Home » Binatang Buas » Mengenal Hewan Komodo Si Kadal Besar dan Berbisa

Mengenal Hewan Komodo Si Kadal Besar dan Berbisa

Komodo adalah spesies kadal yang ditemukan di pulau-pulau Indonesia yaitu Komodo, Rinca, Flores, dan Gili Motang. Sebagai anggota dari keluarga kadal monitor, Varanidae, mereka adalah spesies kadal terbesar yang masih ada, tumbuh hingga panjang maksimum 3 meter (10 kaki) dalam kasus yang jarang terjadi dan beratnya mencapai sekitar 70 kilogram (150 lb).

komodo

Ukurannya yang luar biasa besar telah dikaitkan dengan gigantisme pulau, karena tidak ada hewan karnivora lainnya yang mengisi ceruk di pulau tempat tinggalnya. Namun, penelitian terbaru menunjukkan bahwa ukuran besar komodo mungkin lebih baik dipahami sebagai perwakilan populasi peninggalan kadal varanid yang sangat besar yang pernah hidup di seluruh Indonesia dan Australia, yang sebagian besar, bersama dengan megafauna lainnya, keluar setelah Pleistosen sebagai akibat dari aktivitas manusia. Fosil yang sangat mirip dengan V. komodoensis yang berasal dari lebih dari 3,8 juta tahun yang lalu telah ditemukan di Australia, dan ukuran tubuhnya tetap stabil di Flores selama 900.000 tahun terakhir, waktu yang ditandai oleh pergantian fauna besar, kepunahan megafauna pulau, dan kedatangan hominid awal pada 880 ka kiloannums.

Akibat ukurannya, kadal ini mendominasi ekosistem tempat mereka hidup. Komodo berburu dan menyergap mangsa termasuk invertebrata, burung, dan mamalia. Telah diklaim bahwa mereka memiliki gigitan berbisa. Ada dua kelenjar di rahang bawah yang mengeluarkan beberapa protein beracun. Signifikansi biologis dari protein ini masih diperdebatkan, tetapi kelenjar telah terbukti mengeluarkan antikoagulan. Perilaku kelompok komodo dalam berburu adalah hal yang luar biasa di dunia binatang reptil. Makanan komodo besar terutama terdiri atas rusa Timor, meskipun mereka juga memakan bangkai dalam jumlah yang cukup besar. Komodo juga sesekali menyerang manusia.

Perkawinan dimulai antara Mei dan Agustus, dan telur diletakkan pada bulan September; sebanyak 20 telur disimpan pada suatu waktu di dalam sarang megapode yang ditinggalkan atau di dalam lubang sarang yang digali sendiri. Telur-telur diinkubasi selama tujuh hingga delapan bulan, menetas pada bulan April, ketika serangga paling banyak. Komodo muda rentan dan karenanya tinggal di pohon, aman dari pemangsa dan komodo dewasa yang kanibal. Mereka membutuhkan waktu 8 hingga 9 tahun untuk matang, dan diperkirakan akan hidup hingga 30 tahun.

Komodo pertama kali direkam oleh para ilmuwan Barat pada tahun 1910. Ukurannya yang besar dan reputasi yang menakutkan membuat mereka menjadi pameran kebun binatang yang populer. Di alam liar, jangkauan mereka telah dikontrak karena aktivitas manusia, dan mereka terdaftar sebagai rentan oleh IUCN. Mereka dilindungi oleh Hukum Indonesia, dan Taman Nasional Komodo didirikan pada 1980 untuk membantu upaya perlindungan.

Sejarah

Komodo pertama kali didokumentasikan oleh orang Eropa pada tahun 1910, ketika desas-desus tentang “buaya darat” mencapai Letnan van Steyn van Hensbroek dari pemerintah kolonial Belanda. Kemasyhuran yang meluas datang setelah tahun 1912, ketika Peter Ouwens, direktur Museum Zoologi di Bogor Jawa Barat, menerbitkan sebuah makalah tentang topik tersebut setelah menerima foto dan kulit dari letnan, serta dua spesimen lain dari seorang kolektor.

Dua komodo hidup pertama yang tiba di Eropa dan dipamerkan di Rumah Reptil di Kebun Binatang London ketika dibuka pada tahun 1927. Joan Beauchamp Procter melakukan beberapa pengamatan paling awal terhadap hewan-hewan ini di penangkaran dan dia menunjukkan perilaku mereka pada Pertemuan Ilmiah Masyarakat Zoologi London pada tahun 1928. Komodo adalah faktor pendorong untuk ekspedisi ke Pulau Komodo oleh W. Douglas Burden pada tahun 1926. Setelah kembali dengan 12 spesimen yang diawetkan dan dua yang hidup, ekspedisi ini memberikan inspirasi untuk film tahun 1933, King Kong. Burden juga yang menciptakan nama umum “komodo.” Tiga spesimennya diisi dan masih dipajang di American Museum of Natural History.

Belanda, menyadari terbatasnya jumlah individu di alam liar, segera melarang perburuan olahraga dan sangat membatasi jumlah individu yang diambil untuk studi ilmiah. Ekspedisi pengumpulan terhenti dengan terjadinya Perang Dunia II, tidak berlanjut sampai tahun 1950-an dan 1960-an, ketika penelitian meneliti perilaku makan, reproduksi, dan suhu tubuh komodo. Pada sekitar waktu ini, sebuah ekspedisi direncanakan di mana studi jangka panjang dari komodo akan dilakukan.

Tugas ini diberikan kepada keluarga Auffenberg, yang tinggal di Pulau Komodo selama 11 bulan pada tahun 1969. Selama mereka tinggal, Walter Auffenberg dan asistennya Putra Sastrawan menangkap dan menandai lebih dari 50 komodo. Penelitian dari ekspedisi Auffenberg akan terbukti sangat berpengaruh dalam membesarkan komodo di penangkaran. Penelitian setelah itu dari keluarga Auffenberg telah menjelaskan lebih lanjut tentang sifat  Komodo, dengan ahli biologi seperti Claudio Ciofi terus mempelajari makhluk-makhluk itu.

Etimologi

Komodo juga kadang-kadang dikenal sebagai monitor Komodo atau monitor Pulau Komodo dalam literatur ilmiah, meskipun nama ini tidak umum. Bagi penduduk asli Pulau Komodo, mereka disebut sebagai ora, buaya darat, atau biawak raksasa.

Sejarah Evolusi

Perkembangan evolusi komodo dimulai dengan genus Varanus, yang berasal dari Asia sekitar 40 juta tahun yang lalu dan bermigrasi ke Australia, di mana mereka berevolusi menjadi bentuk raksasa (yang terbesar dari semuanya adalah Megalania yang baru punah), dibantu oleh tidak adanya karnivora plasenta yang bersaing. Sekitar 15 juta tahun yang lalu, tabrakan antara daratan benua Australia dan Asia Tenggara memungkinkan varanid yang lebih besar ini untuk pindah kembali ke wilayah yang sekarang menjadi kepulauan Indonesia, memperluas jangkauan mereka hingga ke timur sampai ke pulau Timor. Komodo diyakini telah dibedakan dari nenek moyang Australia sekitar 4 juta tahun yang lalu. Namun, bukti fosil terbaru dari Queensland menunjukkan bahwa komodo benar-benar berevolusi di Australia sebelum menyebar ke Indonesia.

Penurunan permukaan laut secara dramatis selama periode glasial terakhir mengungkap bentangan luas landas kontinen yang dijajah oleh Komodo, menjadi terisolir dalam jajaran pulau mereka saat ini ketika permukaan laut naik setelahnya. Fosil spesies Pliosen yang punah dengan ukuran yang mirip dengan Komodo modern, seperti Varanus sivalensis, telah ditemukan di Eurasia juga, menunjukkan bahwa mereka bernasib baik di lingkungan yang mengandung persaingan seperti karnivora mamalia hingga iklim. perubahan dan peristiwa kepunahan yang menandai awal masa Pleistosen.

Analisis genetik DNA mitokondria menunjukkan Komodo menjadi kerabat terdekat (saudara takson) dari lace monitor ( V. varius ), dengan leluhur mereka yang sama menyimpang dari garis keturunan yang memunculkan monitor buaya (Varanus salvadorii) di Papua Nugini.

Di alam liar, komodo dewasa biasanya memiliki berat sekitar 70 kg (150 lb), meskipun spesimen tawanan sering lebih berat. Menurut Guinness World Records, rata-rata pejantan dewasa memiliki berat 79 hingga 91 kg (174 hingga 201 lb) dan berukuran 2,59 m (8,5 kaki), sedangkan rata-rata komodo betina berbobot 68 hingga 73 kg (150 hingga 161 lb) dan mengukur 2,29 m (7,5 kaki). Spesimen liar terbesar yang diverifikasi adalah 3,13 m (10,3 kaki) panjangnya dan beratnya 166 kg (366 lb), termasuk makanan yang tidak tercerna.

Komodo memiliki ekor sepanjang tubuhnya, serta sekitar 60 gigi bergerigi yang sering diganti yang dapat berukuran panjang hingga 2,5 cm. Air liurnya sering berwarna darah karena giginya hampir sepenuhnya tertutup oleh jaringan gingiva yang terkoyak secara alami selama makan. Lidahnya panjang, kuning, dan bercabang dalam. Kulit komodo diperkuat oleh sisik lapis baja, yang mengandung tulang-tulang kecil yang disebut osteodermata yang berfungsi sebagai semacam rantai surat alami.

Tempat persembunyian yang kasar ini membuat kulit komodo menjadi sumber kulit yang buruk. Selain itu, osteodermata ini menjadi lebih luas dan bentuknya bervariasi seiring bertambahnya usia komodo, mengeras lebih luas saat kadal tumbuh. Osteodermia ini tidak ada dalam penetasan dan remaja, menunjukkan bahwa baju besi alami berkembang sebagai produk dari usia dan persaingan antara komodo dewasa untuk perlindungan dalam pertempuran intraspesifik atas makanan dan pasangan.

Seperti halnya varanid lainnya, komodo hanya memiliki satu tulang telinga, stapes, untuk mentransfer getaran dari membran timpani ke koklea. Pengaturan ini berarti mereka cenderung terbatas pada suara dalam kisaran 400 hingga 2.000 hertz , dibandingkan dengan manusia yang mendengar antara 20 dan 20.000 hertz. Mereka sebelumnya dianggap tuli ketika sebuah penelitian melaporkan tidak ada agitasi pada komodo liar dalam menanggapi bisikan, suara tinggi, atau berteriak. Ini diperdebatkan ketika karyawan London Zoological Garden, Joan Procter, melatih spesimen tawanan untuk keluar untuk memberi makan pada suara-suaranya, bahkan ketika dia tidak bisa dilihat.

Komodo dapat melihat objek sejauh 300 meter (980 kaki), tetapi karena retina hanya mengandung kerucut, mereka dianggap memiliki penglihatan malam yang buruk. Mereka dapat membedakan warna, tetapi memiliki diskriminasi visual yang buruk dari objek diam.

Seperti banyak reptil lainnya, komodo terutama mengandalkan lidahnya untuk mendeteksi, merasakan, dan mencium rangsangan dengan indera vomeronasal menggunakan organ Jacobson daripada menggunakan lubang hidung. Dengan bantuan angin yang baik dan kebiasaannya mengayunkan kepalanya dari satu sisi ke sisi lain saat berjalan, seekor komodo mungkin dapat mendeteksi bangkai sejauh 4-9,5 km (2,5-5,9 mi) jauhnya. Mereka hanya memiliki sedikit perasa di bagian belakang tenggorokannya. Sisik-sisiknya, yang beberapa di antaranya diperkuat dengan tulang, memiliki plak sensorik yang terhubung ke saraf untuk memudahkan indra peraba. Sisik di sekitar telinga, bibir, dagu, dan telapak kaki mungkin memiliki tiga atau lebih plak sensorik.

Komodo lebih menyukai tempat yang panas dan kering, dan biasanya tinggal di padang rumput yang kering dan terbuka, sabana, dan hutan tropis di dataran rendah. Sebagai ectotherm, mereka paling aktif di siang hari, meskipun menunjukkan beberapa aktivitas malam hari. Komodo adalah penyendiri, berkumpul hanya untuk berkembang biak dan makan. Mereka mampu berlari cepat dalam sprint singkat hingga 20 km/jam (12 mph), menyelam hingga 4,5 m (15 kaki), dan memanjat pohon dengan cakap ketika muda melalui penggunaan cakar mereka yang kuat. Untuk menangkap mangsa yang tidak terjangkau, komodo dapat berdiri dengan kaki belakangnya dan menggunakan ekornya sebagai penyangga. Saat matang, cakarnya digunakan terutama sebagai senjata, karena ukurannya yang besar membuat pendakian tidak praktis.

Untuk tempat berteduh, komodo menggali lubang yang dapat berukuran dari 1 hingga 3 m (3,3 hingga 9,8 kaki) lebar dengan kaki depan dan cakar yang kuat. Karena ukurannya yang besar dan kebiasaan tidur di lubang-lubang ini, komodo mampu menghemat panas tubuh sepanjang malam dan meminimalkan periode berjemurnya di pagi hari sesudahnya. Komodo berburu di sore hari, tetapi tetap di tempat teduh selama bagian terpanas hari itu. Tempat peristirahatan khusus ini, biasanya terletak di punggung bukit dengan angin laut yang sejuk, ditandai dengan kotoran dan dibersihkan dari tumbuh-tumbuhan. Mereka berfungsi sebagai lokasi strategis untuk menyergap rusa.

Makanan

Komodo adalah pemakan karnivora. Meskipun mereka telah dianggap makan kebanyakan bangkai, mereka akan sering menyergap mangsa hidup dengan pendekatan diam-diam. Ketika mangsa yang cocok tiba di dekat lokasi penyergapan, tiba-tiba mereka akan menyerang hewan itu dengan kecepatan tinggi dan menerkam ke bagian bawah atau tenggorokan. Komodo tidak sengaja membiarkan mangsa melarikan diri dengan cedera fatal, tetapi mencoba untuk membunuh mangsanya dengan menggunakan kombinasi kerusakan laserasi dan kehilangan darah.

Mereka telah dicatat membunuh babi hutan dalam hitungan detik, dan pengamatan terhadap komodo yang melacak mangsa untuk jarak jauh kemungkinan salah menafsirkan kasus mangsa yang melarikan diri dari serangan sebelum menyerah karena infeksi. Komodo telah diamati bisa menjatuhkan babi dan rusa besar dengan ekornya yang kuat. Mereka dapat menemukan bangkai menggunakan indra penciuman yang tajam, yang dapat menemukan hewan mati atau sekarat dari jarak yang sangat jauh, yaitu mencapai hingga 9,5 km (5,9 mil).

Komodo makan dengan merobek-robek daging besar dan menelannya utuh sambil memegang bangkai dengan kaki depannya. Untuk mangsa yang lebih kecil hingga seukuran kambing, rahangnya yang diartikulasikan secara longgar, tengkorak yang fleksibel, dan perut yang bisa mengembang memungkinkan mereka menelan mangsa secara utuh. Isi sayuran yang tidak tercerna dari perut mangsa hewan dan usus biasanya dihindari. Saliva merah dalam jumlah besar yang diproduksi komodo membantu melumasi makanan, tetapi menelan masih merupakan proses yang panjang (15-20 menit untuk menelan seekor kambing).

Seekor komodo dapat mencoba mempercepat proses dengan menabrak bangkai terhadap pohon untuk memaksanya turun ke tenggorokan, kadang-kadang menabrak begitu kuat, pohon itu dirobohkan. Sebuah tabung kecil di bawah lidah yang menghubungkan ke paru-paru memungkinkannya bernafas saat menelan. Setelah makan hingga 80% dari berat tubuhnya dalam satu kali makan, komodo menyeret dirinya sendiri ke lokasi yang cerah untuk mempercepat pencernaan, karena makanan itu bisa membusuk dan meracuni komodo jika dibiarkan tidak dicerna terlalu lama. Karena metabolisme yang lambat, komodo besar dapat bertahan hidup hanya dengan 12 kali makan dalam setahun.

Setelah pencernaan, komodo memuntahkan banyak tanduk, rambut, dan gigi yang dikenal sebagai pelet lambung, yang ditutupi oleh lendir berbau busuk. Setelah memuntahkan pelet lambung, mereka menggosok wajahnya di tanah atau di semak-semak untuk menghilangkan lendir, menunjukkan mereka tidak suka dengan aroma ekskresi sendiri.

Hewan terbesar makan pertama, sedangkan yang lebih kecil mengikuti hierarki. Pejantan terbesar menegaskan dominasinya dan pejantan yang lebih kecil menunjukkan ketundukan mereka dengan menggunakan bahasa tubuh dan desis gemuruh. Komodo dengan ukuran yang sama mungkin menggunakan “gulat.” Komodo yang kalah biasanya mundur, meskipun mereka diketahui dibunuh dan dimakan oleh komodo pemenang.

Makanan komodo sangat beragam, dan termasuk invertebrata, reptil lain (termasuk komodo kecil), burung, telur burung, mamalia kecil, monyet, babi hutan, kambing, rusa, kuda, dan kerbau. Komodo muda akan memakan serangga, telur, tokek, dan mamalia kecil, sementara komodo dewasa lebih suka berburu mamalia besar. Kadang-kadang mereka menyerang dan menggigit manusia. Terkadang mereka memakan mayat manusia, menggali mayat dari kuburan yang dangkal.

Kebiasaan menyerbu kuburan menyebabkan penduduk desa Komodo memindahkan kuburan mereka dari tanah berpasir ke tanah liat dan menumpuk batu di atasnya untuk mencegah kadal besar ini. Komodo mungkin telah berevolusi untuk memakan gajah kerdil Stegodon yang pernah hidup di Flores, menurut ahli biologi evolusi Jared Diamond. Komodo minum dengan menyedot air ke mulutnya melalui pemompaan bukal (proses yang juga digunakan untuk pernapasan), mengangkat kepalanya, dan membiarkan air mengalir ke tenggorokannya.

Air liur

Meskipun penelitian sebelumnya menyebutkan bahwa air liur komodo mengandung berbagai bakteri yang sangat septik yang akan membantu melumpuhkan mangsa, penelitian pada tahun 2013 menunjukkan bahwa bakteri di mulut komodo adalah biasa dan mirip dengan yang ditemukan di karnivora lainnya. Mereka benar-benar memiliki kebersihan mulut yang sangat baik. Seperti yang dikatakan Bryan Fry: “Setelah mereka selesai makan, mereka akan menghabiskan 10 hingga 15 menit untuk menjilat bibir dan menggosok kepala mereka di daun untuk membersihkan mulut mereka… Tidak seperti orang yang dituntun untuk percaya, mereka tidak memiliki potongan daging yang membusuk dari makanan mereka di gigi mereka, yang membudidayakan bakteri.”

Pengamatan terhadap mangsa yang sekarat karena sepsis kemudian akan dijelaskan oleh naluri alami kerbau air, yang bukan asli pulau-pulau tempat tinggal komodo, untuk lari ke dalam air setelah melarikan diri dari serangan. Air yang hangat dan berisi feses akan menyebabkan infeksi. Penelitian ini menggunakan sampel dari 16 komodo (10 dewasa dan enam neonatus) dari tiga kebun binatang AS.

Para peneliti telah mengisolasi peptida antibakteri yang kuat dari plasma darah komodo, VK25. Hasil awal dari tes ini menunjukkan bahwa DRGN-1 efektif dalam membunuh strain bakteri yang resistan terhadap obat dan bahkan beberapa jamur. Ini memiliki manfaat tambahan yang diamati dari mempromosikan penyembuhan luka secara signifikan pada luka terinfeksi biofilm dan yang tidak terinfeksi.

Pada akhir 2005, para peneliti di University of Melbourne berspekulasi perentie (Varanus giganteus), spesies monitor lain, dan agamid mungkin agak berbisa. Tim percaya efek langsung gigitan dari kadal ini disebabkan oleh envenomation ringan. Gigitan pada digit manusia oleh lace monitor (V. varius), naga komodo, dan monitor pohon tutul ( V. scalaris ) semuanya menghasilkan efek yang serupa pembengkakan yang cepat, gangguan pembekuan darah yang terlokalisasi, dan rasa sakit yang naik hingga ke siku, dengan beberapa gejala yang berlangsung selama beberapa jam.

Pada tahun 2009, para peneliti yang sama menerbitkan bukti lebih lanjut yang menunjukkan bahwa komodo memiliki gigitan berbisa. Pemindaian MRI dari tengkorak yang diawetkan menunjukkan adanya dua kelenjar di rahang bawah. Para peneliti mengekstraksi salah satu kelenjar ini dari kepala seekor komodo yang sakit parah di Singapore Zoological Gardens dan menemukannya mengeluarkan beberapa protein beracun yang berbeda. Fungsi yang diketahui dari protein ini termasuk penghambatan pembekuan darah, penurunan tekanan darah, kelumpuhan otot, dan induksi hipotermia, yang menyebabkan syok dan kehilangan kesadaran pada mangsa envenomated. Sebagai hasil dari penemuan, teori sebelumnya bahwa bakteri bertanggung jawab atas kematian korban komodo dipertanyakan.

Ilmuwan lain telah menyatakan bahwa dugaan kelenjar racun ini “memiliki efek meremehkan variasi peran kompleks yang dimainkan oleh sekresi oral dalam biologi reptil, menghasilkan pandangan yang sangat sempit tentang sekresi oral dan menghasilkan interpretasi yang keliru tentang evolusi reptil.” Menurut para ilmuwan ini “sekresi oral reptil berkontribusi banyak pada peran biologis selain untuk cepat mengirim mangsa.”

Ahli biologi evolusi, Schwenk, mengatakan bahwa bahkan jika kadal memiliki protein mirip racun di mulut mereka, mereka mungkin menggunakannya untuk fungsi yang berbeda, dan dia meragukan racun diperlukan untuk menjelaskan efek gigitan komodo, dengan alasan guncangan dan kehilangan darah adalah faktor utama.

Perkawinan

Perkawinan terjadi antara bulan Mei dan Agustus, dengan telur diletakkan pada bulan September. Selama periode ini, pejantan memperebutkan betina dan wilayah dengan bergulat satu sama lain di atas kaki belakang mereka, dengan yang kalah akhirnya terjepit ke tanah. Pejantan ini dapat muntah atau buang air besar saat mempersiapkan pertarungan. Pemenang pertarungan kemudian akan mengibaskan lidahnya yang panjang pada betina untuk mendapatkan informasi tentang penerimaannya.

Betina bersifat antagonis dan menentang dengan cakar dan gigi mereka selama fase awal pendekatan kawin. Karena itu, jantan harus sepenuhnya menahan betina selama koitus untuk menghindari cedera. Tampilan pendekatan kawin lainnya termasuk pejantan menggosok dagunya pada betina, goresan keras ke belakang, dan menjilati. Kopulasi terjadi ketika jantan memasukkan salah satu hemipennya ke dalam kloaka betina. Komodo mungkin monogami dan membentuk “ikatan pasangan,” perilaku yang jarang terjadi pada kadal.

Komodo betina bertelur dari Agustus hingga September dan dapat menggunakan beberapa jenis lokalitas; dalam satu penelitian, 60% bertelur di sarang scrubfowl berkaki oranye (pembuat mound atau megapode), 20% di permukaan tanah, dan 20% di daerah perbukitan. Betina membuat banyak sarang/lubang kamuflase untuk mencegah komodo lain memakan telur.

Kelompok telur mengandung rata-rata 20 telur, yang memiliki masa inkubasi 7-8 bulan. Penetasan merupakan upaya yang melelahkan bagi neonatus, yang memecahkan kulit telurnya dengan gigi telur yang rontok tak lama kemudian. Setelah mengeluarkan diri, tukik akan berjamur selama berjam-jam sebelum mulai menggali sarang. Mereka terlahir tidak berdaya dan rentan terhadap predasi. Enam belas anak komodo dari satu sarang rata-rata memiliki panjang 46,5 cm dan berat 105,1 gram.

Komodo muda menghabiskan banyak tahun pertamanya di pohon-pohon, di mana mereka relatif aman dari pemangsa, termasuk komodo dewasa yang kanibalistik, karena komodo remaja membentuk 10% dari makanan mereka. Kebiasaan kanibalisme mungkin menguntungkan dalam mempertahankan ukuran besar komodo dewasa, karena mangsa berukuran sedang di pulau-pulau jarang terjadi. Ketika anak-anak mendekati mangsa yang terbunuh, mereka berguling-guling dalam kotoran dan beristirahat di usus hewan yang dikeluarkan untuk mencegah komodo dewasa yang kelaparan ini. Komodo membutuhkan waktu sekitar 8 hingga 9 tahun untuk matang dan dapat hidup hingga 30 tahun.

Serangan Terhadap Manusia

Serangan terhadap manusia jarang terjadi, tetapi komodo telah bertanggung jawab atas beberapa kematian manusia, baik di alam maupun di penangkaran. Menurut data dari Taman Nasional Komodo yang mencakup periode 38 tahun antara 1974 dan 2012, ada 24 serangan yang dilaporkan pada manusia, lima di antaranya fatal. Sebagian besar korban adalah penduduk desa setempat yang tinggal di sekitar taman nasional.

Laporan serangan komodo terhadap manusia :

1974: Seorang turis Swiss yang berkunjung, Baron Rudolf Reding von Bibiregg, yang menghilang di Pulau Komodo, mungkin terbunuh dan dimakan oleh komodo.

2001: Seekor komodo menyerang Phil Bronstein, seorang jurnalis investigasi dan mantan suami aktris Sharon Stone, di Kebun Binatang Los Angeles .

2007: Seekor komodo membunuh seorang bocah lelaki berusia 8 tahun di Pulau Komodo.

2008: Sekelompok lima penyelam scuba terdampar di pantai Pulau Rinca dan diserang oleh komodo. Setelah dua hari, penderitaan para penyelam berakhir ketika mereka dijemput oleh kapal penyelamat Indonesia.

2009: Muhamad Anwar, 31 tahun, warga lokal Pulau Komodo, dibunuh oleh dua komodo setelah dia jatuh dari pohon ketika dia mengambil apel gula.

2009: Maen, pemandu taman nasional yang ditempatkan di Pulau Rinca, disergap dan digigit komodo yang berjalan ke kantornya dan berbaring di bawah mejanya. Meskipun menderita beberapa luka, pemandu tersebut selamat.

Mei 2017: Lon Lee Alle, seorang turis Singapura berusia 50 tahun (atau Loh Lee Aik, dikatakan berusia 68 tahun), diserang oleh seekor komodo di Pulau Komodo. Korban selamat dari serangan itu, tetapi kaki kirinya terluka parah.

November 2017: Yosef Paska, seorang pekerja konstruksi lokal, diserang di Pulau Rinca dan dibawa ke Labuan Bajo dengan speedboat untuk dirawat.

Konservasi

Komodo diklasifikasikan oleh IUCN sebagai spesies yang rentan dan terdaftar dalam Daftar Merah IUCN. Kepekaan spesies terhadap ancaman alami dan buatan manusia telah lama diakui oleh para konservasionis, masyarakat zoologi, dan pemerintah Indonesia. Taman Nasional Komodo didirikan pada 1980 untuk melindungi populasi komodo di pulau-pulau termasuk Komodo, Rinca, dan Padar. Kemudian, Cagar Wae Wuul, dan Wolo Tado dibuka di Flores untuk membantu konservasi komodo.

Komodo umumnya menghindari pertemuan dengan manusia. Remaja sangat pemalu dan akan melarikan diri dengan cepat ke tempat persembunyian jika manusia mendekati 100 meter (330 kaki). Hewan yang lebih tua juga akan mundur dari manusia dari jarak yang lebih pendek. Jika terpojok, mereka mungkin bereaksi agresif dengan menganga mulut mereka, mendesis, dan mengayunkan ekor mereka. Jika mereka terusik, mereka mungkin menyerang dan menggigit. Meskipun ada anekdot tentang komodo yang tidak diprovokasi menyerang atau memangsa manusia, sebagian besar laporan ini tidak memiliki reputasi baik atau kemudian ditafsirkan sebagai gigitan defensif. Hanya sedikit kasus yang benar-benar merupakan hasil dari serangan yang tidak diprovokasi oleh individu abnormal yang kehilangan rasa takut mereka terhadap manusia.

Aktivitas gunung berapi, gempa bumi, hilangnya habitat, kebakaran, pariwisata, hilangnya mangsa karena perburuan, dan perburuan liar terhadap komodo itu sendiri semuanya telah berkontribusi pada status rentan komodo. Di bawah Appendix I CITES (Konvensi Perdagangan Internasional Spesies Langka), perdagangan komersial kulit atau spesimen komodo adalah ilegal.

Pada tahun 2013, total populasi komodo di alam liar ditaksir sekitar 3.222 individu, menurun menjadi 3.092 pada 2014 dan 3.014 pada 2015. Populasi relatif stabil di pulau-pulau besar (Komodo dan Rinca), tetapi menurun di pulau-pulau kecil seperti Nusa Kode dan Gili Motang, kemungkinan karena berkurangnya ketersediaan mangsa.  Di Padar, sisa populasi komodo baru-baru ini punah, di mana individu terakhir terlihat pada tahun 1975. Secara luas diasumsikan bahwa Komodo mati di Padar setelah penurunan besar populasi mangsa hewan ungulata besar, yang kemungkinan besar disebabkan oleh perburuan.

Komentar