Home » Dunia Binatang » Mengapa Binatang-binatang Melakukan Migrasi dan Apa Contohnya?

Mengapa Binatang-binatang Melakukan Migrasi dan Apa Contohnya?

Migrasi hewan mengacu pada pergerakan hewan dalam jarak jauh, biasanya sejalan dengan perubahan musim. Pergerakan ini terjadi pada semua kelompok hewan utama, yang meliputi burung, ikan, serangga, amfibi, krustasea, mamalia, dan reptil. Pergerakan sederhana hewan dalam jarak yang cukup jauh tidak dapat dianggap sebagai migrasi.

Migrasi hewan

Migrasi adalah pergerakan hewan karena alasan seperti perubahan musim seperti ketika burung di belahan bumi utara melarikan diri ke selatan selama musim dingin. Migrasi juga dapat terjadi jika ada perubahan besar pada habitat hewan seperti saat anak meninggalkan habitat kelahiran dan pindah ke habitat dewasa.

Definisi dari frase “migrasi hewan” lebih merupakan pedoman daripada pernyataan definitif karena migrasi dapat terjadi dalam berbagai cara tergantung pada spesiesnya. Empat konsep yang diusulkan biasanya digunakan sebagai pedoman umum untuk mencari tanda-tanda migrasi. Tanda-tanda tersebut adalah: pergerakan dalam garis yang relatif lurus, relokasi spesies dalam skala besar, dan pergerakan yang meredistribusi anggota suatu spesies dalam suatu populasi. Tanda keempat adalah pergerakan musiman tersebut di atas.

Hewan yang Bermigrasi

Burung

Sekitar 18% dari 10.000 spesies burung di dunia bermigrasi karena perubahan musim. Sebagian besar burung ini melakukan perjalanan dari utara ke selatan. Musim panas di utara biasanya merupakan musim bagi burung untuk makan dan berkembang biak, sementara musim dingin membuat mereka pindah ke selatan ke tempat yang lebih hangat. Spesies lain melakukan migrasi tahunan dari belahan utara dan selatan. Misalnya, burung laut Arktik melakukan migrasi dari utara ke selatan setiap tahun, yang jaraknya sekitar 19.000 km.

Ikan

Tidak seperti burung, ikan tidak selalu bermigrasi jarak jauh karena mereka mungkin berakhir di lokasi yang sama. Misalnya, jika ikan mendiami danau yang sangat besar dan akhirnya berpindah habitat, maka migrasinya agak singkat karena masih berada di badan air yang sama. Namun ada spesies ikan yang menempuh jarak yang lebih jauh hingga ratusan kilometer. Secara total, setidaknya 120 spesies ikan seperti salmon berpindah di antara habitat air tawar dan air asin. Spesies ikan lainnya antara lain capelin dan herring yang bermigrasi di Samudra Atlantik Utara, sarden di Afrika Selatan, dan banyak lagi.

Serangga

Migrasi serangga biasanya terjadi di antara serangga bersayap seperti capung, kupu-kupu, dan belalang. Spesies capung yang dikenal sebagai wandering glider atau globe skimmer (Pantala flavescens) melakukan perjalanan dari Afrika ke India melintasi lautan. Migrasi glider adalah penyeberangan terjauh dari jenisnya di antara serangga. Serangga lain yang bermigrasi termasuk painted lady dan kupu-kupu raja.

Namun untuk kedua kupu-kupu ini, kelompok yang memulai migrasi bukanlah kelompok yang sama yang menyelesaikan perjalanan. Alasan untuk ini adalah bahwa kupu-kupu kawin dan berkembang biak di sepanjang jalan sehingga generasi yang lebih baru adalah yang menyelesaikan migrasi.

Mamalia

Kelompok ini menunjukkan migrasi terestrial mamalia terbesar. Contoh yang baik dari migrasi ini adalah migrasi rusa kutub yang terkenal di taman Nasional Serengeti Afrika. Selain rusa kutub, spesies lain yang bermigrasi mencakup zebra dan rusa. Menariknya, kelompok-kelompok ini dapat mengubah arahnya tergantung pada kondisi lingkungan sehingga bergerak menuju hujan.

Kelompok Lain

Hewan lain seperti cetacea, termasuk lumba-lumba, paus, dan porpoise juga bermigrasi. Yang lainnya termasuk beberapa spesies kelelawar (seperti kelelawar ekor bebas Meksiko) dan beberapa spesies reptil dan amfibi. Krustasea yang bermigrasi termasuk kepiting merah Pulau Christmas yang menakjubkan, yang bermigrasi jutaan ekor setiap tahun.

Alasan Migrasi Hewan

Reproduksi

Salah satu alasan paling umum untuk migrasi adalah agar hewan menemukan tempat berkembang biak yang cocok untuk reproduksi. Contoh dari hewan semacam itu adalah salmon Atlantik, yang memulai kehidupan di sungai dan kemudian pindah ke laut setelah mencapai kematangan. Namun mereka masih kembali ke sungai saat siap bereproduksi dan siklusnya berulang. Krustasea seperti banyak spesies kepiting hidup di laut dalam tetapi datang ke perairan dangkal untuk berkembang biak sebelum kembali ke perairan yang lebih dalam. Amfibi seperti katak dan kodok bergantian di antara kolam untuk berkembang biak dan danau yang lebih besar untuk hidup.

Hibernasi dan Melarikan Diri dari Cuaca Keras

Hibernasi sangat penting untuk kelangsungan hidup beberapa hewan. Contoh yang bagus dari hewan semacam itu adalah kelelawar kecil berwarna coklat. Selama musim panas, makhluk ini hidup di pepohonan saat mereka bermigrasi ke gua untuk hibernasi di musim dingin.

Sebagian besar spesies burung yang bermigrasi melakukannya karena perubahan musim. Dara Kutub Utara yang disebutkan di atas adalah contoh sempurna dari burung semacam itu. Karena migrasi, burung itu mengalami dua musim panas dalam setahun, bukan satu.

Mencari Makanan

Alasan umum lainnya adalah penurunan tingkat makanan. Contoh sempurna adalah migrasi rusa kutub di Serengeti. Selama musim ketika makanan langka di satu sisi, hewan mulai pindah ke padang rumput yang lebih hijau di tempat lain. Sepanjang jalan, arah dapat berubah tergantung di mana hujan turun, di mana makanan akan berlimpah. Dengan melakukan ini, mereka memastikan bahwa mereka memberikan waktu bagi tanah yang mereka tinggalkan untuk pulih sehingga dapat menyediakan makanan ketika ternak kembali. Makanan terkait dengan reproduksi karena sebagian besar spesies hewan akan bermigrasi untuk berkembang biak di tempat yang tersedia cukup makanan untuk kelangsungan hidup keturunannya.

Bagaimana Hewan Tahu Ke Arah Mana untuk Bermigrasi?

Para ahli di lapangan masih belum yakin bagaimana hewan mengetahui arah yang benar meskipun beberapa teori telah dikemukakan. Salah satu teori tersebut menyatakan bahwa hewan menggunakan landmark untuk memberi tahu arah. Contoh landmark tersebut termasuk sungai dan danau. Ilmuwan lain menyatakan bahwa matahari dan bintang digunakan dalam menentukan arah. Indra penciuman yang tajam pada beberapa hewan mungkin juga menjadi cara hewan menentukan arah yang tepat sementara yang lain menggunakan medan magnet bumi.

Komentar