Home » Dunia Binatang » Fakta Macan Tutul Salju (Panthera uncia) dan Segala Informasi Tentangnya

Fakta Macan Tutul Salju (Panthera uncia) dan Segala Informasi Tentangnya

Macan tutul salju (snow leopard, Panthera uncia) dari Asia Tengah adalah salah satu kucing besar paling misterius di dunia. Mereka mendiami pegunungan bersalju di daerah pegunungan tinggi dan sifat pemalu mereka membuat hewan ini sangat sulit ditemukan. Macan tutul salju berukuran kecil tetapi memiliki tubuh kekar, yang memungkinkan mereka untuk berburu mangsa sebesar tiga kali ukuran mereka sendiri.

Gambar Macan Tutul Salju

Sangat sedikit yang diketahui tentang makhluk pemalu ini, kecuali fakta bahwa populasinya berada di bawah ancaman kepunahan yang sangat besar. Karena faktor-faktor seperti hilangnya habitat, perubahan iklim, dan perburuan, hanya beberapa ribu ekor yang tersisa di alam liar dan jumlahnya menurun dengan cepat.

Deskripsi

Meskipun mereka terkait erat dengan harimau, macan tutul salju mendapatkan nama mereka karena bulu tutulnya yang seperti macan tutul. Predator ini secara ilmiah dinamai Panthera uncia. Nama uncia berasal dari kata Prancis Kuno yang berarti ‘sekali,’ yang digunakan sebelumnya untuk menggambarkan semua kucing berukuran lynx, termasuk macan tutul salju. Populasinya tersebar di 12 negara di Asia Tengah. Karena hal ini, mereka dikenal dengan beberapa nama lokal di seluruh wilayah persebarannya.

Meskipun ukurannya kecil, macan tutul salju mendapatkan tempat dalam daftar kucing besar, terutama karena kemampuannya untuk berburu mangsa besar. Bobotnya berkisar antara 25 hingga 55 kg, dan panjang dari kepala hingga pangkal ekornya bisa mencapai 80 hingga 150 cm. Beberapa pejantan dapat memiliki berat hingga 75 kg, tetapi pengamatan terhadap pejantan sebesar itu sangat jarang.

Macan tutul salju memiliki ekor tebal panjang yang memungkinkannya untuk menyeimbangkan tubuhnya saat berlari dan memanjat di pegunungan yang tidak rata. Ekor ini bisa mencapai 100 cm. Mereka melingkarkan ekornya yang berbulu tebal ke sekeliling tubuhnya saat beristirahat untuk melindungi diri dari angin dingin di habitatnya. Bulu berwarna abu-abu tebal sampai kuning memberikan kehangatan, sementara bintik-bintik hitam seperti macan tutul memberikan kamuflase yang sempurna.

Pejantan lebih besar dari betina, tetapi terlepas dari ukurannnya, tidak ada perbedaan nyata yang terlihat untuk membedakan kedua jenis kelamin. Umur mereka berkisar antara 15 hingga 20 tahun, tetapi mereka dapat hidup lebih lama dalam penangkaran. Sama seperti kucing besar lainnya, macan tutul salju dilengkapi dengan indera yang tajam. Mereka dapat melihat, mencium, dan mendengar dengan sangat baik dan predator ini menggunakan kombinasi semua indranya untuk berburu dan bertahan hidup di alam liar.

Dua subspesies telah sering disebutkan, tetapi pengakuan mereka belum dikonfirmasi. U. u. uncia adalah nama yang diberikan kepada subspesies yang muncul di Mongolia dan Rusia, sedangkan subspesies yang ditemukan di China barat dan Himalaya dikenal sebagai U. u. uncioides.

Habitat dan Makanan

Macan tutul salju hanya ditemukan di pegunungan terjal di Asia Tengah. Mereka lebih suka ketinggian lebih tinggi dari 2.500 hingga 6.000 meter selama musim panas, sedangkan selama bulan-bulan musim dingin macan tutul ini bergerak ke ketinggian yang lebih rendah dari 1500 hingga 2.000 meter. Macan tutul salju sangat unik karena mampu beradaptasi untuk bertahan hidup di iklim dingin..

Bulu dan ekornya yang tebal, cakar pipih, dan telinga kecil semuanya dirancang untuk meminimalisir hilangnya panas, sedangkan rongga hidungnya yang sangat berkembang memungkinkan macan tutul salju menghirup udara tipis di ketinggian.

Macan tutul salju adalah kucing yang menyendiri, sangat pemalu, dan sulit dipahami dan karena alasan inilah mereka jarang terlihat di alam liar. Mereka sering memangsa mamalia gunung seperti tahr Himalaya, markhor, argali, dan bharal.

Seperti kucing besar lainnya, macan tutul salju adalah pemburu yang sangat oportunistik. Ketika ada kesempatan, mereka bisa mengejar apa saja mulai dari hewan pengerat dan terwelu hingga kuda dan unta. Hewan ini juga merupakan pemulung yang sangat efisien dan penjarah sarang. Dengan lompatan hingga 9 meter, tidak ada mangsa yang berada di luar jangkauan macan tutul salju yang gesit.

Macan tutul salju berburu dengan kombinasi kesenyapan dan kecepatan. Habitat mereka tidak mendukung lari jarak jauh. Oleh karena itu, mereka akan menguntit dan menjejak tanah sampai akhirnya berlari sprint untuk meraih mangsanya. Di pegunungan terjal, mereka memanjat lebih tinggi dan menyergap mangsa yang tidak curiga dari atas.

Ekor memainkan peran kunci karena memungkinkan mereka berlari, melompat, dan memanjat dengan cepat di tebing yang terjal. Buruan besar di pegunungan bersalju di Asia Tengah dapat mengenyangkan macan tutul selama seminggu, yang berarti mereka tidak perlu berburu setiap hari.

Macan tutul salju berada di puncak rantai makanan (predator puncak), yang berarti mereka tidak memiliki predator alami. Namun mereka dapat berkonflik dengan pemangsa lain seperti serigala dan harimau. Karena ukurannya yang kecil dan perilaku menyendiri, macan tutul salju jelas kalah jumlah dan kalah melawan pemangsa besar lainnya di habitatnya. Karena itu, mereka biasanya lebih suka menghindari konflik. Macan tutul salju adalah pendaki yang sangat lincah dan ketika merasakan ancaman, mereka dengan cepat mundur dengan memanjat pohon terdekat.

Namun, konflik predator sangat jarang terjadi di daerah pegunungan di Asia Tengah. Satu-satunya predator yang membunuh macan tutul salju adalah manusia. Ketika makanan menjadi langka, macan tutul salju dapat memangsa ternak, yang membawa mereka pada konflik langsung dengan manusia. Gembala dan petani melihat kucing-kucing besar ini dengan kebencian dan membunuh mereka karena takut diserang olehnya.

Reproduksi dan Siklus Hidup

Macan Tutul Salju

Macan tutul salju mencapai kematangan seksual setelah 2-3 tahun (betina) atau 3-4 tahun (pejantan). Perkawinan terjadi pada akhir musim dingin di bulan Januari hingga Maret. Selama musim kawin, macan tutul salju dewasa secara seksual menunjukkan peningkatan yang luar biasa dalam kegiatan penandaan dan vokalisasi mereka. Setelah pasangan terbentuk, pasangan ini menghabiskan beberapa hari bersama dan kawin beberapa kali selama periode ini. Setelah masa kehamilan sekitar 95 hingga 110 hari, sang betina melahirkan 2 hingga 3 anak di sarang batu yang tersembunyi.

Anak-anaknya memiliki berat sekitar 300 hingga 500 gram saat lahir dan mereka memiliki bulu yang tebal, yang memberikan perlindungan dari angin dingin. Anak-anaknya dilahirkan buta. Mereka membuka mata mereka dalam 7 sampai 10 hari setelah kelahiran dan mulai berjalan ketika mereka setidaknya berusia 5 minggu.

Anak-anak mulai makan makanan padat setelah 10 minggu dan disapih sampai 5 bulan tetapi mereka masih bergantung pada ibu mereka hingga 18 hingga 22 bulan. Anak-anak meninggalkan sang ibu pada usia dua tahun dan memulai kehidupan yang mandiri. Remaja mandiri mencapai kematangan seksual ketika berusia 2 sampai 4 tahun, setelah itu siklus hidupnya berulang ketika menemukan jodoh.

Anak macan tutul salju memiliki tingkat kelangsungan hidup yang sangat rendah karena mereka menghadapi berbagai ancaman dalam beberapa tahun pertama masa hidup mereka. Selain predator, anak-anaknya harus selamat dari ancaman ekstrem seperti angin dingin dan kelangkaan makanan. Sang ibu harus berburu terus menerus untuk mempertahankan kelangsungan hidup anaknya dan untuk itu, ia harus meninggalkan anaknya sendirian di sarang.

Predator seperti serigala dan rubah membunuh anak-anak macan tutul ini ketika mereka melihat sarangnya. Selain itu, sang ibu harus menyeret bangkai kembali ke sarang, yang sering mengundang hewan pemulung lainnya. Karena kondisi habitat mereka yang keras, beberapa macan tutul salju dewasa dan anaknya mati karena kelaparan setiap tahun.

Hampir semua spesies genus Panthera telah dikawinkan untuk membentuk hibrida, tetapi tidak ada catatan hibrida macan tutul salju yang masih hidup.

Perilaku dan Komunikasi

Macan tutul salju adalah kucing besar yang pendiam dan pemalu. Penampakan mereka di alam liar sangat langka karena sulit ditangkap. Mereka lebih menyukai gaya hidup menyendiri, tapi hubungan dengan pasangan kawin dan ibu adalah pengecualian. Ketika mamalia ini tidak berburu, mereka menghabiskan waktu bersantai di pohon atau sarang berbatu.

Macan tutul salju bersifat nokturnal, yang berarti bahwa sebagian besar aktivitasnya terjadi pada malam hari. Bulu abu-abu memberikan kamuflase sempurna di salju di malam hari saat mereka mengepung kawanan domba gunung.

Tidak seperti kebanyakan kucing besar, macan tutul salju tidak bisa mengaum keras. Suara mereka terdiri dari mengeong, menggeram, mendesis, mendengkur dan mendengus. Karena sifatnya yang menyendiri, mereka hanya menunjukkan tingkat komunikasi minimal dengan individu lain dari spesiesnya. Vokalisasi meningkat selama musim kawin karena ini adalah satu-satunya waktu dalam setahun ketika hewan ini dapat terlihat dekat satu sama lain.

Di habitat macan tutul salju hanya ada beberapa hewan lain yang berani menghabiskan gaya hidup menyendiri. Macan tutul salju berhasil selamat karena kecerdasannya yang luar biasa. Mereka juga salah satu pelompat terbaik dari kerajaan hewan, yang mampu melompat hingga 9 meter. Lompatan yang salah bisa berakibat fatal di pegunungan terjal di Asia Tengah, tetapi macan tutul salju cukup piawai untuk melakukan lompatan yang tepat waktu setiap waktu.

Karakteristik perilaku ini adalah indikasi yang jelas bahwa macan tutul salju cukup cerdas dan memahami lingkungannya dengan sangat baik.

Populasi dan Konservasi

Macan tutul salju tersebar di 11 negara yang terletak di dekat daerah pegunungan di Asia Tengah. Populasi liar ada di Cina, Rusia, India, Nepal, Bhutan, Mongolia, Afghanistan, Pakistan, Tajikistan, Kirgistan, dan Kazakhstan. Karena sifatnya yang pemalu dan persebaran yang luas, jumlah populasi yang tepat tidak dapat ditentukan. Namun diperkirakan hanya ada 4.500 hingga 7.500 individu yang tersisa di alam liar, di mana Cina menjadi rumah bagi hampir 60% dari total populasi liar macan tutul salju.

Penilaian IUCN di tahun 2008 menyimpulkan bahwa spesies ini terancam punah di seluruh wilayah persebarannya; yang berarti bahwa tanpa upaya konservasi yang efektif populasi macan tutul salju dapat punah dalam waktu dekat.

Upaya konservasi baru-baru ini terbukti cukup berhasil karena beberapa macan tutul salju berhasil dikembangbiakkan di penangkaran. Namun populasi manusia dan gangguannya pada habitat macan tutul salju adalah ancaman utama bagi populasinya. Mangsa alami macan tutul salju berkurang jumlahnya karena ternak manusia menyerbu lahan penggembalaan.

Saat mangsa menjadi langka, macan tutul salju sering berburu ternak. Ketika penduduk setempat kehilangan ternak, mereka mengembangkan kebencian terhadap predator ini. Konflik dengan manusia sering mengakibatkan kematian atau relokasi macan tutul salju. Di sisi lain, dari waktu ke waktu hanya dua kejadian telah dilaporkan, di mana macan tutul salju telah melukai manusia.

Pemanasan global juga merupakan ancaman utama bagi populasi macan ini. Dengan meningkatnya suhu global, garis pepohonan bergeser ke ketinggian yang lebih tinggi, menyebabkan penurunan luas area dan jumlah mangsa. Peneliti satwa terus-menerus berusaha meningkatkan populasi hewan mangsa di habitatnya. Metode ini dapat mengurangi serangan terhadap ternak dan akhirnya membangun ko-eksistensi yang memuaskan antara manusia dan macan tutul salju.

Evolusi

Semua kucing besar, beruang, dan hyena berevolusi dari spesies nenek moyang mirip luwak yang lebih kecil. Fosil spesies Dormaalocyon latouri memberikan informasi berharga tentang evolusi kucing besar. Dormaalocyon latouri hidup di bumi sekitar 55 juta tahun yang lalu. Mereka dianggap sebagai nenek moyang dari semua kucing besar. Sekitar 3,2 juta tahun yang lalu, nenek moyang harimau dan macan tutul salju terpisah dari spesies leluhur mereka. Studi DNA membuktikan bahwa macan tutul salju lebih dekat hubungannya dengan harimau daripada kucing besar lainnya.

Spesies harimau yang terkait erat dan macan tutul salju mengalami beberapa adaptasi lebih lanjut sesuai dengan habitatnya. Macan tutul salju berevolusi untuk bertahan hidup di ketinggian utamanya. Dibandingkan dengan kucing besar lainnya, mereka memiliki moncong yang lebih pendek dan telinga yang lebih kecil. Adaptasi ini mengurangi hilangnya panas dan memungkinkan mereka bertahan hidup di cuaca dingin yang ekstrim di habitat mereka.

Fakta-fakta Unik

Macan tutul salju lebih dekat hubungannya dengan harimau daripada macan tutul.

Macan tutul salju telah digambarkan dalam banyak lambang seperti Lambang Tatarstan, Meterai Samarqand Uzbekistan, dan Simbol Almaty Kazakhstan.

Hanya dua kejadian serangan macan tutul salju pada manusia yang telah dilaporkan sejauh ini. Kasus pertama terjadi pada tahun 1940, di mana seekor macan tutul rabies menyerang dua orang, sedangkan dalam kasus kedua seekor macan tutul tua yang tak bergigi mencoba menyerang seseorang.

Mereka adalah satu-satunya kucing besar yang beradaptasi untuk bertahan hidup di ketinggian.

Macan tutul salju memiliki cakar berlapis yang memungkinkan mereka berjalan di atas salju.

Dalam film animasi Kung Fu Panda yang terkenal, tokoh antagonis utamanya adalah macan tutul salju.

Macan tutul salju dapat melompat lebih dari 9 meter dalam satu lompatan.

Hanya ada 4.500 hingga 7.500 macan tutul salju yang tersisa di alam liar.

Macan tutul salju memiliki ekor yang panjang; ekornya bisa sepanjang tubuhnya.

Macan tutul salju tidak bisa mengaum seperti singa, harimau, atau macan tutul. Sebagai gantinya, mereka membuat suara-suara kecil seperti meongan dan dengusan

Komentar