Home » Ikan Hias » Mengenal Ikan Cupang Half Moon dan Ciri-cirinya

Mengenal Ikan Cupang Half Moon dan Ciri-cirinya

Ada ratusan jenis ikan cupang, mulai dari jenis plakat hingga samurai, dari metalik hingga mustard gas hingga half moon, serta masih banyak lagi yang lainnya. Tapi apa arti semua jenis cupang ini? Apakah ada jenis yang lebih berharga daripada yang lain? Apa ciri-ciri khususnya?

Gambar Cupang half moon

Cupang half moon adalah cupang yang ditentukan oleh jenis ekornya. Mereka dapat hadir dalam berbagai warna atau pola, termasuk samurai dan mustard gas. Half moon adalah salah satu jenis cupang paling populer, terlepas dari apapun warna. Cupang half moon memiliki dua jenis ekor utama, dan terlepas dari kenyataan bahwa perbedaan utama half moon dengan cupang lain terletak pada ekornya, mereka tetap membutuhkan perawatan khusus.

Pada artikel ini, kita akan membahas definisi tipe ekor, plakat vs half moon, delta, dan spesies.

Lihat juga : cara ternak ikan cupang

Jenis ekor

Jenis ekor yang jelas dari cupang half moon adalah ekor yang panjang dan bulat yang mengembang hingga 180 derajat tepat ketika ikan sedang marah atau unjuk gigi. Cara terbaik untuk memeriksa rotasi ekor cupang adalah membuatnya mengembang. Setelah mengembang, cupang akan membentangkan ekornya sepenuhnya dan Anda dapat mengambil gambar untuk menentukan derajat lebarannya.

Jika ekor memanjang melewati 180 derajat, itu disebut over half moon atau disingkat OHM. Sedangkan jika kembangan ekornya kurang dari 180 derajat, cupang biasanya akan disebut delta, meskipun tergantung pada panjang dan rentangannya, cupang itu juga bisa disebut memiliki veil tail.

Meskipun jenis ekor lainnya seperti crown tail, comb tail, rose tail, dan feather tail dapat memiliki ekor yang mencapai 180 derajat, ini jarang terjadi dan mereka tidak disebut sebagai cupang half moon.

Sebagai contoh, cupang feather tail memiliki ekor yang terlihat “fluffy,” dan meskipun mereka dapat memanjang hingga 180 derajat, ciri ekornya yang unik justru lebih menonjol dibandingkan rentangan 180 derajatnya.

Cupang half moon

Plakat vs half moon ekor panjang

Cupang plakat dan ekor panjang sama-sama dapat memiliki ciri half moon. Plakat adalah cupang dengan sirip ekor yang sangat pendek, dan nama ini biasanya hanya berlaku untuk cupang jantan karena cupang betina selalu memiliki sirip pendek.

Faktanya, cupang plakat jantan dan betina seringkali sulit dibedakan karena keduanya memiliki sirip yang sama. Sebagian besar penjual ikan hanya memberi label ikan jantan atau betina yang didasarkan pada panjang sirip ekor tanpa memperhatikan sirip perut, dan ini yang menyebabkan kesalahan.

Plakat terbaik adalah plakat half moon. Ada jenis cupang plakat yang bentangan ekornya tidak mencapai 180 derajat, tetapi ikan ini tidak mempunyai nama spesifik.

Seperti dibahas sebelumnya, cupang bersirip panjang yang lebih dari 180 derajat disebut over half moon, dan mereka yang di bawah biasanya delta. Untuk cupang bersirip panjang, mereka jarang memperlihatkan sirip penuh mereka kecuali mereka sedang mengembang, dan mereka sering terlihat terbebani dan tidak nyaman, sementara sirip plakat terlihat lebih rata dan tidak menghalangi gerakan mereka.

Cupang delta dan super delta secara inheren tidak serta merta menjadi kurang berharga dibandingkan cupang half moon. Aspek utama yang menentukan harga half moon atau delta adalah kualitas warna dan kesehatan mereka secara keseluruhan.

Delta

Delta adalah ikan cupang dengan ekor yang menyebar kurang dari 180 derajat dan bukan veil tail, rose tail, comb tail, crown tail, dan feather tail. Delta tail dapat merujuk pada cupang apa pun yang memenuhi semua variabel yang tercantum di atas, tetapi jika sangat dekat dengan bentangan 180 derajat, itu juga dapat disebut sebagai super delta. Jenis cupang ini sering tertukar dengan half moon daripada jenis cupang lainnya.

Spesies

Terlepas dari semua nama dan tipe yang berbeda ini, seluruh cupang ini semuanya diakui sebagai spesies Splendens. Cupang adalah genus dengan 73 spesies berbeda di dalamnya. Hanya sedikit spesies lain yang sudah cukup didomestikasi untuk menunjukkan jenis ekor yang berbeda, namun ini sangat terbatas.

Misalnya, Betta imbellis telah didomestikasi selama beberapa dekade saat ini, tetapi Anda hanya memiliki dua opsi ekor; ekor normal atau ekor sekop. Ekor normal mirip dengan plakat berkualitas rendah, dan ekor sekop sangat mirip dengan ini, kecuali ujungnya. Warna semua ikan ini relatif sama dengan sangat sedikit perbedaan. Ada skala penilaian berdasarkan ketegasan warna.

Cupang yang didomestikasi bukanlah splenden murni, melainkan campuran splendens, imbellis, dan smaragdina. Semua warna dan jenis ekor yang berbeda berasal dari persilangan antara spesies ini dan pemuliaan selektif lanjutan.

Oleh karena itu, spesies splendens murni juga memiliki seleksi yang sangat terbatas, seperti halnya imbellis. Hibrida yang didomestikasi adalah satu-satunya yang mampu menyediakan begitu banyak pilihan, yang membuat mereka sangat populer.

Tags:

Komentar