Home » Kucing Lucu » Ciri-ciri Fisik Si Kucing Persia yang Anggun dan Perawatannya

Ciri-ciri Fisik Si Kucing Persia yang Anggun dan Perawatannya

Kucing Persia adalah kucing anggun yang bisa menjadi sahabat yang penuh kasih dan setia. Sebagai hewan peliharaan, kucing Persia adalah binatang yang menggemaskan dan mereka tumbuh menjadi kucing cantik berbulu panjang. Jika Anda ingin merawat salah satu dari kucing yang luar biasa ini, Anda perlu sedikit belajar tentang karakteristik ras ini dan cara merawatnya.

Ciri-ciri-kucing-Persia

Karakteristik Fisik Kucing Persia

Kucing Persia jelas memiliki status selebriti di antara semua ras kucing yang ada saat ini. Bulu mereka yang panjang dan mewah serta mata yang luar biasa pada wajah datarnya yang tidak biasa memberi penampilan yang sangat anggun pada kucing ini. Kucing Persia bagaikan boneka binatang yang bisa bergerak.

Menurut Cat Fanciers’ Association, standar kucing Persia adalah sebagai berikut:

Gambar kucing Persia lihat disini : gambar kucing

Kepala

Kepala kucing Persia adalah ciri yang paling khas. Kepalanya lebih besar dan umumnya lebih bulat daripada kucing rata-rata, dengan mata besar, bundar, lebar, dan ekspresi manis. Telinganya cukup kecil dengan ujung membulat dan harus berjarak lebar dan sedikit miring ke depan. Pipinya juga cukup bulat dan hidung pendeknya tampak sejajar dengan mata.

Wajah

Beberapa kucing Persia memiliki “wajah boneka” tradisional, sedangkan yang lain memiliki wajah yang lebih datar yang terkadang disebut “wajah Peke” karena seperti muka anjing Peking. Wajah datar kucing Persia cenderung lebih populer di acara kucing, tetapi juga cenderung memiliki lebih banyak masalah kesehatan daripada Persia wajah boneka.

Tubuh

Di balik semua keindahan glamor itu, Anda akan melihat seekor kucing sebenarnya sangat kekar. Kucing Persia bulat dan punya kaki pendek kekar untuk mendukung ketebalan ekstra tubuh mereka. Bulu panjangnya berfungsi baik dalam menyembunyikan setiap lekuk tubuh mereka, menambah penampilan yang elegan dari ras ini. Ekor mereka pendek tetapi sebanding dengan ukuran tubuh mereka.

Ukuran

Meskipun tidak ada kisaran berat tertentu yang harus dimiliki ras Persia, kucing ini harus bertubuh penuh dan seimbang. Ras Cat Fanciers’ Association (CFA) menyatakan bahwa seekor kucing Persia harus berukuran sedang hingga besar dan memiliki otot yang bagus tanpa menjadi kegemukan.

Kepribadian Kucing Persia

Kucing Persia sangat manis sifatnya dan cenderung lebih suka rumah yang tenang dan damai. Mereka adalah kucing pendiam dengan suara lembut dan mereka tampaknya senang menampilkan diri mereka seperti karya seni hidup yang indah. Mereka dijuluki “furnitur berbulu” karena sifatnya yang tenang dan suka tidur siang panjang dan nyaman.

Suka Bermain

Meskipun kucing Persia memiliki reputasi sebagai kucing yang pendiam, mereka sebenarnya juga merupakan jenis yang suka bermain-main. Mereka adalah pilihan yang baik untuk diajak bermain interaktif dengan mainan kucing dan lebih cenderung menikmati jenis kesenangan ini dibandingkan dengan kegaiatn atletik seperti melompat dan memanjat di sekitar rumah. Jika Anda ingin mencoba latihan clicker, Anda bahkan bisa melatih kucing Persia untuk bermain lempar tangkap dengan Anda.

Persia dan Anak-anak

Jika Anda memiliki anak-anak kecil yang aktif dan berisik, kucing Persia mungkin bukan pilihan terbaik. Di sisi lain, mereka dapat menjadi sahabat yang konstan, dekat, dan penuh kasih sayang untuk anak-anak yang lebih tenang yang membiarkan kucing ini memiliki ruangnya sendiri dan tidak sering mengganggunya.

Merawat Kucing Persia

Karakteristik Kucing Persia

Seperti yang dapat Anda bayangkan, kucing Persia memang membutuhkan beberapa perawatan tambahan agar mereka tetap terlihat cantik

Menyikat setiap hari akan membantu menjaga lapisan buru mereka dari kusut, demikian pula dengan pemangkasan bulu sesekali.

Meski bukan kucing yang sangat aktif, kucing cantik ini juga membutuhkan pemotongan kuku sesekali.

Perawatan Kucing Persia

Selain menggosok bulu kucing Persia secara teratur, Anda harus melakukan beberapa tugas rutin lainnya, yaitu:

Mereka harus dimandikan setidaknya sebulan sekali. Anda harus mulai memandikan kucing Persia Anda saat mereka masih berupa anak kucing agar mereka terbiasa dengan proses tersebut.

Anda harus memastikan mata dan hidung mereka jernih. Jika Anda memiliki kucing Persia dengan wajah datar, mereka cenderung mengalami masalah hidung dan belek mata dan Anda perlu secara rutin menyeka area ini agar tetap bersih.

Karena bulunya yang halus dan lembut, ujung belakangnya bisa menjadi lebih kotor karena menggunakan kotak kotoran. Jadi selain menyikat Anda juga harus sering memeriksa untuk memastikan tidak ada kotoran atau serpihan lainnya yang tersangkut di bulu mereka.

Masalah Kesehatan

Untungnya, jenis kucing ini kuat dan seringkali bisa hidup dengan baik sampai remaja. Kucing Persia benar-benar kucing indoor dan harus dipelihara di dalam ruangan untuk mengurangi kemungkinan mereka terjangkit parasit yang sulit dihilangkan dari bulu mereka yang begitu melimpah. Calon pemilik harus menyadari bahwa ada beberapa masalah kesehatan terkait dengan jenis ini, yaitu:

– Seborrhea idiopatik – Kondisi ini menghasilkan minyak kulit yang berlebihan dan bau yang tidak sedap.

– Sindrom Chediak-Higashi – Kondisi ini mempengaruhi kucing Persia yang berwarna biru smoke dan menyebabkan pendarahan berlebihan pada cedera.

– Penyakit ginjal polikistik – Kucing Persia bisa lebih rentan terhadap masalah ini daripada ras kucing lain.

– Cacat mata bawaan – Ini mempengaruhi kemampuan kucing untuk melihat dalam situasi cahaya redup dan cahaya terang.

– Masalah kandung kemih – Kucing Persia rentan terhadap batu kandung kemih dan infeksi (sistitis).

– Liver shunt – Kondisi ini terjadi pada kucing yang menderita penyakit hati dan mungkin memerlukan operasi, pengobatan, dan kemungkinan perubahan pola makan.

– Masalah pernapasan – Kucing Persia yang lebih datar mukanya dapat menderita kondisi sinus.

– Tuli – Kucing Persia berkulit putih dengan mata biru atau odd-eyes (dua warna mata berbeda) cenderung terlahir tuli. Pada kucing bermata odd-eyes, tuli cenderung hanya berada di telinga di sisi kepala yang punya mata biru.

– Heat stroke – Ini cenderung lebih mempengaruhi kucing Persia brachycephalic (memiliki tengkorak pendek yang relatif luas) dan kucing ini seharusnya tidak berada di luar ruangan dalam cuaca panas.

– Maloklusi gigi – Banyak kucing Persia dilahirkan dengan rahang atas dan bawah yang tidak sejajar dan ini dapat menyebabkan masalah gigi lebih lanjut seperti patah tulang dan penyakit periodontal.

– Masalah mata – Kucing Persia, khususnya kucing Persia berwajah datar, cenderung memiliki lebih banyak masalah dengan entropion, air mata yang berlebihan dan mata ceri.

Baca Juga: Seberapa Besar Kucing Persia Bisa Tumbuh? – Tahap Perkembangannya

Warna Bulu Kucing Persia

Lapisan bulu kucing Persia yang ideal memiliki tekstur halus dan panjang, tebal, dan mengkilap. Warna bulunya bisa sangat beragam. Ras ini dibagi menjadi tidak kurang dari tujuh kelompok warna bulu yang berbeda dengan banyak pilihan di masing-masing kelompok. Berikut contoh warna kucing Persia yang bisa Anda temukan di pasaran.

Warna Solid

Kucing Persia warna solid

Anda dapat menemukan kucing Persia di hampir setiap warna solid, mulai dari hitam, biru, coklat, merah, ungu, krem, ​​dan putih. Sebagian besar warna solid disertai dengan mata warna tembaga, kecuali untuk kucing Persia putih yang memiliki mata warna tembaga, biru, atau odd eyes (misalnya satu mata biru dan satu mata tembaga)

Warna Perak dan Emas

Kucing Persia warna silver

Warna populer lain untuk kucing Persia yang membuat mereka terlihat sangat elegan adalah perak dan emas. Ini termasuk perak dan emas dalam pola shaded dan chinchilla. Pola chinchilla memiliki bulu perak atau emas yang berujung hitam, sedangkan pola shaded adalah perak atau emas di seluruh tubuh dengan rona hitam di bagian belakang, samping, wajah, dan kaki untuk memberikan efek mengilap.

Tabby

Kucing Persia warna tabby

Tabby mengacu pada overlay pola pada warna tertentu, dan kucing Persia hadir dalam pola kucing klasik, mackerel, dan patched dalam warna kucing yang paling umum. Kucing Persia tabby memiliki reputasi lebih “menyenangkan” daripada warna Persia lainnya.

Warna Shaded dan Smoke

Kucing Persia warna shaded

Kucing Persia warna shaded dan smoke adalah warna kucing Persia yang paling cantik.

Shaded mengacu pada warna solid dengan lapisan bawah putih dan ujung bulu berwarna.

Misalnya, kucing Persia cameo shaded memiliki bulu krem ​​dengan lapisan bawah putih dan ujung bulu berwarna krem, ​​sedangkan kucing Persia berwarna krem ​​biru memiliki bulu berwarna krem ​​dengan ujung biru.

Kucing Persia smoke adalah warna solid seperti hitam, biru, atau krem ​​atau pola seperti torti dengan lapisan bawah putih.

Kucing Persia smoke juga memiliki mata tembaga serta jumbai bulu di telinga dan di sekitar bulu leher.

Himalaya

Kucing Persia warna himalaya

Variasi warna ini sering disalahartikan sebagai jenisnya sendiri, tetapi Himalaya sebenarnya hanyalah variasi warna kucing Persia lainnya. Himmie selalu memiliki warna bulu dasar krem atau krem ​​muda, tetapi membawa shade yang lebih gelap yang dikenal sebagai point di wajah, kaki, dan ekornya. Ada beberapa warna yang pointnya dapat sebagus pola seperti tortie.

Parti-color

Kucing Persia warna Parti-color

Kelompok warna ini meliputi tortoiseshell, chocolate tortoiseshell, blue-cream, dan lilac-cream. Semua kucing Persia parti-color memiliki mata tembaga.

Calico dan Bi-warna

Kucing Persia warna calico

Calico (belacu) dan bi-warna adalah kucing Persia yang punya banyak warna dan pola.

Calico adalah kucing dengan patch (bidang-bidang warna kecil) tradisional dengan kombinasi bulu putih diselingi bercak-bercak berbeda dari dua warna lainnya.

Selain warna calico standar hitam, merah, dan putih, variasi lainnya dapat meliputi calico dilute, coklat, dan lilac.

Bi-warna terdiri atas bulu putih dan satu warna lainnya dengan pola putih yang berbeda pada kaki, kaki, perut, dan moncong. Warna lainnya bisa hitam, biru, merah, ungu, coklat, atau krem.

Semua kucing bi-warna memiliki mata tembaga kecuali untuk kucing perak dan dua warna putih yang dapat memiliki mata hijau.

Bi-warna juga dapat mencakup “pola van” yang merupakan kucing putih dengan warna lain hanya pada kepala dan kaki mereka, dengan tidak lebih dari dua area dengan warna tambahan itu.

Sejarah Ras Kucing Persia

Menurut sejarah breed di situs web CFA, kucing Persia bisa ditelusuri asal-usulnya sampai 1684 SM. Kucing berbulu panjang ini bahkan telah terlihat dalam hieroglif. Banyak yang percaya bahwa mereka berpindah dari negara asal mereka, Persia, melalui karavan yang melakukan perjalanan ke bagian lain dunia.

Pembiakan Kucing Persia Awal

Dunia Persia menyatakan bahwa meskipun sejarah asal-usul kucing ini masih samar, program pembiakan ras Persia dimulai di Italia dan Prancis sampai abad ke-16. Program pembiakan berkembang lebih lanjut dan pengembangan Persia seperti yang dikenal saat ini dimulai di Inggris.

Kucing Persia dimasukkan dalam show kucing pertama di Inggris pada 1800-an dan mereka adalah hewan peliharaan yang populer pada saat itu. Pada awal 1900-an, orang Amerika mulai mengimpor kucing Persia ke Amerika Serikat.

Apakah Kucing Persia Tepat untuk Anda?

Kucing Persia mudah untuk dipelihara karena punya kepribadian yang manis, tetapi mereka jelas bukan jenis kucing yang dapat dibeli tanpa pertimbangan cermat. Kecuali jika Anda siap menjadi pet groomer paruh waktu atau membiarkan bulunya pendek, Anda mungkin perlu memilih jenis kucing yang tidak terlalu menuntut seperti Burma atau Exotic Shorthair.

Komentar