Home » Binatang Buas » Hiu Tidak Bisa Sakit, Fakta atau Mitos?

Hiu Tidak Bisa Sakit, Fakta atau Mitos?

Ada banyak alasan mengapa orang terpesona dengan hiu. Namun tidak semua yang diyakini orang tentang hewan ini benar. Misalnya, banyak yang berpikir bahwa hiu tidak bisa sakit, padahal kenyataannya tidak demikian. Untuk lebih memahami dan menghargai raksasa laut ini, kita perlu melihat lebih dekat pada biologi mereka.

Hiu

Pertama-tama, tahukah Anda bahwa hiu telah ada jauh sebelum zaman dinosaurus? Faktanya, kehidupan mereka tercatat dimulai sekitar 450 juta tahun yang lalu. Oleh karena itu, makhluk-makhluk ini memiliki adaptasi yang memungkinkan mereka bertahan hidup di mana banyak makhluk lain tidak bisa.

Salah satu ciri yang paling mencolok, yang mereka bagi dengan kerabat mereka ikan pari, adalah bahwa mereka tidak memiliki tulang. Kerangka hiu seluruhnya terdiri atas tulang rawan. Terlebih lagi, mereka dapat menghasilkan lebih dari 30.000 gigi selama hidup mereka. Jadi, ketika satu gigi tanggal, gigi lain dari salah satu baris belakang menggantikannya.

Mitos bahwa hiu tidak bisa sakit

Mitos bahwa hiu tidak sakit adalah hal yang sering kita jumpai di media sosial. Sangat umum untuk membaca bahwa ini adalah satu-satunya hewan yang tidak bisa sakit atau bahkan kebal terhadap penyakit umum seperti kanker.

Pada awal 1990-an, sebuah buku non-ilmiah menjadi terkenal, yang mengklaim bahwa tulang rawan hiu dapat menyelamatkan pasien kanker. Meskipun dokumen tersebut tidak mengklaim bahwa hiu kebal terhadap kanker, dokumen tersebut membantah bahwa hiu jarang memiliki tumor padat.

Sifat ajaib tulang rawan hiu terkait kanker

Pertama-tama, untuk memahami argumen ini, kita perlu memahami konsep angiogenesis. Kata ini mengacu pada proses di mana sel darah baru berkembang dari pembuluh darah yang sudah ada. Jadi, angiogenesis adalah pembentukan kapiler baru di jaringan yang berbeda.

Pada saat yang sama, angiogenesis umumnya terjadi pada berbagai jenis tumor dan berkaitan dengan pertumbuhan tumor. Terlebih lagi, tulang rawan tidak memiliki pembuluh darah. Dengan kata lain, ini bersifat avaskular. Sangat jarang kita melihat perkembangan tumor ganas yang melibatkan tulang rawan. Oleh karena itu, pasar untuk produk alternatif menganggap tulang rawan sebagai sumber senyawa antiangiogenik.

Sains membantah mitos bahwa hiu tidak sakit

Berlawanan dengan kepercayaan populer, ini adalah fakta yang tidak dapat dipertanyakan lagi bahwa hiu menderita segala macam penyakit. Tanpa ragu, laporan ilmiah telah mencatat kasus kanker pada hiu dan bahkan chondromas (kanker tulang rawan).

Hingga saat ini, para ahli telah mendokumentasikan tumor pada setidaknya 23 spesies hiu yang berbeda. Dan laporan kasus dapat meningkat karena penelitian tentang kanker pada hewan ini meningkat.

Penting untuk diperhatikan bahwa, meskipun tulang rawan memiliki sifat antiangiogenik, tidak ada bukti keefektifannya sebagai pengobatan. Dengan kata lain, tidak ada laporan bahwa konsumsi tulang rawan secara oral dalam bentuk bubuk sebenarnya mencegah munculnya tumor kanker.

Tulang rawan hiu tidak berfungsi sebagai pengobatan kanker

Menarik juga untuk melihat penelitian tentang Neovastat, senyawa yang diekstraksi dari tulang rawan hiu. Para ilmuwan mengevaluasi kombinasinya dengan kemoterapi dalam uji klinis pada pasien kanker paru fase III. Namun setelah lebih dari 6 tahun masa tindak lanjut, mereka menutup uji coba karena kurangnya efektivitas terapeutik.

Hal yang sama terjadi dalam uji klinis yang melibatkan pasien karsinoma sel ginjal fase II dan uji coba lain yang melibatkan pasien kanker payudara dan kanker usus besar. Tidak ada perbaikan dalam kelangsungan hidup secara keseluruhan dalam penelitian ini. Sama saja, pasar masih mencoba mengaitkan tulang rawan hiu dengan pengobatan penyakit seperti psoriasis.

Tidak ada penelitian yang berhasil menunjukkan bahwa tulang rawan hiu adalah pengobatan yang efektif. Meski demikian, permintaan tulang rawan telah berhasil memusnahkan populasi hiu dunia.

Pentingnya hiu dalam ekosistem laut

Menurut sebuah penelitian tahun 2013, manusia membunuh sekitar 100 juta hiu per tahun. Penangkapan ikan hiu yang berlebihan berkaitan dengan permintaan akan daging, minyak hati, tulang rawan, dan siripnya yang berharga. Seringkali, nelayan memotong sirip hiu hidup dan menggunakannya untuk sup sirip hiu, dan makanan Asia kuno dan mahal.

Penting untuk diketahui bahwa hilangnya populasi hiu adalah alasan yang perlu dikhawatirkan. Sebagai predator puncak, mereka membantu menyeimbangkan ekosistem di lautan dunia kita. Jika tidak ada cukup predator, maka akan ada serangkaian perubahan ekosistem yang bahkan akan memengaruhi tanaman marina.

Organisasi seperti Convention on International Trade in Endangered Species of Wild Fauna and Flora (CITES) secara bertahap menambah daftar spesies hiu dengan perlindungan komersial. Namun, inisiatif ini mungkin membutuhkan waktu untuk tiba.

Reproduksi hiu bervariasi dan kompleks

Bergantung pada spesies tertentu, hiu bereproduksi tiga cara berbeda:

– Ovipari: Mereka bertelur dan menyimpannya di tempat yang aman untuk inkubasi.

– Vivipari: Hiu dilahirkan langsung.

– Ovovivipar: Hiu membawa anak-anaknya di dalam kantong telur yang tertutup di dalam rahimnya. Hiu muda berkembang di dalam induknya dan dilahirkan hidup. Ini adalah kombinasi dari dua strategi pertama.

Terlebih lagi, durasi kehamilan bervariasi menurut spesiesnya, begitu juga dengan jumlah anak. Padahal, jumlah induk hiu yang bisa melahirkan berkisar antara dua (vivipar) hingga 100 (ovipar). Akibat utama dari periode kehamilan yang sangat lama adalah spesies hiu yang rentan membutuhkan waktu lama untuk mendapatkan kembali jumlahnya.

Mengingat hiu memiliki tingkat reproduksi dan perkembangan yang lambat, sulit bagi populasi untuk pulih dari kehilangan yang besar.

Konservasi dan pengetahuan

Masyarakat adalah mesin yang dapat menentukan pola perilaku pasien, jenis perawatan yang mereka cari, dan apa yang mereka putuskan. Oleh karena itu, penting untuk merenungkan fakta bahwa kepercayaan yang salah di antara masyarakat menciptakan rintangan yang tidak dapat diatasi.

Penting bagi kita untuk mengingat bahwa sebagian besar informasi di internet dan media cetak tidak diatur. Oleh karena itu, ini dapat berisi sudut pandang ekstrim yang memperburuk masalah saat ini. Meskipun demikian, perdagangan materi yang berasal dari hiu untuk memerangi kanker adalah contoh nyata ketidaktahuan manusia.

Komentar