Home » Kucing Lucu » Inilah 20 Penyebab Lengkap Mengapa Kucing Mogok Makan

Inilah 20 Penyebab Lengkap Mengapa Kucing Mogok Makan

Kucing lucu memang rewel soal makanan mereka, tetapi mogok makan selama lebih dari 24 jam bisa berbahaya. Saat kucing berhenti makan, berat badannya akan turun dengan cepat. Jadi Anda perlu mencari tahu mengapa kucing Anda berhenti makan dan mulailah bertindak.

Kucing mogok makan

Menurut Veterinary Clinics of North America, hilangnya nafsu makan adalah gejala dari banyak masalah kesehatan kucing. Alasan paling umum kucing berhenti makan adalah penyakit sementara. Tetapi nafsu makan turun juga bisa disebabkan oleh segala hal, mulai dari sakit gigi hingga penyakit pernapasan.

Tanda-tanda kurang nafsu makan bisa bervariasi. Kucing Anda mungkin tergoda oleh makanan, tetapi dia tidak makan dengan baik. Atau yang lebih parah dia mungkin tidak menunjukkan minat pada makanan apa pun. Terkadang, penolakan pada makan bisa disertai dengan muntah atau rasa sakit.

Mengapa Kucing Saya Berhenti Makan?

Jika kucing Anda mogok makanan, memahami penyebabnya dapat membantu Anda menyelesaikan masalah ini lebih cepat. Berikut ini beberapa penjelasannya:

1. Penyakit Pernafasan

Efek dari penyakit pernapasan bagian atas dapat menyumbat hidung dan mata kucing Anda, menghambat indra penglihatan dan penciumannya. Jika kucing Anda tidak bisa mencium atau melihat makanannya dengan benar, dia bisa kehilangan nafsu makan.

Penyakit saluran pernapasan bagian bawah menyebabkan kesulitan bernafas, menyebabkan ketidaknyamanan dan kurangnya minat pada makanan.

Jika kucing Anda menderita penyakit pernapasan bagian atas dan hidung tersumbat, bantulah dia dengan membersihkan saluran hidungnya menggunakan cairan pembersih di lubang hidungnya atau membawanya ke kamar mandi yang beruap. Ini memungkinkan kucing Anda bernapas lebih baik dan bisa mencium makanannya lagi.

Jika cara ini tidak berhasil, bawa kucing Anda ke dokter hewan. Dalam kebanyakan kasus, masalah pernapasan dapat diselesaikan dengan antibiotik.

2. Masalah Pencernaan

Beberapa masalah pencernaan bisa disertai dengan muntah, diare, sakit perut, sembelit, dan kembung. Kucing dapat menolak makanan karena gejala-gejala ini, atau mereka mungkin kurang nafsu makan sebagai salah satu tanda pertama dari masalah pencernaan.

  • Masalah pencernaan yang menyebabkan hilangnya nafsu makan meliputi:
  • Penyakit usus yang mudah muncul
  • Ketidakseimbangan bakteri usus
  • Refluks asam
  • Tukak lambung atau tumor

Masalah apa pun, seperti obstruksi atau radang di perut, pankreas, usus, atau bagian lain dari usus kucing dapat mencegahnya makan. Jika Anda curiga kucing Anda menderita masalah pencernaan, segera bawa dia ke dokter hewan.

3. Penyakit Gigi

Menurut Cornell University College of Veterinary Medicine, 50 hingga 90% kucing menderita beberapa bentuk masalah gigi setelah berusia empat tahun. Jika kucing Anda merasa sakit saat makan, secara naluriah dia akan menghindari aktivitas ini, bahkan jika itu menyebabkannya kelaparan.

Gigi dan gusi yang sakit adalah penyebab umum dari makan yang menyakitkan yang bisa menyebabkan hilangnya nafsu makan. Beberapa masalah gigi pada kucing meliputi:

  • Fraktur rahang
  • Peradangan gusi (gingivitis)
  • Periodontitis
  • Resorpsi gigi
  • Abses gigi

Masalah gigi sulit didiagnosis pada kucing. Karena itu, dokter hewan dapat membius atau menganestesi kucing Anda selama diagnosis.

Perawatan untuk kehilangan nafsu makan yang disebabkan oleh sakit gigi sangat tergantung pada penyebabnya. Dalam kebanyakan kasus, itu dapat dicegah dengan menyikat gigi secara teratur. Masalah gigi sebagian besar dapat diperbaiki dan dapat dikelola dengan obat penghilang rasa sakit, antibiotik, pembersihan gigi profesional, dan dalam kasus yang parah, pengangkatan gigi yang menyebabkan sakit.

4. Infeksi

Infeksi, radang, dan beberapa penyakit lainnya dapat memicu sistem kekebalan untuk membersihkan tubuh kucing Anda. Ini tidak hanya menyebabkan diare dan muntah, tetapi juga mogok makan sementara. Jika nafsu makan kucing hilang disertai dengan tanda dan gejala lain (terutama infeksi), segera bawa ke dokter hewan.

Lihat juga : scabies kucing

5. Kemasukan Benda Asing

Bola rambut atau menelan berbagai benda asing dapat menyebabkan penyumbatan di lambung atau usus. Karena penyumbatan, makanan sulit melewati usus dan hal ini dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan stres. Obstruksi pada usus sering disertai dengan muntah juga.

Beberapa penyumbatan dapat menyebabkan muntah, diare, dan kehilangan nafsu makan saat makanan melewati saluran pencernaan.

6. Kucing Sedang Birahi

Selain panggilan kawin, grooming berlebihan, dan penandaan wilayah, kucing yang birahi menunjukkan penurunan nafsu makan saat birahi. Seekor kucing yang birahi mempersiapkan dirinya untuk bereproduksi, bukan makan. Kehilangan nafsu makan akibat birahi bisa bertahan hingga 2 minggu. Aktivitas makan kucing Anda akan kembali normal setelah dua minggu.

7. Kehamilan

Nafsu makan selama kehamilan dapat bervariasi dari satu kucing ke kucing lainnya. Meski beberapa kucing memiliki selera makan yang rakus saat mereka hamil, yang lain mungkin menolak untuk makan dan tiba-tiba ogah menyantap makanan mereka.

Kucing hamil juga bisa mengalami morning sickness. Mual di pagi hari pada kucing biasanya dimulai dalam 3-4 minggu setelah hamil dan dapat menyebabkan kucing kehilangan nafsu makan.

8. Rasa Makanan

Beberapa kucing mungkin mogok makan hanya karena mereka tidak mau makan. Seekor kucing dapat memilih untuk makan hanya satu jenis dan rasa makanan selama bertahun-tahun sebelum memutuskan tidak mau memakannya lagi.

Tidak biasa bagi kucing untuk merasa bosan dengan makanannya. Oleh karena itu, jenis penolakan makan ini mungkin dipengaruhi oleh perubahan formula pakan dari produsen.

Beberapa merek membuat perubahan halus dalam kualitas atau rasa makanan mereka tanpa ada pemberitahuan pada kemasannya. Namun, indera penciuman dan perasa yang tajam dari kucing selalu dapat mendeteksi perubahan sekecil apa pun.

Lihat apakah di kemasannya ada tulisan “rasa baru dan lebih baik” atau hubungi pihak produsen/pabrik untuk mencari tahu tentang perubahan terbaru. Anda mungkin harus mencari merek makanan baru yang sangat mirip dengan makanan favorit kucing Anda.

9. Makanan Sisa

Kucing dapat dengan mudah mengetahui apakah makanan mereka sudah lawas, sisa, atau kedaluwarsa. Tahukah Anda bahwa bahkan makanan kering pun bisa menjadi tengik? Menyimpan makanan kucing dengan tidak benar dapat menyebabkan vitamin dan lemak dalam makanan terbuang.

Para ahli merekomendasikan untuk menyimpan makanan kucing dalam kemasan aslinya karena ini sudah dirancang untuk berfungsi sebagai wadah sempurna yang membantu menjaga makanan segar lebih lama. Untuk menjaga kesegaran makanan kering kucing Anda, cukup simpan di wadah yang tertutup rapat.

10. Tekstur Makanan

Kucing juga pilih-pilih soal tekstur dan bentuk makanan tertentu. Beberapa kucing hanya suka makanan basah kalengan, sementara yang lain hanya akan memilih makanan kecil renyah. Beberapa suka kibble bulat, sementara yang lain lebih suka makanan kering berbentuk segitiga. Mencoba rasa, tekstur, atau bentuk makanan yang berbeda dapat berguna jika kucing Anda adalah pemakan yang rewel.

11. Makanannya Terlalu Dingin

Kucing menolak makan

Jika kucing Anda menolak untuk makan makanan basah yang biasa Anda berikan, periksa apakah itu terlalu dingin. Makanan basah yang menjadi dingin dengan mudah akan kehilangan aromanya yang lezat, terutama saat disimpan di lemari es. Kucing tidak suka memakan makanan yang tidak dapat mereka cium, jadi cobalah menghangatkannya sedikit sebelum meletakkannya di mangkuk kucing Anda.

Jika kucing Anda tidak menyentuh makanan basahnya dan mulai mengering di bagian atasnya, cukup buang, cuci mangkuk, dan coba berikan lagi.

12. Makan di Luar Ruangan

Jika Anda memiliki kucing outdoor, ingatlah bahwa dia mungkin mengambil makanannya dari tempat lain juga. Ini bisa mencakup perburuan hewan liar kecil atau tetangga memberi makan kucing Anda. Lalu saat Anda menawarkan makan untuk kucing Anda, dia mungkin tidak lapar.

13. Perubahan Cuaca

Kucing bisa mengalami perubahan selera makan sesuai cuaca. Cuaca panas menyebabkan kucing makan lebih sedikit, mungkin karena mereka berusaha menghilangkan lapisan lemak ekstra agar tetap dingin di musim panas.

14. Vaksinasi Terbaru

Kehilangan nafsu makan adalah efek samping umum dari vaksinasi. Vaksinasi adalah penyelamat bagi jutaan kucing dan dalam kebanyakan kasus efek buruk yang terkait dengannya sifatnya ringan dan sementara. Nafsu makan kucing Anda akan kembali dalam beberapa jam. Jika kucing Anda menolak makan lebih dari 24 jam, temui dokter hewan Anda sesegera mungkin.

15. Perubahan di Sekitar

Kucing lebih suka prediktabilitas dan rutinitas. Karena itu, setiap perubahan dalam rutinitas makanan mereka, atau bahkan ruang hidup mereka, dapat menyebabkan hilangnya nafsu makan. Mabuk saat bepergian dengan mobil atau pesawat juga dapat menyebabkan kurangnya minat pada makanan karena mual.

Dalam banyak kasus, hanya stres karena bepergian, kunjungan ke dokter hewan, suara tiba-tiba di ruang tamu, atau perubahan rutin dapat menyebabkan penolakan makan.

16. Kecemasan dan Depresi

Kucing yang sensitif lebih mungkin terpengaruh oleh perubahan di rumah, pemilik, teman, dan makanan mereka. Perubahan apa pun dalam rutinitas kucing yang Anda kenal dapat mempengaruhi kesejahteraannya dan memicu kecemasan dan depresi.

Ingatlah bahwa sebagian besar kucing membutuhkan waktu untuk menyesuaikan diri dengan jenis makanan baru. Karenanya, jika Anda telah melakukan perubahan apa pun dalam menunya, ini bisa menjadi penyebab stresnya.

Hindari sepenuhnya mengubah makanan kucing Anda. Sebaliknya, tambahkan sedikit makanan baru ke makanan yang sudah ada. Ini akan memudahkan kucing Anda melakukan diet baru secara bertahap.

17. Perubahan Lokasi Mangkuk Makanan

Menurut Journal of Feline Medicine and Surgery, perubahan faktor eksternal, seperti lingkungan makan atau pola makan dapat menyebabkan anoreksia pada kucing.

Ini khususnya umum terjadi pada rumah tangga yang punya banyak kucing. Setiap perubahan di lokasi mangkuk makanan bisa mengganggu kucing, terutama jika satu kucing menggertak yang lain. Setiap kali kucing yang diintimidasi mendekati mangkuknya, kucing yang dominan dapat menatapnya dengan agresif. Ini menyebabkan kucing pemalu terpaksa menghindari makan.

Jika mangkuk kucing Anda terlalu dekat dengan hewan lain, seperti anjing berisik atau benda berisik seperti penyedot debu atau mesin cuci, kucing bisa terlalu takut untuk mendekatinya.

Kucing Anda mungkin harus melewati lokasi yang menakutkan untuk mendekati makanan. Identifikasi kucing yang penurut atau pemalu di rumah Anda dan tawarkan makanan di ruangan tertutup. Pastikan kucing Anda memiliki jadwal makan yang tepat. Jika Anda memilih untuk memberi makan di tempat terbuka, makanan tersebut harus dapat diakses di banyak lokasi.

18. Makanan Dekat dengan Air atau Kotak Kotoran

Di alam liar, kucing makan, minum, dan buang kotoran di tempat yang terpisah. Jika Anda meletakkan mangkuk makanan, mangkuk air, atau kotak kotoran di satu tempat yang sama, ini mungkin menjadi penyebab kerewelan kucing Anda. Cukup pindahkan makanannya dari kotak kotoran atau air dan lihat apakah itu berhasil.

19. Kelelahan Kumis

Kumis kucing sangat sensitif dan jika ada sesuatu yang mengganggunya berulang kali, seperti sisi mangkuk makanan, ini dapat menyebabkan stres, ketidaknyamanan, dan desensitisasi. Seiring waktu, kelelahan kumis dapat menyebabkan kucing Anda berhenti makan sepenuhnya untuk menghindari sensasi yang tidak menyenangkan.

Kucing memiliki 100 hingga 200 sel saraf per kumis. Kumis memainkan peran penting dalam mengirimkan informasi spasial ke otak, misalnya, apakah ruang tertentu terlalu sempit untuk dijelajahi. Alih-alih menggunakan mangkuk yang dalam, pertimbangkan untuk menggunakan piring. Meski beberapa kucing mungkin tak nyaman ketika kumis mereka menyentuh mangkuk, yang lain mungkin merasa sangat terganggu.

20. Obat dalam Makanan

Kucing memiliki indera penciuman kuat yang memungkinkan mereka untuk mengetahui apa yang mereka makan, terutama jika itu adalah sesuatu yang tidak mereka buru sendiri. Meskipun tidak masalah memasukkan dewormer ke dalam makanan kucing Anda sesekali, meminumnya secara teratur melalui makanannya tidak disarankan.

Menambahkan obat ke makanan kucing Anda terlalu sering dapat menyebabkan penolakan makanan, kehilangan nafsu makan, dan penurunan berat badan yang tidak sehat. Cara yang lebih baik untuk memberikan obat kucing adalah dengan menggunakan snack. Beberapa snack dirancang khusus untuk pil, seperti “pill pocket.”

Sebagai alternatif, jika kucing Anda menikmati makanan mentah, cobalah memasukkan pil ke dalam salah satu ventrikel jantung ayam.

Kucing adalah hewan yang berfokus pada makanan. Jadi jika kucing mendadak kehilangan minat pada makanan, pasti ada alasannya. Anda perlu mencari tahu alasan mengapa kucing Anda berhenti makan dan melakukan penyesuaian yang diperlukan. Jika kucing Anda belum makan dalam lebih dari 24 jam, dia harus diperiksakan ke dokter hewan.

Komentar