Home » Ikan Predator » Mengenal Ikan Candiru Alias Ikan Vampir dan Mitosnya

Mengenal Ikan Candiru Alias Ikan Vampir dan Mitosnya

Candiru, atau yang lebih dikenal dengan ikan vampir secara lokal, cukup terkenal berkat mitos yang menyebut spesies ini mampu menginfeksi alat kelamin manusia. Meskipun istilah ini biasanya digunakan untuk Vandellia cirrhosa, dua spesies lain dari genus Vandellia juga kadang-kadang disebut sebagai Candiru.

Ikan candiru

Ordo: Siluriformes

Famili: Trichomycteridae

Genus: Vandellia

Spesies: Vandellia cirrhosa

Deskripsi Fisik

Candirú atau Canero (Vandellia cirrhosa) adalah ikan air tawar yang termasuk dalam kelompok lele. Spesies ini biasanya tumbuh hingga panjang 2,5 atau 5 cm, meskipun beberapa spesimen berukuran hampir 43 cm juga telah ditemukan. Ikan ini seperti belut dan hampir tembus cahaya, sehingga hampir mustahil untuk melihatnya di dalam air.

Sebagai perenang yang cepat dan kuat, candiru licin dan berlendir, dengan gigi tajam dan duri mengarah ke belakang pada insangnya. Seperti kebanyakan pemulung, mereka tidak menyukai matahari sehingga mereka mengubur diri di lumpur dan pasir di dasar sungai.

Habitat

Spesies Candiru terutama ditemukan di sungai Amazon dan Orinoco di Amerika Selatan. Mereka adalah bagian dari fauna ikan neotropis dan merupakan ikan yang paling ditakuti di antara penduduk asli karena reputasi mereka dalam menemukan ikan dan menempelkan diri pada insangnya. Setelah menempel pada tutup insang, mereka bertindak seperti parasit dan mengambil darah dari ikan inangnya.

Mitos Terkenal

Candiru bersifat parasit. Modus operandinya sederhana dan kejam; untuk menemukan ikan, pertama-tama dia mencicipi air, mencoba mencari aliran air yang berasal dari insang ikan. Setelah aliran tersebut terdeteksi, dia mengikuti aliran tersebut ke inangnya yang baru dan memasukkan dirinya ke dalam tutup insang. Duri di sekitar kepalanya kemudian menembus sisik ikan dan mengambil darah sambil menancapkannya di tempatnya.

Candiru kemudian akan memakan darah dengan menggunakan mulutnya sebagai alat menyeruput, sambil menggores gigi panjang di rahang atasnya. Dia kemudian melepaskan siripnya dan tenggelam ke dasar sungai untuk mencerna makanannya. Kebiasaan memakan darah ini membuatnya mendapat julukan, Ikan Vampir Brasil.

Namun alasan mengapa candiru paling ditakuti oleh manusia adalah karena -seperti mitos terkenal- mereka adalah satu-satunya vertebrata yang diketahui mempengaruhi manusia! Ternyata, ikan tersebut dikatakan kecanduan rasa dan bau kencing manusia; sebuah keyakinan yang telah terbukti salah dalam penelitian tahun 2001! Menurut legenda, spesies ini masuk ke tubuh manusia saat mereka buang air kecil sambil berendam di air. Dia merasakan aliran urin dan mengikutinya kembali ke manusia. Begitu masuk, spesies ini berenang ke uretra dan bersarang di suatu tempat di saluran kemih dengan duri. Dia kemudian memakan darah dan jaringan tubuh. Terkadang, tubuhnya mengembang karena jumlah darah yang dikonsumsi.

Candiru juga memakan selaput lendir dan jaringan sampai perdarahan membunuhnya atau inangnya. Dikatakan juga bahwa meskipun seseorang menangkap ikan dengan ekornya ketika di uretra, dia tidak dapat ditarik keluar karena menyebar sendiri seperti payung. Dia bisa menyerang pria dan wanita. Juga dikatakan bahwa seseorang lebih memilih penektomi daripada penderitaan dan rasa sakit yang terkait dengan meninggalkannya di dalam. Namun seperti yang disebutkan sebelumnya, tidak ada bukti yang membuktikan fakta tentang candiru ini.

Salah satu cara untuk mengusir ikan adalah dengan meminum sari buah hijau pohon Jagua, Genipa Americana L. Jus buah ini diseduh menjadi teh dan dikonsumsi, konon menyebabkan kerangka ikan tersebut larut dan membuatnya pergi dari korban dalam beberapa jam. Versi sintetis dari minuman tersebut telah digunakan di masa lalu oleh ahli urologi untuk melarutkan ‘inkrustasi’ kandung kemih dan batu ginjal. Itu bisa diangkat dengan pembedahan juga, kedua opsi ini memakan waktu.

Ada langkah untuk melarang impor ikan-ikan ini ke Amerika Serikat, karena ketakutan beberapa dari mereka mungkin mencari jalan mereka ke sungai-sungai Amerika dan mendatangkan malapetaka.

Sampai saat ini belum ada predator untuk candiru. Terlepas dari kebiasaan makan mereka, kita hanya tahu sedikit tentang mereka. Namun berkat mitos menarik tentang mereka yang menginfeksi manusia, mereka mendapatkan ketenaran. Menariknya, dalam drama medis televisi populer, Grey’s Anatomy, ada episode yang mengubah mitos ini menjadi kenyataan!

Komentar