Home » Ikan Hias » Panduan Merawat Ikan Siamese Algae Eater (SAE) di Akuarium Rumah

Panduan Merawat Ikan Siamese Algae Eater (SAE) di Akuarium Rumah

Saat mencari ikan hias untuk ditambahkan ke akuarium, terkadang Anda bisa bingung memilh di antara berbagai varietas ikan air tawar yang ada, tetapi di lain waktu Anda mencari ikan khusus untuk mengisi peran tertentu. Ikan Siamese algae eater (SAE) mengisi peran tertentu: mereka sempurna untuk membantu membersihkan akuarium dengan memakan alga atau ganggang.

Gambar Ikan SAE

Mereka adalah ikan aktif dan sosial yang bisa dipelihara dalam kawanan besar dan sendirian. Mereka mudah makan dan bisa memakan apa pun yang dimasukkan ke dalam akuarium. Karena mereka tenang, ikan ini sangat ideal untuk pemula yang punya akuarium ikan campuran. Satu hal yang harus diketahui adalah ada ikan Siamese flying fox yang terlihat hampir identik dengan SAE dan akibatnya mereka sering tertukar.

Artikel ini akan membahas semua yang perlu Anda ketahui tentang pemeliharaan ikan Siamese algae eater. Mari kita simak bersama.

Tentang ikan Siamese algae eater (SAE)

Siamese algae eater atau Crossocheilus oblongus adalah ikan air tawar dari keluarga Cyprinidae. Keluarga ini juga beranggotakan ikan karper yang terkait erat.

Ikan SAE berasal dari Asia Tenggara, termasuk Thailand dan Malaysia, tetapi sekarang mereka dibiakkan di seluruh dunia untuk perdagangan ikan hias. Alasan mereka menjadi sangat populer adalah karena mereka adalah salah satu pemakan alga terbaik yang tersedia di pasaran. ikan ini banyak bergerak sehingga membuat akuarium terlihat ramai dan menarik. Banyak hewan pemakan alga lainnya yang tidak banyak bergerak (seperti siput nerite).

Ikan ini murah dan bagus untuk pemula. Mereka membuat pekerjaan membersihkan akuarium jadi jauh lebih mudah dan perilaku mereka tidak menimbulkan masalah. Siamese algae eater menghasilkan kotoran sama seperti ikan lainnya. Kelebihan populasi dapat membuat akuarium Anda kotor dan berbahaya untuk ikan.

Perilaku khas ikan SAE

Sebagian besar waktu mereka dihabiskan di tingkat bawah akuarium. Di sini mereka berenang di sekitar sampai menemukan tempat yang tertutup alga. Mereka kemungkinan akan berdiam di situ sampai alga hilang. Jika Anda memelihara beberapa ekor, mereka akan membentuk kelompok dan Anda akan menemukan mereka makan bersama di area yang sama.

Ikan Siamese algae eater jarang agresif, tetapi mereka cukup energik dan berenang cepat. Ini berarti bahwa mereka kemungkinan tidak akan menyerang ikan lain tetapi dapat mengganggu spesies lain yang lebih tenang. Jika SAE terlihat agresif, awasi mereka dengan seksama selama beberapa hari, mereka mungkin harus dipisahkan jika masih agresif.

Ukuran dan penampilan ikan SAE

Ikan Siamese algae eater memiliki tubuh yang panjang dan sempit hingga mencapai 15 cm. Mereka biasanya berwarna abu-abu pucat atau emas dengan garis hitam yang membentang dari kepala ke ekor. Anda mungkin akan melihat bahwa garis itu mulai memudar; ini bisa terjadi selama masa kawin, stres, atau sebagai cara untuk menyamarkan diri (yang kurang umum di akuarium).

Tidak ada perbedaan antara pejantan dan betina sampai mereka berumur sekitar 3-4 tahun, dan pada titik ini satu-satunya hal yang bisa dipakai untuk membedakan jenis kelamin mereka adalah ukuran. Betina sekitar 30% lebih besar ukurannya dari pejantan.

Siamese algae eater Vs flying fox

Siamese flying fox (Epalzeorhynchos kalopterus) sering keliru dianggap sebagai ikan SAE karena mereka terlihat sangat mirip. Mereka berdua memiliki garis hitam tebal yang membentang di tubuh mereka.

Cara termudah untuk mengetahui spesies mana yang Anda lihat adalah dengan memeriksa semacam katup di sudut mulut. Flying fox memilikinya tetapi SAE tidak. Namun ini hampir mustahil untuk dilakukan ketika ikan masih hidup dan berenang-renang di sekitar, jadi Anda perlu melihat warnanya.

Garis hitam pada flying fox cenderung lebih rapi dan berakhir di pangkal sirip ekor. Di sisi lain, algae eater kurang seragam dan membentang sampai ke ujung sirip ekor.

Kondisi habitat dan akuarium ikan SAE

Gambar Ikan Siamese Algae Eater

Di alam liar, Anda akan menemukan ikan Siamese flying fox di aliran sungai besar dan kecil penuh tanaman di Asia Tenggara. Ini juga merupakan habitat kesukaan dari ikan karper Asia yang terkait erat. Perairan tropis ini sedikit asam dan cenderung tidak memiliki arus yang cepat. Di bawah permukaan Anda akan menemukan banyak tanaman, batu, dan batang pohon yang menyediakan tempat berlindung.

Waktu ikan SAE dibagi antara bersembunyi di tempat-tempat ini dan mencari makanan di permukaan. Makanan utamanya ganggang, tetapi mereka juga memakan berbagai benda yang tenggelam ke dasar sungai. Mereka bukan penjelajah yang hebat, mereka cenderung tinggal di sekitar tempat persembunyian yang mereka kenal dan jarang menjelajah ke permukaan air. Setup akuarium ideal haruslah meniru habitat alami ini.

Kondisi akuarium

Karena ikan Siamese flying fox menghabiskan sebagian besar waktu mereka di dekat bagian bawah akuarium, substrat berpasir lebih aman untuk direnangi ikan ini tanpa menggores tubuh mereka atau merusak barbel sensitif mereka. Tanaman harus ditambahkan untuk membuat mereka merasa seolah sedang ada di habitat liarnya. Tanaman berfungsi sebagai tempat berlindung yang menjaga air bersih dan beroksigen.

Ada kemungkinan ikan SAE akan mulai menggigiti beberapa tanaman jika mereka tidak dapat menemukan makanan lain. Memberi mereka makan dengan baik adalah cara yang bagus untuk melindungi tanaman Anda. Salah satu strategi lain adalah menggunakan spesies yang tumbuh cepat, seperti lumut, yang dapat dengan cepat pulih jika ada bagian yang dimakan.

Semua ikan SAE suka memiliki tempat bersembunyi dari teman akuarium mereka, terutama ikan yang tinggal di bawah. Buatlah gua di dalam akuarium untuk memberi mereka tempat pelarian. Mereka bukan ikan teritorial sehingga tidak akan ada masalah perebutan wilayah.

Sebagian besar ikan Siamese algae eater bisa melompat, beberapa individu bisa melakukannya lebih baik daripada yang lain. Ikan SAE aktif dan cepat yang membuatnya lebih mudah untuk melompat dari air. Memasang tutup akuarium memastikan bahwa ikan tidak mati sia-sia karena melompat

Anda membutuhkan heater untuk menjaga air dalam kisaran 24-26 °C. Kesadahan air harus 5-20 dH. Idealnya pH berkisar antara 6,5 ​​dan 7,0, tetapi mereka dapat mentolerir range yang sedikit lebih luas jika perlu (sekitar 6,0-8,0).

Mereka tidak memiliki persyaratan aliran air khusus, yang sedikit mengejutkan karena mereka secara alami hidup di aliran sungai. Sungai tempat ikan ini hidup bergerak lambat dan arusnya semakin lemah lagi di dasar sungai tempat mereka tinggal.

Ukuran akuarium

Siamese algae eater membutuhkan setidaknya akuarium bervolume kurang lebih 75 liter. Hitung volume air akuarium dengan rumus panjang x lebar x tinggi akuarium (cm) dan bagi 1000.

Tankmate ikan SAE

Siamese algae eater adalah ikan yang damai yang berarti bisa dicampur dengan berbagai jenis ikan damai. Mereka cocok untuk hidup di akuarium komunitas dengan berbagai jenis ikan lainnya.

Karena ikan SAE menghabiskan waktunya di dasar akuarium, Anda perlu berhati-hati saat memilih teman ikan penghuni bawah lainnya. Banyak penghuni dasar akuarium yang teritorial atau suka membully ikan lain yang menghalangi mereka. Red tail shark adalah contohnya; mereka akan membully ikan lain untuk melindungi wilayah mereka saat dewasa. Ini bukanlah pertarungan yang akan dimenangkan oleh ikan SAE yang damai.

Ada banyak ikan area dasar yang damai untuk Anda pilih. Corydoras adalah yang paling populer; genus ini mengandung banyak spesies berbeda.

Ikan yang hidup di area lain di akuarium tidak akan memiliki sengketa wilayah sehingga ada pilihan yang lebih luas. Jangan menambahkan ikan yang terkenal agresif karena mereka mungkin menyerang atau memakan ikan SAE. Anda harus menghindari cichlid, banyak di antaranya hanya boleh dipelihara dalam akuarium khusus satu spesies saja. Ada beberapa pengecualian cichlid yang relatif damai, seperti angelfish.

Tetra, danio, dan guppy cocok karena mereka kecil dan tidak agresif. Anda juga dapat menggunakan ikan yang lebih besar seperti gurami dan barb karena ukurannya tidak berkorelasi dengan agresi.

Teman seakuarium ikan Siamese algae eater tidak harus berupa ikan. Hewan-hewan lain juga dapat ditambahkan, yang sebagian besar cenderung memakan ganggang juga. Yang paling umum adalah udang (amano, ceri, dan ghost) dan siput (seperti siput nerite).

Campuran udang dan siput dengan ikan SAE akan menunjukkan beberapa perilaku yang berbeda, menambah daya tarik untuk akuarium Anda. Mereka masih berkontribusi pada beban biologis akuarium, jadi jangan terlalu banyak memelihara ikan di akuarium Anda.

Mencampur sesama ikan SAE

Anda dapat memelihara lebih dari satu ikan SAE di dalam akuarium atau aquascape. Ikan ini menunjukkan perilaku terbaik mereka dalam kawanan setidaknya 4-6 ekor. Ini tidak berarti bahwa Anda harus memeliharanya dalam kawanan; mereka juga bisa dipelihara sendirian atau berpasangan.

Makanan ikan SAE

Bagian utama dari menu ikan Siamese algae eater adalah alga. Di alam liar mereka memakan ganggang, materi tanaman, dan tumbuh-tumbuhan, tetapi mereka bukan herbivora. Ikan ini adalah pemulung yang akan makan apa pun yang mereka temukan, termasuk ikan mati dan serangga.

Sangat mudah memberi makan ikan ini di akuarium karena mereka tidak rewel dan akan memakan banyak hal yang Anda masukkan ke akuarium. Ini meliputi pakan serpihan dan pelet dari toko, wafer ganggang, dan makanan hidup. Contoh makanan hidup yang baik lainnya adalah artemia dan cacing darah, varietas beku juga cocok untuk mereka.

Makanan tenggelam seperti pelet baik untuk ikan yang hidup di bawah karena mereka lebih cenderung jatuh melewati ikan yang hidup di area yang lebih tinggi di dalam akuarium.

Memberi makan berlebihan bisa menjadi masalah karena ikan Siamese algae eater biasanya sudah memakan beberapa ganggang dan tanaman di dalam akuarium sebelum waktu makan. Terkadang, ikan SAE akan berhenti makan ganggang demi memakan makanan lain yang Anda berikan jika Anda terus menambahkan terlalu banyak pakan.

Mereka bisa makan berlebihan, mereka akan makan di sepanjang hari jika Anda membiarkannya. Batasi pemberian makanan sampai jumlah yang dapat mereka habiskan dalam waktu beberapa menit setiap hari.

Perawatan ikan SAE

Tidak ada penyakit tertentu yang rentan terhadap spesies ini, tetapi itu bukan berarti mereka tidak akan jatuh sakit pada titik tertentu.

Sebagian besar penyakit mengeluarkan tanda-tanda, beberapa lebih jelas daripada yang lain. Misalnya, parasit Ichthyophthirius multifiliis (umumnya dikenal sebagai “ich”) yang umum menyebabkan munculnya titik-titik putih kecil di sekitar tubuh.

Banyak penyakit sudah memiliki perawatan dan obat-obatan yang bekerja dengan baik di akuarium karantina, tetapi ada cara untuk membantu mencegah ikan SAE Anda terkena penyakit.

Makanan berkualitas tinggi tidak berpotensi menyebabkan masalah organ. Makanan yang lebih murah dapat menyebabkan sembelit yang sering mengarah pada efek buruk lanjutan. Air kotor seperti manusia yang menghirup udara yang tercemar, jadi penggantian air harus dilakukan setiap dua minggu sekali untuk mengurangi penumpukan polutan.

Hati-hati dengan apa yang Anda tambahkan ke dalam akuarium. Dekorasi dapat membawa racun dan air dari akuarium lain mungkin membawa penyakit.

Pembiakan ikan SAE

Sangat sulit untuk bisa mengembangbiakkan ikan ini sendiri di rumah, meskipun mereka kawin dengan cara yang sama seperti banyak ikan lainnya. Mereka hanya diketahui dibiakkan di peternakan ikan dengan bantuan hormon.

Membedakan kelamin mereka saja sudah cukup sulit dan membutuhkan mata yang tajam. Betina sekitar 30% lebih besar setelah dewasa penuh. Pemijahan mungkin bisa dipicu oleh perubahan kondisi air (suhu, pH dll.), Tetapi saat ini sedikit yang diketahui tentang cara membiakkan mereka di akuarium rumah.

Ringkasan

Entah Anda baru mengenal dunia ikan hias atau Anda sudah memelihara ikan hias selama bertahun-tahun, Anda seharusnya tidak kesulitan memelihara ikan Siamese algae eater dengan baik. Mereka damai dan tangguh sehingga kecil kemungkinannya menjadi korban kesalahan penghobi pemula.

Jika akuarium Anda berisi tanaman, ikan yang damai, dan memiliki ruang bebas yang cukup, ikan SAE akan hidup dengan baik. Dan ikan SAE akan membantu membuat akuarium Anda terlihat lebih bersih dan atraktif.

Komentar