Home » Mamalia » Babi Hutan – Fakta, Makanan, Habitat, Populasi, Gambar

Babi Hutan – Fakta, Makanan, Habitat, Populasi, Gambar

Babi hutan (Sus scrofa) memiliki cakupan wilayah alami yang agak luas, meliputi hutan Eropa, Afrika barat laut, dan Asia. Babi liar ini adalah leluhur dari babi domestik kontemporer. Babi hutan mampu beradaptasi dan hidup di berbagai lingkungan. Mamalia omnivora ini mengonsumsi hampir semua jenis makanan yang dapat ditampung di mulutnya. Babi hutan adalah perenang yang sangat baik dan pelari yang sangat cepat.

Gambar Babi Hutan

Babi hutan (wild boar) bisa hidup antara 2 hingga 27 tahun. Mereka memiliki berat 80-175 kg, tinggi 55-100 cm, dan panjang 153-240 cm. Hewan ini mampu berlari dengan kecepatan puncak 48 km/jam.

Sebaran

Babi hutan umum ditemukan di mana-mana dan melimpah. Mereka muncul di seluruh dunia kecuali di Antartika. Habitat alami spesies ini meliputi bagian Eropa dan Asia. Selain itu, babi hutan telah diperkenalkan ke Amerika Selatan dan Utara. Saat ini, hewan-hewan ini dianggap sebagai penjajah di seluruh Amerika Serikat bagian tenggara dan California.

Jenis habitat yang disukai babi hutan adalah area sabana berumput, hutan kayu, area pertanian, semak belukar, dan lahan berawa. Secara keseluruhan, babi hutan hidup di daerah dengan sumber air yang konstan dan tutupan vegetatif yang lebat untuk dijadikan tempat berlindung dari pemangsa.

Perilaku

Sebagai mamalia nokturnal, babi hutan aktif pada malam hari ketika mereka meninggalkan tempat berlindung untuk mencari makanan. Hewan ini menghabiskan sebanyak 12 jam per hari untuk tidur di sarang yang terbuat dari dedaunan.

Betina menunjukkan perilaku sosial, membentuk apa yang disebut sebagai “sounder,” yaitu kelompok yang terorganisir secara longgar yang terdiri atas 6-30 individu. Masing-masing unit ini terdiri atas beberapa betina dan anak-anaknya. Dua atau lebih kelompok terkadang berbagi area yang sama tanpa saling mencampuri satu sama lain.

Babi hutan jantan cenderung menjalani kehidupan menyendiri di sebagian besar tahun. Mereka bersosialisasi hanya di musim reproduksi, di mana mereka sering muncul di dekat kawanan betina serta di wilayah pejantan yang kawin lainnya. Sistem komunikasi hewan-hewan ini meliputi vokalisasi seperti geraman yang mengekspresikan agresi. Mereka juga menggunakan panggilan memekik, biasanya ketika bersemangat atau untuk menunjukkan sikap ramah.

Makanan

Ciri-ciri Babi Hutan

Sebagai spesies omnivora, babi hutan mengonsumsi makanan yang berasal dari tumbuhan dan hewan. Makanan mamalia ini umumnya terdiri atas tanaman seperti hasil ladang, buah-buahan, kacang-kacangan, akar-akaran, dan tanaman hijau, dilengkapi dengan telur burung, bangkai, tikus kecil, serangga, dan cacing. Selain itu, babi hutan juga dikenal suka memburu hewan ternak seperti sapi muda atau domba kecil.

Perilaku kawin

Babi hutan menunjukkan sistem perkawinan poligini, di mana setiap pejantan mempertahankan hak kawinnya. Pejantan yang menang berhak kawin dengan betina di kawanan. Pembiakan terjadi sepanjang tahun. Masa kehamilan berlangsung selama 108-120 hari, menghasilkan 4-6 anak babi. Bayi babi dilahirkan di sarang, terletak di antara vegetasi lebat dan dibangun dari daun, rumput, dan lumut.

Selama dua minggu pertama, betina hampir selalu bersama anak-anaknya untuk melindungi mereka dari calon pemangsa. Pada usia sekitar dua bulan, babi hutan mulai keluar dari sarang untuk makan. Kemandirian tercapai pada usia tujuh bulan. Babi hutan jantan siap untuk berkembang biak pada usia dua tahun, sedangkan betina secara reproduktif matang pada usia satu tahun.

Populasi

Populasi babi hutan secara keseluruhan saat ini tidak menghadapi ancaman serius. Namun, berbagai kekhawatiran lokal berdampak negatif pada populasi spesies ini. Di banyak tempat, mamalia ini sangat menderita akibat perusakan habitat alami mereka. Mereka juga terancam oleh perburuan besar-besaran untuk konsumsi, olah raga, dan pembasmian hama (terutama di dekat pemukiman manusia). Dan akhirnya, hewan-hewan ini terpapar berbagai penyakit menular yang mengakibatkan tingginya angka kematian.

Menurut IUCN, babi hutan berlimpah dan tersebar di seluruh wilayah sebarannya, tetapi tidak ada perkiraan populasi keseluruhan yang tersedia. Seperti dilaporkan dalam Daftar Merah IUCN, wilayah Khentii dan Khangai Mountain di Mongolia memiliki populasi 34.000 babi hutan (data tahun 1989). Sebuah penelitian, yang dilakukan oleh Badan Lingkungan Estonia, menunjukkan bahwa populasi spesies ini di Estonia lebih dari 22.500 individu (pada akhir musim dingin 2012). ICUN mengklasifikasikan spesies ini sebagai Least Concern.

Babi hutan cenderung memberi dampak negatif pada ekosistem. Mereka dapat merusak habitat hewan dan tumbuhan lain di daerah tersebut. Babi hutan dan anak-anaknya juga dapat mempengaruhi populasi predator (kucing hutan, coyote, cougar) yang menjadikan mereka mangsa.

Domestikasi

Babi hutan umumnya ditemukan dan tersebar luas di seluruh Eurasia. Mereka umumnya diternak untuk dikonsumsi di seluruh dunia. Karenanya, hewan ini bisa dijinakkan di mana saja. Namun menurut bukti arkeologis berupa tulang dan gigi, domestikasi mamalia ini dimulai sekitar 9.000-10.000 tahun yang lalu di wilayah Turki Timur modern. Setelah beberapa ribu tahun, mereka didomestikasi secara independen di China tengah. Menurut penelitian yang baru-baru ini dilakukan, yang membandingkan DNA babi hutan dengan DNA babi domestik, domestikasi hewan ini juga terjadi di wilayah lain di Dunia Lama, termasuk Eropa.

Fakta-fakta unik

Babi hutan menunjukkan taring yang mencolok di bibir bawahnya. Pejantan memiliki taring yang tampak lebih panjang dan melengkung serta taring tambahan di bibir atas, yang digunakan untuk menajamkan taring di bibir bawah.

 Moncong mamalia ini memanjang dan elastis. Babi hutan menggunakan moncongnya saat menggali akar dan umbi.

Saat berkelahi, babi hutan biasanya saling menyayat satu sama lain di bagian bahu karena bagian tubuh mereka ditutupi dengan kulit dan rambut yang sangat tebal.

 Di masa lalu, rambut dari leher hewan ini berfungsi sebagai bahan untuk produksi sikat gigi, yang kemudian diubah dengan bahan sintetis.

 Meskipun memiliki penglihatan yang kurang berkembang, mamalia ini memandang lingkungan mereka melalui indera penciuman dan pendengaran yang sangat baik.

 Karena kaki mereka pendek, hewan ini kesulitan bergerak melalui salju. Ini bisa menjadi alasan historis mengapa babi hutan tidak menyebar lebih jauh ke utara di luar tepian utara dari cakupan wilayah mereka saat ini.

Komentar