Home » Semua Hewan » Apakah Lumba-lumba Termasuk Mamalia atau Ikan?

Apakah Lumba-lumba Termasuk Mamalia atau Ikan?

Jawabannya, lumba-lumba adalah mamalia dan bukan ikan. Meskipun menghabiskan hidup mereka hampir sepenuhnya di bawah air dan mempunyai banyak kesamaan dengan ikan, mereka sebenarnya adalah mamalia. Lumba-lumba adalah anggota infraorder Cetacea, yang terdiri atas mamalia laut seperti lumba-lumba, porpoise, dan paus. Meskipun sulit untuk menempatkan makhluk laut tertentu ke dalam kategori mamalia atau ikan, ada petunjuk tertentu yang membantu dalam mengklasifikasikan lumba-lumba dan makhluk laut lainnya ke dalam kelompoknya masing-masing.

Lumba-lumba

Mengapa Lumba-Lumba Salah Dianggap Sebagai Ikan?

Salah satu alasan mengapa lumba-lumba terkadang dibingungkan dengan ikan adalah karena hiu adalah ikan, bukan mamalia. Banyak orang melihat lumba-lumba dalam kategori yang mirip dengan hiu, dan karena itulah orang berasumsi bahwa mereka akan diklasifikasikan dengan cara yang sama. Demikian pula, banyak hewan laut, termasuk paus, sering dianggap sebagai ikan yang sangat besar.

Tubuh mereka yang tidak berbulu, bentuknya yang ramping, dan sirip, seringkali menjadi petunjuk mental bahwa hewan-hewan ini paling mirip dengan ikan. Namun, terlepas dari sifat dan gaya hidup akuatiknya, lumba-lumba memiliki sejumlah karakteristik berbeda yang membedakannya dari ikan. Dengan memeriksa ciri-ciri khusus lumba-lumba, status mereka sebagai mamalia dapat dibuktikan sekaligus mendiskualifikasi mereka dari kelas ikan.

Mengapa Lumba-Lumba Bukan Ikan?

Lumba-lumba Tidak Memliki Insang

Lumba-lumba tidak memiliki insang. Tidak seperti ikan lainnya, lumba-lumba tidak menggunakan insang untuk bernapas di bawah air. Sebaliknya, mereka menghirup oksigen dari udara seperti yang dilakukan mamalia penghuni darat. Meskipun lumba-lumba menghabiskan seluruh hidupnya di air, mereka sering kembali ke permukaan untuk mencari oksigen. Terlepas dari status lautnya, mereka bernapas melalui sistem paru-paru dengan cara yang sama seperti manusia dan mamalia lain.

Perbedaan utama antara mamalia air dan mamalia darat adalah banyaknya -seperti lumba-lumba-bernapas melalui lubang sembur alih-alih mengambil udara melalui mulut mereka. Seekor lumba-lumba akan naik ke permukaan air dan menampakkan lubang semburnya ke udara terbuka. Pertama-tama mereka akan menghembuskan napas, mengeluarkan air di permukaan lubangnya, lalu menghirupnya. Lubang sembur akan tertutup menggunakan otot yang kuat setelah menarik napas untuk memastikan tidak ada air yang masuk ke paru-paru hewan saat berada di bawah air.

Ekor Lumba-lumba Sejajar Secara Horizontal

Semua ikan, termasuk hiu, memiliki sirip ekor yang sejajar vertikal. Ini berarti ekor mereka bergerak dari sisi ke sisi, memotong air seperti kemudi. Namun lumba-lumba tidak memiliki ciri khas ikan ini karena ekornya sejajar secara horizontal. Seperti paus dan mamalia laut lainnya, ekor horizontal ini bergerak naik turun untuk mendorong hewan tersebut maju melalui air.

Lumba-lumba Hanya Memiliki Satu Sirip Punggung

Lumba-lumba hanya memiliki satu sirip punggung. Sirip punggung adalah sirip di punggung, atau di atas hewan. Mamalia laut, seperti lumba-lumba dan orca, memiliki satu sirip punggung yang berbeda, sedangkan ikan memiliki dua atau lebih. Ini adalah indikator yang baik tentang makhluk laut mana yang ikan dan mana yang mamalia. Meskipun hiu dan lumba-lumba memiliki sirip punggung yang berbeda, hiu dan ikan lainnya memiliki sirip punggung tambahan yang biasanya lebih kecil.

Mengapa Lumba-lumba Adalah Mamalia?

Lumba-lumba melahirkan anak-anak dan merawat mereka dengan susu mereka sendiri. Bayi lumba-lumba selalu berusaha meniru tindakan ibu mereka dan begitulah cara mereka mempelajari keterampilan hidup yang penting.

Lumba-lumba Memiliki Kelenjar Susu

Mamalia mendapatkan namanya dari kelenjar susu (mammary), yang dimiliki setiap mamalia. Kelenjar ini menghasilkan susu untuk hewan muda setelah mereka lahir. Memproduksi susu dan menyusui anak adalah tindakan khusus untuk mamalia. Karena lumba-lumba juga menyusui dan memiliki kelenjar susu, mereka dapat dianggap mamalia. Lumba-lumba secara khusus dapat menghasilkan susu selama masa kehamilan mereka. Selain itu, bayi lumba-lumba dapat menyusu di bawah air dengan memanipulasi lidah mereka menjadi bentuk seperti sedotan, mencegah susu keluar dari dot.

Lumba-lumba Memiliki Neokorteks

Semua mamalia memiliki neokorteks. Ini adalah bagian otak yang menampung pemikiran tingkat tinggi, serta memori, kognisi, persepsi, keterampilan bahasa, dan perintah motorik. Karena lumba-lumba memiliki neokorteks, mereka pasti digolongkan sebagai mamalia. Lumba-lumba memproses neokorteks yang sangat kompleks dan diketahui menunjukkan kesadaran diri, pemecahan masalah, dan pemikiran tingkat tinggi. Ini sebagian besar mengapa mereka dianggap sebagai makhluk paling cerdas di bumi.

Lumba-lumba Berdarah Panas

Mamalia, tidak seperti ikan, berdarah panas. Hewan berdarah panas yang dikenal sebagai hewan homeotermik merupakan makhluk yang memiliki kemampuan mengatur sendiri suhu tubuhnya. Ini berarti mereka tidak perlu bergantung pada sumber eksternal untuk menjaganya tetap hangat atau mendinginkannya.

Sebagian besar mamalia laut memiliki lapisan lemak tebal di bawah kulitnya yang terperangkap dalam panas dan memungkinkan mereka untuk tetap hangat secara internal bahkan di air dingin. Dengan cara ini, tubuh mereka dapat mempertahankan panas yang cukup agar mereka dapat berfungsi secara normal dan mereka tidak terpengaruh oleh perubahan kecil pada lingkungan mereka. Hewan berdarah dingin, sebaliknya, sangat dipengaruhi oleh kondisi eksternal mereka, dan harus menggunakan lingkungannya untuk membantu mengatur suhu tubuh mereka.

Lumba-lumba Melahirkan Bayinya

Pertanyaan tentang bertelur atau melahirkan sangat erat kaitannya dengan pertanyaan apakah seekor hewan adalah mamalia atau bukan; namun penting untuk dicatat bahwa ini bukanlah yang mutlak. Namun demikian, sebagian besar mamalia melahirkan anak, sedangkan non mamalia biasanya bertelur. Dalam kasus lumba-lumba, kebiasaan melahirkan mereka mengikuti norma, dan seperti kebanyakan mamalia, mereka melahirkan bayinya. Lumba-lumba akan melahirkan satu anak antara sekali setiap tahun, hingga setiap lima tahun, tetapi biasanya menghasilkan anak kira-kira sekali setiap tiga tahun. Mereka memiliki masa kehamilan dua belas bulan.

Dengan meninjau bukti-bukti tersebut, jelaslah bahwa lumba-lumba dapat dibuktikan sebagai mamalia, serta secara sistemik didiskualifikasi sebagai ikan. Status mamalia mereka jelas karena mereka memiliki kelenjar susu, neokorteks, sistem pernapasan paru-paru, dan darah hangat. Sebaliknya mereka bukan ikan karena tidak memiliki insang, memiliki ekor yang sejajar horizontal, dan hanya memiliki satu sirip punggung. Dengan memeriksa indikator berbeda ini, lumba-lumba, bersama dengan hewan laut lainnya, dapat dikelompokkan dengan cara yang sama. Jadi jelaslah bahwa lumba-lumba memang mamalia, meskipun mamalia laut, dan sebenarnya bukan ikan.

Komentar