Home » Kucing Lucu » Fakta Tentang Kucing Hutan, Makanan dan Habitatnya

Fakta Tentang Kucing Hutan, Makanan dan Habitatnya

Nama ilmiah kucing ini, Felis chaus, berasal dari Pegunungan Kaukasus, tempat kucing ini pertama kali ditemukan. Di Asia, mereka disebut jungle cat alias kucing hutan, tetapi di Afrika umumnya disebut kucing rawa karena kesukaan mereka pada habitat basah. Kucing hutan besar dan ramping, dan lapisan bulunya yang polos berkisar dari warna kemerahan hingga kuning pasir di selatan jangkauannya, sedangkan di utara warnanya abu-abu.

Gambar kucing hutan

Mereka memiliki garis-garis coklat muda di kakinya dan beberapa cincin di ekornya, yang ujungnya berwarna gelap. Telinganya yang bundar memiliki ujung jumbai rambut pendek yang berwarna hitam.

Sebaran

Kucing hutan (Felis chaus) paling banyak ditemukan di India, Bangladesh, dan Pakistan. Mereka juga bisa ditemukan di Mesir dan di seluruh wilayah Asia barat daya, Asia Tenggara, dan Asia Tengah, serta meluas wilayahnya hingga selatan China.

Kucing hutan biasanya ditemukan di daerah rawa dan lahan basah, di dataran banjir, dan di dalam vegetasi pantai yang lebat di ketinggian yang relatif rendah. Meskipun mereka hampir selalu dikaitkan dengan vegetasi yang lebat dan air, kucing ini juga dapat muncul di berbagai jenis habitat lainnya, termasuk gurun, di mana mereka tinggal di dekat oasis dan di sepanjang dasar sungai, serta di hutan, padang rumput, dan hutan gugur kering.

Kebiasaan dan Cara Hidup

Kucing hutan tidak nokturnal, tidak seperti banyak kucing liar lainnya, dan mereka melakukan banyak perburuan di awal pagi dan sore hari. Mereka biasanya beristirahat pada siang hari di tempat naungan yang padat, tetapi sering berjemur pada hari-hari musim dingin.

Mereka menyukai air dan merupakan perenang yang baik, bisa menyelam ke dalam air untuk menangkap ikan menggunakan mulutnya atau melarikan diri dari bahaya. Penandaan aroma dan menggosokkan tubuh pada objek dilakukan oleh pejantan untuk menandai wilayah mereka; wilayah jelajah mereka biasanya tumpang tindih dengan beberapa betina.

Kucing hutan biasanya adalah binatang yang menyendiri dan hanya bersosialisasi dengan kucing lain dari spesiesnya di musim kawin. Namun ada kelompok keluarga pejantan dan betina dengan anak-anak mereka yang terlihat di alam liar.

Makanan

Kucing Hutan

Kucing hutan kebanyakan memangsa binatang pengerat, kadal, katak, ular, burung, ikan, serangga, kelinci, hewan ternak, dan selama musim dingin mereka memakan beberapa jenis buah.

Perilaku kawin

Kucing hutan adalah polygynandrous, artinya baik pejantan dan betina memiliki banyak pasangan di sepanjang hidup mereka. Kedua jenis kelamin menggunakan panggilan meong intensif untuk menarik calon pasangannya. Musim kawin biasanya berlangsung dari bulan Januari hingga Maret, yang berbeda di setiap lokasi geografis.

Setelah usia kehamilan 63 hingga 66 hari, anak kucing yang biasanya berjumlah dua atau tiga ekor akan lahir. Hingga enam anak kucing dapat lahir dalam satu kelahiran, dan kucing ini dapat melahirkan dua kali dalam satu tahun.

Anak-anak kucing mulai disapih pada sekitar hari ke-49, disapih pada usia 15 minggu. Kucing-kucing ini hidup dalam keluarga dengan ibu, ayah, dan anak-anak kucing lainnya selama masa perawatan anak-anak. Anak-anak kucing akan mandiri pada usia 8 hingga 9 bulan dan matang secara seksual pada usia 11 hingga 18 bulan.

Populasi

Ancaman populasi

Kucing hutan terancam oleh hilangnya habitat dan perburuan oleh manusia, dan jumlah mangsanya telah berkurang karena konversi habitat aslinya. Karenanya, kucing yang sangat mudah beradaptasi ini terpaksa memangsa hewan ternak dan ini telah menyebabkan konflik dengan peternak, yang kemudian memasang berbagai perangkap dan racun. Spesies ini juga terancam karena perdagangan bulu, dan perdagangan ilegal masih terjadi di Mesir, India, dan Afghanistan.

Jumlah populasi

Menurut Daftar Merah IUCN, kucing hutan dianggap umum di India, Pakistan, dan Bangladesh. Di Eropa, kucing hutan adalah satwa marjinal dengan hanya 500 ekor hewan ditemukan di wilayah Kaukasus Rusia. Spesies ini dianggap terancam di Rusia, Armenia, Azerbaijan, Georgia, Cina, Laos, Thailand, dan Kamboja. Meskipun secara global spesies ini diklasifikasikan sebagai Least Concern (LC) atau Beresiko Rendah, jumlahnya terus menurun.

Fakta-fakta menarik lainnya

~ Kucing hutan adalah pelari yang cepat; seekor kucing di Iran tercatat bisa berlari dengan kecepatan 32 km per jam.

~ Nama ilmiah kucing hutan adalah Felis chaus, yang telah memunculkan nama untuk kucing chausie, yang merupakan hibrida dari kucing domestik dan kucing hutan.

~ Kucing hutan menangkap mangsanya dengan menguntit, seperti yang dilakukan kucing domestik. Mereka juga bisa melompat ke udara untuk menangkap burung, seperti caracal. Seperti serval, mereka akan dengan berani menerkam mangsanya.

~ Vokalisasi yang dilakukan oleh kucing hutan adalah mengeong, ‘berkicau,’ mendengkur, menggeram, berdeguk, mendesis, dan menggonggong.

~ Ketika kucing hutan mengusapkan pipi mereka terhadap sesuatu, mereka meninggalkan air liurnya yang merupakan penanda aroma untuk kucing lain dari spesies mereka. Mereka juga menggosokkan pipinya terhadap tanda aroma kucing lain untuk “mengambil” aroma mereka dan pejantan akan sering menggosokkan pipi pada betina.

~ Kaki depan dan belakang kucing hutan semuanya memiliki cakar, memungkinkan mereka untuk memanjat dan menuruni pohon dengan mudah.

~ Di masa lalu, kucing hutan dimumikan dan dimasukkan ke dalam kuburan di Mesir ketika mati.

Komentar