Home » Burung Kicau » Habitat dan Deskripsi Burung Jalak Suren

Habitat dan Deskripsi Burung Jalak Suren

Jalak Suren (pied myna) atau jalak pied Asia (Gracupica contra) adalah spesies jalak yang ditemukan di anak benua India dan Asia Tenggara. Mereka biasanya ditemukan dalam kelompok kecil terutama di dataran dan kaki bukit yang rendah. Mereka sering terlihat di kota-kota dan desa-desa, meskipun mereka tidak seberani myna umum. Mereka menghasilkan berbagai panggilan yang terdiri atas suara yang cair. Beberapa variasi bulu sedikit ada dalam populasi dan sekitar lima subspesies dinamai.

jalak suren

jalak suren

Spesies ini telah dimasukkan dalam genus Sturnus dan Sturnopastor di masa lalu, tetapi penelitian terbaru tidak mendukung inklusi dalam Sturnus yang mengarah pada pemulihan nama gen Gracupica yang lebih tua. Telah diklaim bahwa nama spesies “contra” berasal dari nama India untuk itu, meskipun ini belum ditelusuri kemudian.

Subspesies nominasi (berdasarkan deskripsi spesies yang diberikan oleh Linnaeus pada 1758) ditemukan terutama di sepanjang dataran Gangga yang membentang ke selatan menuju Andhra Pradesh dan ke timur ke Bangladesh. Populasi di India timur laut (Sadiya ke Tirap dan Bukit Naga) dinamai sordida (awalnya Sturnus contra sordidus) oleh Sidney Dillon Ripley pada tahun 1950. Bentuk ini berbeda dari bentuk India dalam mengurangi goresan pada bahu dan tengkuk.

Populasi di Manipur selatan ke Myanmar dan timur ke Yunnan memiliki kulit putih memanjang di atas mata dan termasuk dalam subspesies superciliaris yang pertama kali dijelaskan oleh Edward Blyth pada tahun 1863. Subspesies di Thailand, Laos dan Kamboja termasuk dalam floweri (Sharpe, 1897) sedangkan jalla yang dijelaskan oleh Horsfield pada tahun 1821 ditemukan di Sumatra, Jawa, dan Bali.

Deskripsi

Jalak suren ditandai dengan warna hitam dan putih dan memiliki paruh kekuningan dengan dasar paruh kemerahan. Kulit telanjang di sekitar mata berwarna kemerahan. Tubuh bagian atas, tenggorokan, dan dada berwarna hitam, sedangkan pipi, lores, penutup sayap dan pantat berwarna putih kontras. Kedua jenis kelamin memiliki bulu mirip, tetapi burung muda berwarna coklat gelap menggantikannya. Subspesies sedikit bervariasi dalam bulu, tingkat goresan bulu, dan dalam pengukuran.

Habitat & Penyebaran

Spesies ini ditemukan terutama di dataran, tetapi di kaki bukit hingga sekitar 700 meter di atas permukaan laut. Mereka ditemukan terutama di daerah-daerah dengan akses ke perairan terbuka. Persebaran utama mereka di India adalah dari dataran Gangga yang membentang ke selatan hingga Sungai Krishna. Jangkauan mereka meningkat, dengan populasi yang terbentuk baru-baru ini di Pakistan, Rajkot, dan Bombay (sejak 1953), mungkin dibantu oleh perdagangan burung-burung kurungan dan pelarian yang tidak disengaja. Penyebaran ke barat mereka di India khususnya di bagian Rajasthan telah dibantu oleh perubahan pola irigasi dan pertanian, dan penyebaran ke Sumatera telah dibantu oleh deforestasi. Spesies ini juga telah memantapkan dirinya di Dubai, UEA.

Habitatnya adalah daerah terbuka dataran rendah dengan pohon-pohon yang tersebar di dekat air, sering di dekat tempat tinggal manusia. Spesies ini sering terlihat di peternakan limbah dan kotoran.

Jalak ini biasanya ditemukan dalam kelompok kecil, mencari makan di tanah tetapi bertengger di pohon dan bangunan. Burung-burung memannggil dalam kawanan yang sering kali dengan repertoar luas yang mencakup peluit, trills, buzz, klik, dan panggilan warbling. Burung-burung muda yang dibawa ke penangkaran telah dilatih untuk meniru nada-nada burung lain.

Kedua jenis kelamin bisa bernyanyi. Mereka mencari makan di ladang, halaman rumput dan di tanah terbuka memakan biji-bijian, buah, serangga, cacing tanah, dan moluska yang biasanya diambil dari tanah. Seperti banyak burung jalak lainnya, mereka sering menggunakan aksi mencongkel atau menganga, menusuk tanah, dan kemudian membuka paruh untuk mengeluarkan makanan tersembunyi. Otot busur derajat yang kuat memungkinkan mereka untuk membagi tikar rumput dan mata mereka diposisikan untuk mendapatkan pandangan teropong dari ruang antara paruh. Mereka sering mencari makan di tanah penggembalaan atau di antara ternak.

Musim kawin di India menyebar dari bulan Maret hingga September. Dengan mulai berkembang biak, ukuran kawanan menurun dan burung berpasangan. Pendekatan kawin melibatkan panggilan, penepuhan bulu-bulu, dan kepala terayun-ayun. Sarangnya berupa kumpulan jerami longgar yang dibentuk menjadi kubah dengan pintu masuk di samping dan diletakkan di pohon besar (sering beringin, mangga, nangka, rosewood atau kadang-kadang pada struktur buatan manusia.

Beberapa pasangan akan berkembang biak di daerah yang sama. Kelompok telur biasa terdiri atas sekitar empat hingga enam telur biru mengkilap. Setiap telur diletakkan dengan satu hari di antara dan inkubasi dimulai hanya setelah telur ketiga atau keempat diletakkan. Telur menetas setelah 14 hingga 15 hari. Yang muda dierami selama dua minggu, betina yang tinggal di sarang pada malam hari. Kedua orangtua memberi makan anak-anak burung sampai mereka dewasa dan pergi setelah tiga minggu. Lebih dari satu induk dapat dibesarkan dalam satu musim.

Sebuah contoh pemberian makanan interspesifik, di mana jalak suren biasa memberi makan jalak muda, telah dilaporkan. Burung Jalak suren membentuk sarang komunal di malam hari dan bersama-sama mempertahankan daerah bersarang.

Dalam budaya

Kemampuan jalak suren untuk meniru suara manusia membuat mereka populer sebagai burung kicau. Sema Naga tidak akan memakan burung ini karena mereka percaya itu adalah reinkarnasi manusia.  Mereka dianggap bermanfaat secara umum karena memakan banyak serangga.

Komentar