Home » Mamalia » Kelinci » Jenis-jenis Makanan Berbahaya dan Fatal untuk Kelinci

Jenis-jenis Makanan Berbahaya dan Fatal untuk Kelinci

Kelinci peliharaan bisa makan hingga 30 kali sehari sehingga mereka membutuhkan pasokan makanan yang stabil. Kelinci tidak memiliki kebutuhan makanan yang sama seperti kebanyakan hewan peliharaan lainnya, jadi kita perlu mengetahui apa yang bisa dan tidak bisa mereka makan. Yang terpenting, kita perlu tahu makanan apa yang beracun bagi kelinci.

Makanan Kelinci

Kelinci tidak boleh diberi makan alpukat, biji buah, atau rhubarb. Bahkan sejumlah kecil makanan kelinci  ini bisa berakibat fatal. Makanan lain seperti muesli, makanan anjing atau kucing, dan kacang-kacangan tidak beracun bagi kelinci, tetapi ini dapat menyebabkan penyakit dan masalah pencernaan, seperti diare, jika dikonsumsi secara teratur.

Kelinci yang diberi makan makanan yang tepat cenderung tidak memakan makanan yang tidak sehat atau beracun. Itulah mengapa sangat penting untuk memberi kelinci Anda makanan yang sesuai spesies dan memoderasi jenis makanan yang bisa memicu obesitas.

Makanan kelinci apa yang tidak diizinkan untuk dimakan ?

Ada makanan yang tidak boleh dimakan kelinci, tetapi hanya beberapa di antaranya yang akan berakibat fatal. Makanan beracun adalah makanan yang paling mungkin menyebabkan kematian pada kelinci peliharaan.

Sebaliknya, makanan ‘tidak sehat’ tidak akan menyebabkan kelinci mati. Meski begitu, mereka dapat menyebabkan diare, penurunan / kenaikan berat badan, dan masalah kesehatan lainnya.

Alpukat

Alpukat adalah salah satu makanan paling berbahaya bagi kelinci. Ini karena alpukat mengandung senyawa beracun yang disebut Persin. Jika kelinci mengonsumsi terlalu banyak Persin, mereka akan dengan cepat mengalami masalah pernapasan. Ini dapat menyebabkan gagal jantung dan akhirnya kematian dalam beberapa kasus.

Jika seekor kelinci memakan 1-2 gigitan alpukat, ini mungkin tidak menyebabkan reaksi yang parah. Namun Anda tetap harus menghubungi dokter hewan untuk meminta nasihat.

Biji buah

Meskipun sedikit apel baik-baik saja, biji apel tidak boleh diberikan pada kelinci. Biji apel mengandung senyawa yang beracun bagi kelinci. Jadi jika Anda menyajikan apel sebagai camilan, pastikan semua bijinya telah Anda buang.

Bukan hanya apel yang berbahaya, tetapi juga aprikot, persik, dan plum. Ini mengandung jumlah jejak sianida. Kelinci tidak boleh diberi makan biji buah apa pun jika mereka mengalami reaksi yang merugikan.

Rhubarb

Rhubarb adalah iritan yang dapat menyebabkan reaksi parah pada kelinci. Ini juga mengandung oksalat konsentrasi tinggi. Ini dapat mengganggu penyerapan kalsium. Jadi jika Anda menanam rhubarb di kebun Anda, pastikan kelinci Anda tidak memiliki akses. Gejala keracunan rhubarb meliputi:

  • Mulut bengkak atau sakit
  • Diare
  • Perut kembung atau sakit
  • Minum banyak air
  • Kelesuan

Meskipun gejalanya bisa parah, kematian akibat keracunan rhubarb cukup jarang terjadi ketika kelinci dibawa ke dokter hewan segera untuk perawatan.

Cokelat

Cokelat mengandung dua jenis metilxantin yang sangat berbahaya. Ini adalah sebagai berikut:

  • Theobromine
  • Kafein

Semakin tinggi kandungan kakao, semakin tinggi konsentrasi methylxanthines. Jadi jika kelinci Anda memakan beberapa kotak cokelat hitam, ini akan menjadi keadaan darurat medis. Bahkan coklat putih dapat menyebabkan reaksi parah pada beberapa kelinci. Menurut PDSA, gejala keracunan cokelat meliputi:

  • Diare. Muntah biasanya terjadi, tetapi kelinci tidak bisa muntah
  • Kegelisahan
  • Menggeliat ketika Anda mencoba dan menyentuh perutnya
  • Gemetar dan terengah-engah
  • Suhu tinggi
Baca Juga :   Seberapa Cepat Kelinci Bisa Berkembangbiak?

Meskipun sebagian besar dari kita tidak akan memberikan cokelat pada kelinci, kebanyakan dari kita meninggalkan kemasan cokelat setengah terbuka di rumah. Ini berisiko ketika ada hewan peliharaan di dalam rumah. Jadi jangan biasakan meninggalkan cokelat sembarangan.

Sayuran allium untuk makanan kelinci

Sayuran jenis allium dapat menyebabkan penyakit serius.

  • Bawang putih
  • Bawang Merah
  • Chives

Masalah dengan sayuran ini adalah bahwa mereka dapat menyebabkan anemia hemolitik (kehilangan sel darah merah). Ini dapat menyebabkan pusing, kelemahan, dan akhirnya mati jika tidak dirawat. Jika itu tidak cukup, sayuran jenis allium juga dapat menyebabkan syok anafilaksis pada beberapa kelinci.

Selada iceberg (selada bokor) untuk makanan kelinci

Kita benar-benar menganggap selada sebagai “makanan kelinci,” jadi pastinya itu tidak beracun bagi kelinci. Bentuk selada gelap (mis. Romaine) cocok untuk kelinci. Namun selada iceberg alias selada bokor tidak sehat karena mengandung bahan kimia berbahaya yang disebut lactucarium.

Lactucarium biasanya tidak berbahaya dalam jumlah kecil, tetapi sebagian besar selada iceberg dapat menyebabkan diare dan kelemahan fisik. Kelinci yang sangat muda bahkan bisa mati karena makan terlalu banyak selada.

Daun kentang

Kentang bukanlah sumber makanan yang baik untuk kelinci karena mereka kaya akan pati. Ini membuat kentang sulit dicerna, tetapi tidak beracun. Sejumlah kecil kentang mungkin tidak membahayakan kelinci. Namun bagian atas dan daun kentang bisa beracun bagi kelinci.

Makanan olahan manis

Saat Anda menikmati kue atau sepotong cake, Anda mungkin tergoda untuk memberi kelinci Anda beberapa gigitan, tetapi Anda seharusnya tidak melakukannya. Menurut MSD, makanan bergula tinggi karbohidrat dapat memicu enterotoksemia pada kelinci. Ini adalah kasus diare parah yang seringkali berakibat fatal.

Enterotoksemia terjadi ketika ada pertumbuhan berlebih dari bakteri tipe Clostridium di sekum kelinci (kantong antara usus kecil dan besar). Bakteri ini melepaskan racun yang fatal. Diperkirakan bahwa makanan tinggi karbohidrat dan bergula mendorong bakteri untuk berkembang biak.

Meski satu porsi makanan manis tidak mungkin memicu Enterotoxemia, itu bisa terjadi pada kelinci yang sangat muda atau lemah. Selain itu, kelinci yang tidak makan cukup serat sangat rentan.

Apa yang harus dilakukan jika kelinci Anda makan sesuatu yang beracun?

Jika kelinci Anda memakan salah satu makanan di atas, Anda harus berkonsultasi dengan dokter hewan. Banyak dari makanan ini dapat menyebabkan kematian dalam hitungan jam. Makanan seperti selada iceberg dan kue kering cenderung tidak berakibat fatal bagi kelinci dewasa yang sehat. Dokter hewan Anda dapat memberi saran jika ada perawatan yang diperlukan.

Terkadang, kelinci memakan sesuatu yang beracun tanpa kita sadari. Kita mungkin baru sadar ketika kelinci kita jatuh sakit. Gejala yang terkait meliputi:

  • Diare atau muntah
  • Mata berkaca-kaca
  • Kelemahan
  • Minum jauh lebih banyak dari biasanya
  • Kegelisahan

Apa yang bisa kelinci makan?

Sejauh ini, kita telah melihat apa yang tidak bisa dimakan kelinci. Jadi ini menimbulkan pertanyaan, apa yang bisa dimakan kelinci? Nah ini adalah menu makanan optimal untuk kelinci dewasa:

  • Rumput jerami – Rumput jerami adalah kebutuhan wajib untuk semua kelinci, baik Anda memberi makan pelet atau tidak.
  • Sayuran Hijau Berdaun – satu cangkir sayuran per pon berat badan per hari
  • Air Bersih dan Segara – Kebanyakan kelinci lebih suka minum dari mangkuk
Baca Juga :   Daftar Lengkap 39 Kelinci Hias A-Z Beserta Gambarnya

Berikut ini adalah menu opsional namun dapat membantu meningkatkan pola makan kelinci jika diberikan dalam porsi yang benar:

  • Pelet Kelinci Serat Tinggi – Biasanya 25g – 50g per hari
  • Sayuran Lainnya (seledri, brokoli, paprika, dan lain-lain) tidak lebih dari 1 sendok makan per pon berat badan per hari
  • Buah – Kadang-kadang, dalam jumlah kecil
  • Akses ke rumput tumbuh untuk merumput

Kelinci memiliki kebutuhan diet yang unik. Jika Anda tidak memenuhi persyaratan ini, kelinci Anda mungkin menjadi sangat sakit. Selain itu, kelinci yang lapar cenderung memakan makanan yang tidak sehat atau beracun.

Pentingnya serat untuk kelinci

Seperti kita ketahui, kelinci adalah herbivora, sehingga saluran gastrointestinal (GI) mereka dapat menangani makanan yang sangat tinggi serat dan rendah nutrisi. Sebaliknya, saluran GI mereka tidak dapat menangani lemak, protein, atau pati dalam jumlah besar.

Jadi apa sumber serat terbaik untuk kelinci? Kelinci harus mendapatkan sebagian besar seratnya dari jerami. Menurut MAG, jerami harus terdiri atas 80% dari menu kelinci. Rumput Timothy sangat ideal karena kandungan kalsium dan proteinnya yang rendah. Setiap hari, berikan seikat jerami yang setidaknya sebesar mereka.

Jerami adalah pilihan yang bagus untuk kelinci karena tindakan mengunyah bisa memperpendek gigi mereka. Ini juga dapat membantu mencegah enterotoksemia dengan membersihkan saluran GI. Selain jerami, kelinci harus diberi sayuran hijau berdaun sedang dan porsi kecil sayuran lainnya. Ini memberikan serat tambahan serta air, vitamin, dan mineral.

Sayuran apa yang bisa diberikan pada kelinci?

Kelinci Makan

Mengingat banyaknya jenis sayuran, sulit untuk mengingat mana yang aman untuk kelinci dan mana yang tidak. Soal sayuran berdaun hijau, sayuran berikut ini aman untuk kelinci:

  • Kale keriting
  • Spring green
  • Roket
  • Sejumlah kecil selada Romaine
  • Kubis hijau gelap
  • Bit hijau
  • Lobak hijau

Anda harus memberi makan kelinci Anda 1 cangkir sayuran per pon berat badan (per hari). Kelinci rata-rata beratna sekitar 5 pon sehingga 5 cangkir sayuran sudah cukup untuknya. Anda dapat membaginya menjadi bagian-bagian kecil karena kelinci akan makan hingga 30 kali sehari. Kelinci juga bisa diberi makan sedikit sayuran berikut ini:

  • Brokoli
  • Seledri
  • Paprika
  • Artichoke Yerusalem
  • Celeriac

Ukuran porsi adalah 1 sendok makan per pon berat badan per hari. Kelinci juga bisa diberi makan sedikit herbal seperti basil, dill, dan mint.

Ukuran Porsi Pelet untuk makanan Kelinci

Sebagian besar pemilik akan melengkapi menu makanan kelinci mereka dengan pelet. Pelet bisa bermanfaat karena memberikan protein, nutrisi, dan serat tambahan. Namun penting untuk tidak memberi makan kelinci Anda secara berlebihan.

Sebagian besar makanan kelinci berasal dari jerami sehingga mereka tidak membutuhkan porsi besar pelet (biasanya 1 cangkir telur per hari). Satu-satunya pengecualian adalah jika kelinci Anda kurang berat badan. Dalam hal ini, jerami alfalfa dan/atau satu porsi besar pelet dapat digunakan untuk menambah berat badan mereka. Saat berbelanja pelet, pilihlah varietas serat berkualitas tinggi.

Camilan Sehat untuk makanan Kelinci

Banyak makanan yang kita anggap baik untuk kelinci ternyata malah berbahaya. Jadi apa yang baik untuk kelinci? Berikut ini beberapa opsi:

  • Kecambah brussel (pastikan tangkainya sudah dibuang)
  • Potongan kecil apel (singkirkan bijinya)
  • Sejumlah kecil wortel / wortel bagian atas
  • Potongan kecil ubi jalar
  • Buah tidak boleh diberikan setiap hari karena dapat merusak gigi kelinci.

Bagaimana jika kelinci tidak mau makan jerami?

Terkadang, kelinci tidak tertarik pada jerami. Ini bermasalah karena jika mereka tidak nafsu makan jerami, mereka lebih mungkin makan terlalu banyak pelet. Atau mereka akan mencuri makanan beracun, seperti cokelat atau kue. Jika kelinci Anda tampaknya tidak menyukai jerami, coba yang berikut ini:

  • Pilih varietas berkualitas tinggi yang bebas dari debu.
  • Kelinci Anda mungkin lebih suka varietas yang berbeda, jadi cobalah jerami batu, rumput kering, dan kue jerami.
  • Pisahkan sedikit jerami dan taburkan sedikit bumbu di dalamnya.
  • Isi beberapa jerami mereka di dalam tabung karton sehingga mereka harus bekerja lebih keras untuk mendapatkannya. Ini bisa membuat jerami lebih menarik.
  • Kurangi jumlah pelet tetapi lakukan secara bertahap.
Baca Juga :   Cara Mudah Merawat Kelinci dengan Benar bagi Pemula

Jika kelinci Anda tidak dapat dibujuk untuk makan jerami, ini bisa disebabkan oleh penyakit gigi atau masalah kesehatan lainnya. Konsultasikan dengan dokter hewan Anda untuk mendapatkan saran terbaik.

Mengubah pola makanan kelinci

Jika Anda ingin meningkatkan pola makan kelinci Anda, penting untuk melakukan perubahan pola makan secara bertahap. Ini akan memberi waktu saluran GI kelinci Anda untuk menyesuaikan diri. Kelinci bisa menjadi sangat sakit jika makanan mereka diubah tiba-tiba.

Jadi jika kelinci Anda memakan pakan berbasis muesli, Anda harus menggantinya dengan pelet. RSPCA merekomendasikan untuk melakukan ini selama 2-3 minggu. Jadi setiap hari sedikit kurangi jumlah muesli dan tambahkan jumlah pelet. Pada akhir minggu ketiga, kelinci Anda seharusnya hanya memakan pelet.

Tawarkan kelinci Anda beragam sayuran. Variasi adalah hal yang baik, tetapi penting untuk melakukan perubahan secara bertahap. Perkenalkan kembali satu sayuran baru pada satu waktu dan monitor dengan cermat kebiasaan buang air besar kelinci Anda.

Sebagian besar makanan kelinci Anda harus berupa jerami. Jika mereka tidak makan cukup jerami, ikuti tips yang disebutkan di atas. kalau anda memberi terlalu banyak pelet atau sayuran, ini harus dikurangi secara bertahap selama 2-3 minggu. dan jika kelinci Anda tidak menambah asupan jerami sebagai responsnya, Anda harus berbicara dengan dokter hewan.

Kiat keamanan pangan untuk makanan kelinci

Sebagai pemilik kelinci, salah satu ketakutan kita adalah memberi makan kelinci kita sesuatu yang beracun. Penting juga bagi kita untuk memberi makan kelinci kita makanan yang sesuai spesies. Jadi berikut adalah beberapa tips keamanan makanan yang perlu diingat:

  • Meskipun kelinci bersifat herbivora, beberapa buah dan sayuran dapat menyebabkan reaksi fatal. Ini termasuk rhubarb, alpukat, sayuran jenis allium, dan selada iceberg.
  • Daun tanaman kentang bisa menjadi racun bagi kelinci.
  • Dalam hal tanaman kebun, sebagian besar tanaman yang tumbuh dari umbi beracun bagi kelinci.
  • Saluran pencernaan kelinci tidak bisa menangani karbohidrat atau gula dalam jumlah besar. Akar sayuran seperti parsnip, ubi jalar, dan lain-lain baik dalam jumlah kecil. Tetapi kelinci tidak boleh diberi karbohidrat olahan (biskuit, kue, dan lain-lain).
  • Potongan kecil buah (misalnya apel) dapat diberikan sebagai suguhan sesekali, tetapi bijinya harus dibuang.
  • Jerami harus membentuk sebagian besar makanan kelinci karena ini akan membantu meningkatkan kesehatan pencernaan. Ini juga akan mencegah ngemil yang tidak sehat.
  • Air yang tidak terbatas harus disediakan, dan sebagian besar kelinci lebih suka minum dari mangkuk daripada botol.

Tips yang paling penting adalah berhati-hati. Beri makan kelinci Anda hanya dengan makanan yang Anda yakini 100% aman untuk mereka. Persyaratan menu makanan kelinci tidak intuitif, jadi jangan pernah membuat asumsi apa pun. Nah, semoga panduan  di atas bermanfaat ya dan selamat memelihara kelinci yang sehat!

Komentar