Home » Anjing Lucu » Kenapa Anjing Peliharaan Sering Tidur? Apa Penyebabnya?

Kenapa Anjing Peliharaan Sering Tidur? Apa Penyebabnya?

Meski anjing membutuhkan banyak istirahat untuk menjaga energinya, jika anjing Anda terlalu banyak tidur, mengabaikannya bisa berbahaya. Banyak masalah kesehatan menunjukkan gejala yang sama dan tidur lebih dari biasanya adalah sesuatu yang biasa terjadi pada banyak masalah. Beberapa penyakit relatif jinak, tetapi yang lain perlu penanganan segera. Penting juga untuk tidak mengesampingkan faktor lingkungan karena anjing yang tidur berlebihan bisa jadi merupakan respons terhadap tekanan fisik tertentu.

Anjing tidur

Jika Anda bertanya-tanya mengapa anjing Anda sering tidur, kami akan merinci beberapa kemungkinan penyebabnya. Anjing yang terlalu sering tidur tidak akan menunjukkan banyak tanda. Kita perlu melihat gejala-gejala lain untuk lebih memahami apa yang mungkin menjadi penyebabnya.

Berapa banyak tidur yang dibutuhkan anjing?

Jika Anda menganggap anjing Anda keseringan tidur, penting untuk mengetahui berapa lama anjing tidur. Siklus tidur anjing pada hari normal adalah kurang lebih separuh hari (12-14 jam). Namun, tidak semua tidur sama.

Anjing memiliki periode di mana mereka akan tidur nyenyak, bisa selama berjam-jam dan berturut-turut. Sisa dari pola tidur mereka terdiri atas tidur pendek. Saat mereka beristirahat, tidur mereka tidak sedalam itu. Mereka mungkin tidak bermimpi dan tidur pendek untuk menghemat energi.

Anda dapat mengetahui apakah seekor anjing tidur nyenyak lewat berbagai cara. Jika mereka melakukan tidur REM, Anda bisa melihat bola mata mereka bergerak-gerak di bawah kelopak mata. Walaupun mungkin terlihat aneh, ini adalah hal normal bagi anjing untuk menggerakkan anggota tubuhnya atau bahkan bergetar saat tidur. Penelitian menunjukkan, ini adalah tanda anjing bermimpi.

Posisi tubuh anjing juga berubah tergantung pada kualitas tidurnya. Misalnya, anjing yang berbaring dalam posisi meringkuk lebih cenderung tidur nyenyak daripada anjing yang berbaring datar di lantai atau kakinya berada di atas.

Meski rata-rata anjing akan tidur selama 12-14 jam sehari, tahap perkembangan anjing juga turut mempengaruhi siklus tidur mereka. Inilah tahapan-tahapan utamanya:

Anak anjing yang baru lahir

Anak anjing yang baru lahir belum bisa membuka mata mereka, sehingga sulit untuk mengetahui apakah mereka sudah sadar atau masih tidur. Mereka akan tertidur hampir di sepanjang hari, tetapi Anda dapat melihat mereka bernapas dan mengisap susu.

Anak anjing

Pada tahap anak anjing (puppy), seekor anjing akan tidur sekitar 18-20 jam sehari. Mereka bisa energik ketika tidak tidur, tetapi mereka membutuhkan banyak istirahat untuk menjaga tubuh mereka tetap sehat.

Anjing dewasa

Seekor anjing dianggap sudah dewasa saat berusia antara 1 sampai 2 tahun, meskipun beberapa ras yang lebih besar bisa membutuhkan waktu hingga 3 tahun untuk berkembang sepenuhnya. Pada tahap ini, anjing yang sehat akan tidur antara 12-14 jam.

Anjing senior/tua

Ketika seekor anjing memasuki usia tua (setelah usia 7 tahun ke atas, tergantung pada individu), tubuh mereka akan mulai melambat dan mereka membutuhkan lebih banyak tidur untuk menghemat energi. Tergantung pada kesehatan mereka, mereka dapat kembali tidur 18-20 jam sehari.

Jika seekor anjing banyak tidur di siang hari dan bahkan tertidur selama situasi di mana mereka seharusnya bangun, mereka mungkin menderita kelainan yang disebut hypersomnia. Ini adalah penyakit neurologis yang menyebabkan kantuk yang berlebihan. Meskipun ada berbagai penyebab, tampaknya ada dasar genetik karena beberapa ras lebih rentan daripada yang lain. Trah yang lebih rentan adalah Poodle, Labrador Retriever, Beagle, dan Miniature Pinscher.

Anjing banyak tidur saat musim dingin

Gambar anjing tidur

Faktor lain yang mempengaruhi siklus tidur anjing adalah musim. Ini tergantung pada iklim di wilayah tempat mereka tinggal. Meski pola tidur anjing umumnya sama, ada sedikit variasi. Untuk mengetahui apa yang sehat, kita harus membandingkannya dengan reaksi kita sendiri terhadap perubahan iklim.

Di musim dingin, banyak tempat mengalami cuaca buruk dan suhu yang turun. Ini berarti anjing akan menghabiskan lebih banyak waktu di dalam rumah dan mungkin tidur lebih dekat perapian untuk tetap hangat, seperti kita. Anjing juga menghabiskan lebih banyak waktu dekat dengan kita untuk menjaga panas tubuh.

Anjing banyak tidur di musim panas

Meski anjing dapat tidur lebih banyak di musim dingin agar tetap hangat, efek musim panas juga dapat mempengaruhi siklus tidur mereka. Dalam bulan-bulan bersuhu tinggi, tidak aneh melihat seekor anjing banyak tidur. Panas yang berlebihan dapat menyebabkan mereka mengantuk dan merasa terlalu lelah untuk beraktivitas.

Selain itu, anjing juga akan pergi ke tempat yang lebih dingin seperti lantai keramik atau tempat teduh. Posisi tubuh khas mereka adalah meletakkan perut di lantai. Anjing bisa terlihat lebih banyak tidur di hari-hari yang panas, tetapi belum tentu kualitas tidurnya bagus.

Seekor anjing di musim panas biasanya akan aktif pada pagi dan sore hari karena lebih sejuk dari siang hari. Ada kemungkinan anjing akan makan lebih sedikit. Namun, kehilangan nafsu makan juga bisa menunjukkan gejala banyak penyakit, jadi penting untuk melihat penampilan dan perilaku umum mereka.

Anjing tua banyak tidur

Seperti yang disebut di atas, anjing tua atau senior membutuhkan lebih banyak tidur untuk membantu menghemat tenaga mereka. Namun, kita juga harus sangat berhati-hati dengan gejala lain. Usia lanjut membuat anjing lebih rentan terhadap berbagai kondisi. Jika Anda memperhatikan perilaku tidur berlebihan pada anjing tua, maka itu bisa menjadi masalah karena sindrom disfungsi kognitif. Ini adalah masalah yang mirip dengan sindrom Alzheimer pada manusia.

Anjing yang terkena gangguan ini akan mengalami perubahan perilaku seperti:

  • Buang air kecil dengan tidak benar
  • Disorientasi
  • Stereotypy
  • Gangguan tidur

Jika Anda merasa anjing Anda terpengaruh oleh kemunduran kognitif, penting bagi Anda untuk membawanya ke dokter hewan. Mereka akan dapat memberikan diagnosis yang akurat dan perawatan yang tepat, kemungkinan adalah jenis perawatan paliatif.

Anjing banyak tidur dan depresi

Seekor anjing tidur lebih dari biasanya karena masalah psikologis. Jika seekor anjing banyak tidur dan kekurangan motivasi untuk melakukan aktivitas normal, kita harus memperhatikan kemungkinan bahwa dia mengalami depresi.

Sangat penting untuk memeriksa penyebab fisik yang mendasarinya karena lambatnya penanganan dapat mengancam jiwanya. Seekor anjing yang banyak tidur dan tidak bermain sebanyak sebelumnya bisa mengalami depresi karena kebosanan, isolasi, kesepian, kurang perhatian, atau perubahan rutin yang tiba-tiba.

Jika Anda mengadopsi seekor anjing dewasa dan melihat mereka sering tidur, mungkin saja mereka pernah mengalami hal buruk di masa lalu. Salah satu bentuk hal buruk itu adalah menyapih mereka terlalu dini dari induknya ketika masih kecil. Ada pula kemungkinan penyebab genetik yang menyebabkan depresi pada anjing, tetapi ini tidak umum.

Selain kantuk, anjing yang depresi dapat menjadi apatis, tidak bisa mengendalikan diri, atau kurang bereaksi terhadap rangsangan. Memeriksakan ke dokter hewan sangat penting untuk mendapatkan diagnosis yang akurat. Jika penyebab fisik telah dikesampingkan, pelatih spesialis anjing bisa diminta untuk membantu memodifikasi rutinitas dan kondisi kehidupan hewan.

Anjing banyak tidur dan tidak makan

Mengantuk, lesu, apatis, demam, dan anoreksia adalah gejala umum dari banyak penyakit. Di luar situasi dan keadaan yang dijelaskan di atas, peningkatan jumlah tidur anjing juga bisa disebabkan oleh masalah patologis. Penyakit dan kondisi ini meliputi:

  • Infeksi virus
  • Infeksi bakteri
  • Hipertiroidisme
  • Anemia
  • Kegagalan organ

Penyakit-penyakit ini sangat mengkhawatirkan pada anak anjing dan anjing tua karena mereka lebih rentan. Dokter hewan akan melakukan berbagai tes untuk mendapatkan diagnosis yang tepat.

Anjing banyak tidur dan muntah

Akhirnya, jika anjing Anda terlalu banyak tidur, bisa jadi itu karena keracunan. Menelan atau melakukan kontak dengan zat beracun bisa memicu berbagai masalah. Mengantuk, tidur berlebihan, dan bahkan syok bisa terjadi. Keracunan yang lebih ringan pun dapat memicu muntah ketika tubuh mencoba menolak zat penyebabnya.

Gejala keracunan lainnya pada anjing meliputi diare, stereotypy, gemetar, dan kemunduran neurologis. Dalam kasus yang lebih ringan, muntah sudah cukup untuk menyingkirkan masalah. Namun dalam keracunan parah, anjing membutuhkan perawatan segera untuk memastikan kesehatannya.

Komentar