Home » Kucing Lucu » 13 Masalah Kesehatan Kucing Paling Gawat dan Butuh Pertolongan Darurat

13 Masalah Kesehatan Kucing Paling Gawat dan Butuh Pertolongan Darurat

Beberapa masalah kesehatan kucing bisa mengancam nyawanya dan membutuhkan pertolongan medis segera. Di artikel ini kita akan membahas beberapa penyakit berbahaya kucing yang dapat terjadi pada kucing Anda yang membutuhkan perhatian segera. Sekalipun kucing tampak sehat, menunda perawatan medis tidak hanya memperpanjang penderitaan, tetapi juga keadaan darurat ini dapat berlanjut ke titik yang tidak bisa lagi dirawat.

penyakit berbahaya kucing

Persiapan

Keadaan darurat dapat terjadi dengan cepat dan ini selalu tidak terduga, tetapi pemilik hewan peliharaan masih dapat bersiap-siap, misalnya:

  • Menyimpan carrier kucing di tempat yang mudah diakses.
  • Menyimpan nomor telepon dan lokasi dokter hewan darurat.

Teleponlah sebelumnya jika memungkinkan sehingga operasi dapat dipersiapkan saat kucing Anda datang. Jika kucing Anda menelan racun, bawalah sampel jika memungkinkan. Ini bisa berupa paket obat-obatan, sampel racun yang tertelan (dalam kemasan), dan sampel muntahan atau kotoran.

Jangan pernah memberikan obat kepada kucing Anda tanpa persetujuan dokter hewan; banyak obat yang aman bagi manusia ternyata beracun bagi kucing, bahkan makanan sehari-hari seperti bawang merah dan bawang putih dapat membunuh kucing.

Berikut adalah daftar penyakit gawat yang bisa menyerang kucing Anda kapan saja.

1. Ketidakmampuan untuk buang air kecil

Penyumbatan kandung kemih terlihat lebih sering pada kucing jantan karena uretra mereka yang lebih sempit. Gumpalan, kristal, dan batu bisa terbentuk di sana, yang pada gilirannya menghambat aliran urin.

Bila ini terjadi, produk kotoran beracun yang biasanya dikeluarkan dari tubuh melalui urin mulai menumpuk dalam darah. Banyak orang bingung membedakan ketidakmampuan buang air kecil dengan sembelit karena gejalanya bisa serupa. Kucing mana pun, terutama kucing jantan yang tampaknya kesusahan kencing, perlu perawatan segera.

Gejala:

  • Kucing sering ke kotak kotoran tapi tidak bisa buang air kecil
  • Menjerit di kotak kotoran
  • Membungkuk
  • Bersembunyi
  • Lesu
  • Menjilati alat kelamin
  • Kehilangan selera makan

2. Kesulitan melahirkan

Sebagian besar kucing akan melahirkan dengan kesulitan minimal, tetapi ketika ada sesuatu yang tak beres, nyawa kucing hamil dan anak kucingnya yang belum lahir beresiko. Dalam beberapa kasus, operasi caesar darurat perlu dilakukan. Carilah pertolongan dokter hewan yang mendesak jika salah satu dari gejala berikut ini muncul:

  • Persalinan tahap pertama berlangsung lebih dari 12 jam.
  • Dua puluh menit bersusah payah untuk melahirkan tapi tak ada bayi kucing yang keluar.
  • Mengejan selama sepuluh menit saat janin atau gelembung berisi cairan terlihat di jalan lahir.
  • Depresi akut.
  • Demam (di atas 39 °C).
  • Tiba-tiba keluar darah merah terang dari vagina yang bertahan lebih dari 10 menit.
  • Keluarnya cairan tebal, hitam, berbau busuk dari vagina kucing.

3. Serangan panas

Heatstroke alias serangan panas adalah kondisi serius dan mengancam jiwa yang dapat berdampak buruk pada banyak sistem tubuh, termasuk jantung, hati, otak, ginjal, dan darah. Kondisi ini bisa ringan, sedang, atau berat. Faktor predisposisi meliputi obesitas, usia (kucing muda dan tua), komplikasi penyakit, dan ras brachycephalic seperti kucing Persia dan Exotic.

Gejala:

  • Terengah-engah
  • Lidah merah cerah
  • Gusi memerah
  • Pendarahan
  • Air liur berlebihan
  • Kelemahan
  • Kegelisahan
  • Muntah
  • Diare

4. Kesakitan parah

Kucing sangat ahli dalam menyembunyikan rasa sakit dan mereka bisa saja sudah sangat tidak sehat meski itu tak terlihat oleh pemiliknya. Ada banyak penyebab rasa sakit yang parah pada kucing yang sebagian besar adalah keadaan darurat medis. Ini meliputi pankreatitis, trauma, abses, dan infeksi.

Gejala:

  • Bersembunyi
  • Membungkuk
  • Menangis
  • Agresi
  • Undur diri
  • Detak jantung meningkat
  • Terengah-engah
  • Sakit perut
  • Kehilangan selera makan
  • Keengganan untuk bergerak

5. Kelesuan ekstrem

Ada perbedaan antara kucing yang mengantuk dan kucing yang lesu. Seekor kucing yang mengantuk ketika disentuh akan membuka matanya dan mengangkat kepalanya, mungkin mengubah posisi dirinya sendiri dan kemudian kembali tidur.

Sedangkan kucing yang lesu bisa lebih sulit untuk dibangunkan dan tetap lesu bahkan selama situasi yang biasanya akan membangunkan kucing, seperti pulang kerja atau membuka kaleng makanan kucing. Ada banyak penyebab kelesuan, misalnya keracunan, kelumpuhan karena kutu, infeksi, gangguan jantung, penyakit hati, dan anemia berat.

Gejala:

  • Tidur lebih dari biasanya
  • Kucing sulit dibangunkan
  • Kesulitan berdiri
  • Gusi pucat
  • Kehilangan selera makan
  • Perubahan perilaku

6. Langkah gontai (ataksia) penyakit berbahaya kucing

Secara medis ini dikenal sebagai ataksia, kucing yang tidak bisa berdiri atau berjalan dengan baik karena kehilangan koordinasi otot. Ada tiga jenis ataksia pada kucing:

Cerebellar – Mempengaruhi otak kecil di dalam otak yang bertanggung jawab pada aktivitas otot.

Vestibular – Bertanggung jawab pada keseimbangan, sistem vestibular ini terletak di dalam telinga bagian dalam.

Sensoris – Jenis ataksia ini berhubungan dengan hilangnya propriosepsi, penginderaan posisi, dan pergerakan tubuh

Gejala:

  • Kehilangan koordinasi
  • Bersandar ke satu sisi tubuh
  • Langkah kaki tinggi
  • Berjalan berputar-putar
  • Muntah
  • Tremor

7. Pupil berukuran aneh penyakit berbahaya kucing

Pupil adalah lubang gelap yang terletak di tengah mata kucing, yang memungkinkan cahaya menyerang retina di bagian belakang mata. Ini melebar dan mengkonstriksi tergantung pada tingkat cahaya; semakin gelap lingkungan, semakin besar pupilnya, yang memungkinkan lebih banyak cahaya.

Kedua pupil harus membesar dan mengerut pada saat yang sama, dan mereka harus selalu memiliki ukuran yang sama. Ukuran pupil yang berbeda dapat menjadi tanda masalah mendasar, meliputi:

  • Uveitis
  • Glaukoma
  • Tumor otak
  • Obat-obatan tertentu seperti atropin
  • Sindrom Horner
  • Penyakit retina
  • Tumor mata
  • Stroke

8. Keracunan penyakit berbahaya kucing

Tumbuhan, obat-obatan, bahan kimia rumah tangga, dan racun semuanya berpotensi membunuh kucing dengan cepat. Semakin cepat kucing dirawat karena keracunan, semakin baik hasilnya. Jika konsumsi telah terjadi baru-baru ini, dokter hewan Anda akan berusaha memicu kucing muntah untuk mendekontaminasi saluran pencernaan.

Jika terlambat untuk melakukannya, arang aktif dapat diberikan yang mengikat toksin, mencegah penyerapan lebih lanjut. Banyak racun sangat merusak organ dalam, yang tidak selalu dapat diselamatkan, oleh karena itu perlu perhatian medis yang cepat sebelum kerusakan terjadi.

Gejala keracunan dapat berbeda tergantung pada racun yang dicerna dan sistem tubuh yang terpengaruh. Racun dapat mempengaruhi saluran pencernaan, sistem saraf pusat, sistem pernapasan, dan banyak organ.

  • Mengiler
  • Buang air kecil dan haus yang naik turun (begitu kerusakan ginjal terjadi, buang air kecil mungkin benar-benar berhenti, yang menyebabkan penumpukan racun dalam tubuh)
  • Kehilangan selera makan
  • Muntah (terkadang disertai darah)
  • Diare (terkadang disertai darah)
  • Ataksia (gaya berjalan goyah)
  • Tremor
  • Kejang
  • Sulit bernafas

Jika Anda mengetahui atau mencurigai kucing Anda telah menelan racun, perawatan hewan segera harus dilakukan.

9. Sulit bernafas merupakan penyakit berbahaya kucing

Ada banyak jenis gangguan pernapasan yang bisa dialami kucing dengan berbagai penyebab, termasuk kadar oksigen rendah, gangguan jantung atau paru, dan bronkokonstriksi.

10. Kelumpuhan tiba-tiba penyakit berbahaya kucing

Kelumpuhan sebagian atau seluruh tungkai belakang dapat terjadi sebagai akibat dari trauma, keracunan, stroke, kanker, saddle thrombosis, obat-obatan tertentu, sendiri yang terkilir, sindrom Manx, dan infeksi.

Gejala:

  • Kelemahan tungkai
  • Gaya berjalan goyah
  • Ketidakmampuan untuk melompat (ini adalah tanda pertama kelumpuhan kutu pada kucing kita)
  • Inkontinensia urin atau tinja
  • Ketidakmampuan untuk berjalan

11. Gigitan berbisa penyakit berbahaya kucing

Ada banyak spesies ular, kutu, dan laba-laba yang berbisa bagi kucing. Racun memengaruhi banyak sistem tubuh, termasuk darah, jantung, ginjal, dan sistem saraf.

Gejala:

  • Gejala bervariasi tergantung pada spesies dan jenis racun, tetapi ini dapat meliputi:
  • Ataksia (gaya berjalan goyah)
  • Mengiler
  • Kebingungan
  • Kelumpuhan
  • Sulit bernafas

12. Trauma

Bahkan jika kucing Anda terlihat sehat, kucing yang mengalami trauma baru-baru ini, seperti berkelahi, ditabrak kendaraan, ditendang, atau jatuh dari ketinggian harus diperiksa oleh dokter hewan untuk menentukan apakah ada cedera internal .

13. Pendarahan berat atau tidak dapat dijelaskan

Pendarahan berat dapat dengan cepat menyebabkan syok hipovolemik, yang mempengaruhi banyak sistem tubuh. Setelah lebih dari 20% darah hilang, jantung kehilangan kemampuan untuk memompa darah ke seluruh tubuh, yang dapat menyebabkan kegagalan organ. Kehilangan darah bisa internal atau eksternal.

Gejala:

  • Luka luar yang jelas
  • Mimisan
  • Darah dalam urin dan/atau feses
  • Ketimpangan (dari pendarahan ke sendi)
  • Petechiae, bintik-bintik merah kecil di bawah kulit

Itulah beberapa penyakit kucing yang membutuhkan pertolongan darurat. Selalu siap tanggap ketika kucing Anda menunjukkan salah-satu dari tanda-tanda di atas.

Komentar