Home » Ikan Hias » Jenis-jenis Ikan Buntal Air Tawar (Puffer Fish) dan Makanannya

Jenis-jenis Ikan Buntal Air Tawar (Puffer Fish) dan Makanannya

Ikan buntal air tawar (pufferfish) adalah ikan yang sangat interaktif dan menarik. Meskipun bukan jenis ikan yang paling mudah dipelihara, buntal tidak seperti spesies ikan lain dalam hobi ini. Ikan ini sangat cantik dan berkepribadian menarik sehingga bisa menjadi hewan peliharaan yang hebat! Panduan kali ini akan membahas beberapa jenis ikan buntal air tawar yang umum dipelihara orang lengkap dengan informasi tentang makanannya.

Ikan Buntal

Tentang ikan buntal air tawar

Istilah “ikan air tawar” mengacu pada banyak spesies berbeda. Beberapa di antaranya membutuhkan air tawar selamanya, sementara yang lain harus dialihkan ke air payau. Ikan buntal hidup dalam berbagai macam air, termasuk air payau dan laut.

Kelompok ikan ini sangat beragam, jadi kami juga akan membahas perawatan individual beberapa spesies ikan buntal. Sebagian besar ikan buntal ditangkap secara liar, sehingga parasit internal adalah penyakit yang umum ditemukan dan ikan ini cenderung sangat sensitif terhadap senyawa nitrogen. Namun, kesamaan antara semua spesies hanyalah sebatas ini.

Temperamen

Aturan umum untuk memelihara ikan buntal air tawar adalah memelihara mereka sendirian. Mereka adalah ikan yang sangat agresif, dan bahkan jenis pea puffer, yang panjangnya hanya 3,5 cm, bisa membunuh ikan yang lebih besar dari dirinya sendiri. Mereka dilengkapi dengan gigi berbentuk paruh tajam untuk menggigit cangkang keras moluska, sehingga mereka mampu menimbulkan kerusakan ekstrim pada teman seakuariumnya.

Beberapa ikan buntal yang akan kita diskusikan dapat dipelihara bersama buntal jenis lain, tetapi Anda harus selalu memiliki rencana cadangan jika Anda mencoba mencampur ikan lain dengan ikan buntal Anda (tapi ternyata gagal).

Habitat alami

Ikan buntal air tawar datang dari seluruh dunia, tetapi mereka cenderung berasal dari perairan yang sangat hangat. Dedaunan yang melimpah juga umum ditemukan di habitat alami mereka, sebagaimana moluska. Tanpa moluska yang esensial, ‘paruh’ mereka akan terus tumbuh dan tumbuh sampai bagian atasnya terkunci dengan bagian bawah, dan buntal pun akan kelaparan.

Jenis-jenis ikan buntal air tawar

Kami akan mendiskusikan beberapa jenis ikan buntal air tawar yang paling populer beserta makanan favoritnya.

1. Pea Puffer (Carinotetraodon travancoricus)

Ukuran: 2,5-3,5 cm

Gambar Ikan Pea Puffer

Ikan buntal jenis pea puffer tidak seperti jenis ikan buntal lainnya karena Anda dapat menemukan spesimen hasil penangkaran (bukan tangkapan liar). Ikan tangkaran lebih kuat daripada ikan tangkapan karena mereka tidak rentan terhadap parasit internal dan hidup lebih lama dari rekan mereka di alam liar.

Alasan lain untuk membeli ikan buntal hasil tangkaran adalah karena berkurangnya populasi alami yang disebabkan oleh perdagangan ikan hias. Selain itu, mereka lebih mungkin berkembang baik di akuarium Anda karena ikan tangkaran mengalami lebih banyak perubahan air daripada ikan yang ditangkap secara liar.

Pejantan dan betina dapat dibedakan berdasarkan warna. Keduanya sangat kecil dan berwarna coklat dengan bercak coklat yang lebih gelap. Pejantan memiliki kerutan metalik/hijau neon di sekitar mata mereka yang tidak dimiliki betina. Selain itu, pejantan biasanya memiliki garis gelap di tengah perutnya.

Pea puffer dapat dipelihara dalam kelompok, tidak seperti ikan buntal lainnya. Mereka sangat teritorial dan Anda harus menyediakan setidaknya 18 liter air untuk setiap satu ekor pea puffer di akuarium yang penuh tanaman.

Pea puffer tidak bisa hidup berdampingan dengan ikan lain dan akan menghabisi ikan lain di akuarium komunitas. Meski berukuran kecil, mereka memiliki gigi yang sangat tajam dan akan memenggal dan mengambil potongan tubuh ikan lainnya. Mereka lebih suka ruang horisontal daripada ruang vertikal karena mereka membangun teritori berdasarkan ruang horizontal.

Makanan

Soal makanan, pea puffer adalah jenis yang paling tidak rewel/pilih-pilih. Mereka tidak membutuhkan moluska sebagai bagian dari makanan mereka, meskipun mereka suka memakan hama keong. Namun pea puffer seringkali hanya menggigit kepala siput alih-alih menghancurkan cangkang.

Makanan utama mereka di penangkaran biasanya adalah cacing. Cacing bervariasi dari cacing tambang California, cacing darah, cacing putih, hingga cacing tubifex. Ikan buntal tidak akan memakan pelet atau pakan kering, jadi Anda harus menyediakan makanan hidup. Beberapa buntal di penangkaran bisa memakan pelet, tetapi kebanyakan pea puffer tidak mau.

2. Congo Puffer (Tetraodon miurus)

Ukuran: 7,5-15 cm

Gambar Ikan Congo Puffer

Ikan ini mampu berubah warna dan membutuhkan krustasea dalam makanannya. Perawatan mereka yang cukup unik dibanding ikan buntal lainnya adalah kebutuhan mereka terhadap substrat. Congo puffer membutuhkan setidaknya substrat pasir sedalam 7,5 cm.

Congo puffer adalah predator penyergap dan menghabiskan sebagian besar waktu mereka terkubur di substrat, dengan hanya mata dan sebagian kecil tubuh mereka yang terlihat. Mereka juga bisa mengubah warna agar sesuai dengan warna substrat dan cukup mahir melakukan perubahan ini.

Mirip dengan spesies ikan cerdas lainnya, ikan Congo puffer memiliki kepribadian yang berbeda. Beberapa pemilik menceritakan bahwa ikan mereka suka duduk di tangan mereka dan menanggapi pelatihan, sementara yang lain digigit oleh mereka.

Akuarium komunitas sangat tidak cocok untuknya karena predator penyergap ini akan membunuh apa pun yang bergerak. Ikan lain tidak akan tahu apa yang terjadi sampai segalanya sudah terlambat. Di alam liar, Congo puffer kebanyakan memangsa ikan, jadi mereka secara naluriah akan melakukan hal yang sama di akuarium.

Makanan

Menu makanan normal mereka di akuarium cenderung berbasis udang atau cacing darah. Cacing darah sangat berlemak dan tidak boleh diberikan setiap makan, sedangkan udang harus berukuran besar dan memiliki cangkang.

Mereka juga bisa makan keong ramshorn besar, keong terompet Malaysia, keong tambak, dan keong hama lainnya. Tidak seperti pea puffer yang kecil, mereka akan menggigit hingga menembus cangkang dan merusaknya.

3. Fahaka Puffer (Tetraodon lineatus)

Ukuran: 35-45 cm

Gambar Ikan Fahaka Puffer

Mereka yang memelihara fahaka puffer cenderung terpesona karena keindahannya yang memikat dan ukurannya yang mengesankan. Ini bukanlah ikan untuk penghobi ikan biasa, tetapi khusus untuk mereka yang ingin memelihara ikan monster di akuarium mereka.

Fahaka puffer harus ditempatkan dalam akuarium besar bervolume minimum 450 liter, tetapi akuarium yang lebih besar mungkin diperlukan tergantung pada seberapa besar ikan buntal ini tumbuh. Jika mencapai 45 cm, Anda membutuhkan akuarium yang lebih besar untuk memberikan ruang yang cukup bagi ikan ini untuk berputar.

Makanan

Makanan ikan fahaka puffer sangat mahal. Gigi mereka harus dikikis secara manual, yang sangat berbahaya bagi Anda dan buntal Anda, atau dikikis secara alami dengan makanan keras. Ikan buntal fahaka biasanya diberi makan kerang, kepiting, crayfish (udang karang), cacing, udang, dan moluska lainnya. Udang, kepiting, dan kerang harus disajikan mentah dan tidak berbumbu.

Anda juga bisa menggunakan kepiting, udang karang, dan keong. Ikan ini harus makan berbagai jenis makanan pada tahap yang berbeda dalam hidup mereka karena perbedaan ukuran. Sebagai contoh, fahaka puffer muda harus diberi makan keong ramshorn, sementara yang besar bisa memakan mystery snail.

Untuk cacing, mereka seringkali tidak memiliki minat besar pada cacing darah, cacing hitam, atau cacing putih begitu mereka menjadi besar, tetapi mereka selalu suka cacing tanah yang penuh protein.

4. Eyespot Puffer (Tetraodon biocellatus)

Ukuran: 7,5 cm

Gambar Ikan Eyespot Puffer

Eyespot puffer juga sering disebut sebagai figure 8 pufferfish. Kedua nama ini berasal dari bintik-bintik di bagian belakang ikan buntal yang menyerupai dua mata atau angka delapan. Mirip dengan pea puffer, ini adalah ikan yang relatif kecil, seringkali tidak melebihi 7,5 cm, tetapi seperti fahaka, mereka membutuhkan krustasea hidup dalam makanan mereka untuk menjaga gigi mereka tetap terkikis.

Ada perdebatan apakah ini ikan air tawar atau tidak. Beberapa orang berpendapat bahwa mereka hidup lebih lama di air payau, sementara yang lain menyatakan bahwa air tawar membuat mereka lebih sehat. Mereka mampu hidup di kedua jenis air, tetapi secara alami mereka berasal dari air tawar.

Sangat sedikit orang yang melaporkan bisa memelihara eyespot puffer di akuarium komunitas. Selalu ada risiko besar bahwa puffer akan membunuh semua ikan lain, tetapi beberapa orang telah mampu mengelola sifat agresifnya. Ikan ini relatif aktif dan teritorial, sehingga mereka menyukai setiap ruang ekstra yang Anda sediakan.

Mereka yang telah berhasil menggunakan ikan seperti molly dan tetra, yang relatif besar, cepat, dan bergerombol. Ini menunjukkan bahwa ikan yang sama besar dan cepat dapat dicampur dengan puffer Anda.

Makanan

Mereka harus diberi makanan keras setiap hari, seperti udang, kerang, dan moluska lainnya. Puffer ini sering membutuhkan makanan hidup, yang merupakan masalah dalam akuarium komunitas karena mereka mungkin akan mengejar teman seakuarium mereka.

5. Red-eyed Puffer (Carinotetraodon miurus)

Ukuran: 5-7,5 cm

Gambar Ikan Red-Eye Puffer

Red-eyed puffer alias buntal mata merah memiliki tubuh abu-abu bergaris-garis mencolok dengan mata merah cemerlang. Pejantan dan betina menunjukkan pola yang sangat berbeda, dan betina sering terlihat lebih menyala. Ini adalah spesies lain dari ikan buntal kecil, hanya mencapai dua atau tiga inci panjangnya.

Tak diragukan red-eyed puffer adalah ikan air tawar sepenuhnya. Mereka agresif pada jenis mereka sendiri dan pada setiap ikan lainnya sehingga mereka tidak dapat ditempatkan di akuarium komunitas. Jika disediakan ruang yang cukup, Anda bisa memelihara sepasang jantan dan betina.

Makanan

Red-eyed puffer harus diberi makan moluska, udang, dan keong untuk menjaga pertumbuhan gigi mereka. Karena ikan ini bersumber dari toko (minus keong), mereka kemungkinan akan dibekukan. Pembekuan pakan sangat bermanfaat karena membuat buntal lebih sulit mengunyah, sehingga giginya akan lebih cepat terkikis.

Karena kecil, keong air tidak boleh terlalu besar. Sama seperti pea puffer yang cenderung menggigit kepala alih-alih cangkang, red-eyed puffer juga akan melakukan hal yang sama pada keong besar. Mereka harus memakan keong hama yang lebih kecil untuk mengikis gigi mereka.

6. Mbu Puffer (Tetraodon mbu)

Ukuran: 60-75 cm

Gambar Ikan Mbu Puffer

Sama seperti fahaka, ikan buntal ini tidak cocok untuk aquarist pemula. Mereka menjadi sangat besar dan memakan sejumlah besar kerang, yang sebagaimana kita semua tahu, tidaklah murah harganya. Ikan Mbu puffer yang cantik ini sangat langka dalam perdagangan ikan hias karena alasan yang baik.

Kebanyakan orang tidak memiliki sarana atau cukup dana untuk merawat seekor ikan yang berpotensi mencapai panjang hampir 90 cm ini, oleh karena itu mereka juga disebut “ikan buntal raksasa.” Ikan ini membutuhkan akuarium yang dibuat khusus untuk mereka dan saran terbaiknya adalah memulainya dengan akuarium besar.

Meski ikan ini berpotensi tumbuh besar, sebagian besar dari mereka tidak lebih dari 60 cm panjangnya. Semua Mbu puffer ditangkap secara liar karena saat ini mereka tidak mungkin berkembang biak di akuarium. Ini kemungkinan karena kurangnya ruang untuk ikan besar ini dan kesulitan untuk menentukan jenis kelamin mereka. Mbu puffer unik karena dapat ditampung dengan ikan lain, bahkan yang ukurannya besar.

Makanan

Mbu puffer juga memiliki masalah dengan pertumbuhan paruhnya sehingga mereka membutuhkan moluska, udang, udang karang, dan keong dalam skala harian seperti ikan buntal lainnya. Karena ukurannya yang besar, ada manfaat untuk memberi mereka makanan yang masih beku.

Ukuran akuarium ideal untuk ikan ini masih jadi perdebatan. Karena puffer lebih menyukai ruang horisontal daripada ruang vertikal, sebaiknya buatlah akuarium selebar dan sepanjang mungkin namun relatif rendah, hanya sekitar 60 cm. Akuarium ini juga lebih mudah untuk dibersihkan. Ikan buntal suka mencabik-cabik mangsanya dan menciptakan kekacauan besar sehingga harus sering Anda bersihkan.

Demikianlah beberapa jenis ikan buntal alias pufferfish yang populer dipelihara orang. Anda naksir yang mana?

Komentar