapat terjadi.

– Keracunan Timbal: Keracunan timbal adalah temuan umum pada kelinci peliharaan karena cat berbasis timbal. Penurunan berat badan, anoreksia, lesu, ileus, dan gejala neurologis dapat terjadi.

– Stres Panas / Syok Akut: Kelinci rentan terhadap stres panas dan serangan panas karena tidak bisa berkeringat. Mereka mungkin terpengaruh oleh suhu 27 derajat Celsius ke atas. Kelinci yang menderita stres panas mungkin menunjukkan pernapasan mulut terbuka, kejang, depresi, ataksia, dan koma sebelum kematian.

– Trauma: Sering terjadi pada kelinci peliharaan yang patah tulang belakangnya karena penanganan yang salah.

Sekarat atau Ketakutan?

Ada banyak klaim anekdotal bahwa kelinci bisa “mati karena pertarungan” atau mungkin karena serangan jantung terkait yang dipicu oleh peristiwa traumatis. Seperti yang telah ditunjukkan artikel ini, kelinci dapat tertular berbagai macam penyakit dan menunjukkan sedikit atau tidak ada gejala sama sekali. Oleh karena itu, meskipun ada kemungkinan stres ekstrem yang menyebabkan kematian mendadak pada kelinci, kejadian tersebut lebih mungkin memperburuk penyakit yang terjadi secara bersamaan.

Terkait Ibu

– Toksemia Kehamilan: Juga disebut ketosis, penyakit ini menyebabkan kematian mendadak pada kelinci hamil atau yang baru saja melahirkan. Mereka menunjukkan kelesuan, masalah pernapasan, dan terkadang masalah neurologis.

– Mastitis (“payudarabBiru”): Biasanya ditemukan pada betina menyusui atau pseudopregnant, terdapat banyak tanda klinis, antara lain nyeri, anoreksia, penolakan usia muda, dan depresi. Dapat menyebabkan karsinoma payudara pada kasus kistik.

– Perawatan ibu yang tidak memadai dapat mengakibatkan tingginya angka kematian pada neonatus. Ini biasanya merupakan kelompok anakan pertama.

Penyebab Lain Kematian Mendadak pada Kelinci

– Obstruksi: Kelinci dikenal sebagai pemakan yang selalu ingin tahu dan kerongkongannya dapat terhalang makanan. Mereka mungkin tidak menunjukkan tanda-tanda ini selain mogok makan.

– Ulcerative Pododermatitis (sore hock): Penyakit ini adalah nekrosis kulit pada metatarsus, yang disebabkan oleh tekanan dari lantai beralas kawat. Beberapa kelinci dengan penyakit ini mungkin tidak menunjukkan gejala selain luka di kaki. Kelinci dengan penyakit ini mungkin mengalami septikemia subklinis dan enggan makan, serta kondisi tubuhnya berkurang. Bakteri utama yang terlibat adalah Staphylococcus aureus.

– Myiasis / Fly Strike: Ini adalah penyakit sekunder yang disebabkan oleh lalat tertentu yang tertarik ke perineum kelinci yang kotor. Area ini mungkin telah menumpuk sekotrof karena kelinci tidak mengonsumsi bahan tersebut karena masalah lain, termasuk obesitas, penyakit gigi, dan artritis. Telur lalat diletakkan di antara lipatan kulit, yang kemudian menetas dan menyebabkan kerusakan jaringan.

– Torsi lobus hati: Penyakit spontan yang dapat disebabkan oleh syok endotoksik atau ileus paralitik dalam 24 sampai 48 jam.

– Metaplasia Tulang Arteri: Ditandai dengan wasting dan anoreksia [espinosa].

– Pyloric Stenosis: Penyakit ini bisa didapat atau bawaan pada kelinci muda, dan bentuk akut menyebabkan kematian mendadak. Tanda-tandanya termasuk anoreksia, postur membungkuk, penurunan berat badan dan kelesuan.

– Gagal Ginjal Akut dan Kronis: Masalah umum pada kelinci yang lebih tua.

– Trichobezoars (bola rambut): Diet rendah serat dapat menyebabkan penggumpalan rambut di jalur pencernaan kelinci yang menyebabkan impaksi. Kelinci yang terkena mungkin berhenti makan hingga 3 minggu sebelum kematian jika tidak diobati.

– Penyakit Gigi: Meskipun masalah gigi biasanya tidak menyebabkan kematian mendadak, gangguan parah yang diakibatkannya dapat menyebabkan kelinci tidak mau makan dan masalah lainnya. Dalam beberapa kasus, penyakit gigi dapat menyebabkan dekompensasi akut. Kondisi umum termasuk maloklusi insisivus, titik tajam pada gigi, penyakit periodontal, abses maksilofasial, dan perubahan periapikal.

Hal-hal di atas dimaksudkan untuk menjadi panduan bagi pemilik kelinci untuk mengeksplorasi potensi penyebab kematian hewan peliharaan kesayangannya, namun mengingat banyak penyakit menunjukkan gejala yang sama (atau tidak sama sekali), dan bahwa mungkin terdapat lebih dari satu penyakit atau kondisi terkait yang mempengaruhi hasil akhir, mendiagnosis kelinci peliharaan secara definitif tidak mungkin dilakukan tanpa nekropsi.

error: