Home » Dunia Binatang » Mengenal Burung Shoebill atau Burung Paruh Sepatu

Mengenal Burung Shoebill atau Burung Paruh Sepatu

Shoebill (Balaeniceps rex) juga dikenal sebagai whalehead, whale-headed stork, atau shoe-billed stork, adalah burung seperti bangau yang sangat besar. Namanya diambil dari paruh berbentuk sepatu yang sangat besar. Mereka memiliki bentuk keseluruhan agak seperti bangau dan sebelumnya telah diklasifikasikan dengan bangau dalam ordo Ciconiiformes berdasarkan morfologi ini. Namun bukti genetik menempatkannya dengan Pelecaniformes. Burung dewasa sebagian besar berwarna abu-abu, sedangkan remaja lebih coklat. Mereka hidup di Afrika timur tropis di rawa-rawa besar dari Sudan Selatan ke Zambia.

Burung Shoebill

Shoebill diketahui oleh orang Mesir kuno dan Arab, tetapi baru diklasifikasikan pada abad ke-19, setelah kulit dan akhirnya spesimen hidupnya dibawa ke Eropa. John Gould menggambarkannya pada tahun 1850, memberinya nama Balaeniceps rex. Nama genus berasal dari kata Latin balaena “whale” dan caput “head,” disingkat menjadi -ceps dalam kata majemuk.

Secara tradisional bersekutu dengan bangau (Ciconiiformes), shoebill dipertahankan di sana dalam taksonomi Sibley-Ahlquist yang menyatukan sejumlah besar taksa yang tidak terkait dalam “Ciconiiformes” mereka. Baru-baru ini, shoebill telah dianggap lebih dekat dengan pelikan (berdasarkan perbandingan anatomi) atau kuntul (berdasarkan bukti biokimia; Hagey et al., 2002).

Analisis mikroskopis dari struktur kulit telur oleh Konstantin Mikhailov pada tahun 1995 menemukan bahwa kulit telur shoebill sangat mirip dengan Pelecaniformes lain dalam memiliki penutup bahan mikroglobular tebal di atas cangkang kristal. Sebuah studi DNA baru-baru ini memperkuat keanggotaan mereka di Pelecaniformes.

Sejauh ini, dua kerabat fosil dari shoebill telah dijelaskan: Goliathia dari Oligosen awal Mesir dan Paludavis dari Miosen Awal di negara yang sama. Telah dikemukakan bahwa burung fosil Afrika yang misterius Eremopezus juga kerabat, tetapi bukti untuk hal itu belum dikonfirmasi. Semua yang diketahui tentang Eremopezus adalah bahwa mereka adalah burung yang sangat besar, mungkin tidak dapat terbang dengan kaki yang fleksibel, memungkinkannya untuk menangani vegetasi atau mangsa.

Ciri-ciri

Shoebill adalah burung yang tinggi, dengan kisaran tinggi khas 110 hingga 140 cm (43 hingga 55 in) dan beberapa spesimen mencapai 152 cm (60 in). Panjang dari ekor hingga paruh dapat berkisar dari 100 hingga 140 cm (39 hingga 55 in) dan lebar sayap adalah 230 hingga 260 cm (7 kaki 7 hingga 8 kaki 6 in). Beratnya dilaporkan berkisar antara 4 hingga 7 kg (8,8 hingga 15,4 lb).

Jantan memiliki berat rata-rata sekitar 5,6 kg (12 lb) dan lebih besar dari betina pada umumnya sebesar 4,9 kg (11 lb). Ciri khas spesies ini adalah paruh yang besar dan bulat, yang diwarnai dengan jerami dengan tanda-tanda keabu-abuan yang tidak menentu. Culmen yang terekspos (atau ukuran di sepanjang bagian atas mandibula atas) adalah 18,8 hingga 24 cm (7,4 hingga 9,4 in), paruh terpanjang ketiga di antara burung yang masih ada setelah pelikan dan bangau besar, dan dapat mengalahkan pelikan dalam lingkar paruh, terutama jika paruh dianggap sebagai bagian keratin yang keras dan bertulang.

Seperti pada pelikan, mandibula bagian atas sangat kuat, berakhir dengan kuku yang tajam. Kaki berwarna gelap cukup panjang, dengan panjang tarsus 21,7 hingga 25,5 cm (8,5 hingga 10,0 in). Kaki shoebill sangat besar, dengan jari tengah mencapai 16,8 hingga 18,5 cm (6,6 hingga 7,3 inci), kemungkinan membantu spesies dalam kemampuannya untuk berdiri di atas vegetasi air saat berburu. Lehernya relatif lebih pendek dan lebih tebal dari burung rawa berkaki panjang lainnya seperti bangau dan kuntul. Sayapnya lebar, dengan panjang chord sayap 58,8 hingga 78 cm (23,1 hingga 30,7 in), dan beradaptasi dengan baik untuk melonjak.

Bulu unggas dewasa berwarna biru-abu-abu dengan bulu terbang abu-abu yang licin. Dada menyajikan beberapa bulu memanjang, yang memiliki poros gelap. Remaja memiliki warna bulu yang sama, tetapi berwarna abu-abu gelap dengan semburat cokelat. Ketika mereka pertama kali lahir, shoebill memiliki paruh yang lebih sederhana, yang awalnya berwarna abu-abu keperakan. Paruh menjadi lebih besar ketika anak shoebill berusia 23 hari dan berkembang dengan baik pada 43 hari.

Pola terbang

Sayapnya dipegang rata ketika melonjak, dan seperti pada pelikan dan bangau dari genus Leptoptilos, shoebill terbang dengan leher ditarik. Kecepatan mengepaknya, yang diperkirakan sekitar 150 keping per menit, adalah salah satu yang paling lambat dari burung mana pun, kecuali spesies bangau yang lebih besar. Polanya berganti-ganti mengepak dan meluncur setiap siklus sekitar tujuh detik, menempatkan jarak meluncur di suatu tempat antara bangau yang lebih besar dan condor Andean (Vultur gryphus). Saat meluncur, shoebill biasanya mencoba terbang tidak lebih dari 100 hingga 500 m (330 hingga 1.640 kaki). Penerbangan panjang shoebill jarang terjadi, dan hanya beberapa penerbangan di luar jarak mencari makan minimum 20 m (66 kaki) yang telah dicatat.

Identifikasi

Pada jarak dekat, shoebill dapat dengan mudah diidentifikasi lewat fitur-fiturnya yang unik. Dalam penerbangan, jika paruh uniknya tidak dapat dilihat, siluet shoebill menyerupai bangau atau condor, tetapi bulunya adalah medium khas biru-abu-abu. Juga tidak biasa, ekornya berwarna sama dengan sayapnya. Dalam kondisi penglihatan yang buruk, ukuran dan lebar sayapnya dapat membedakannya dari burung lain di habitatnya. Kakinya, kira-kira sepanjang bangau, memanjang lurus ke belakang melewati ekornya saat dalam penerbangan. Ukuran sayap ke ekor tidak dapat digunakan untuk identifikasi; mirip dengan beberapa burung lainnya.

Penyebaran & Habitat

Shoebill tersebar di rawa-rawa air tawar di Afrika tengah tropis, dari Sudan selatan dan Sudan Selatan melalui bagian Kongo timur, Rwanda, Uganda, Tanzania barat, dan Zambia utara. Spesies ini paling banyak terdapat di sub-wilayah Nil Barat dan Sudan Selatan (terutama Sudd, benteng utama spesies ini); mereka juga signifikan di lahan basah Uganda dan Tanzania barat. Catatan yang lebih terisolasi telah dilaporkan tentang shoebill di Kenya, Republik Afrika Tengah, Kamerun utara, Ethiopia barat daya, Malawi.

Burung yang tersesat di Cekungan Okavango, Botswana dan Sungai Kongo bagian atas juga terlihat. Persebaran spesies ini tampaknya sebagian besar bertepatan dengan papirus dan lungfish. Mereka sering ditemukan di daerah dataran banjir diselingi papirus dan reedbed yang tidak terganggu. Ketika shoebill berada di daerah dengan air yang dalam, diperlukan hamparan vegetasi mengambang.

Mereka juga ditemukan di mana ada air beroksigen buruk. Hal ini menyebabkan ikan yang hidup di air muncul ke permukaan untuk mencari udara lebih sering, sehingga meningkatkan kemungkinan seekor burung shoebill berhasil menangkapnya. Shoebill bersifat non-migrasi dengan pergerakan musiman terbatas karena perubahan habitat, ketersediaan makanan, dan gangguan oleh manusia.

Petroglyphs dari Oued Djerat, Aljazair timur, menunjukkan bahwa shoebill muncul pada zaman Holosen Awal lebih ke utara, di lahan basah yang menutupi Gurun Sahara saat ini pada waktu itu.

Shoebill hidup di rawa-rawa air tawar yang luas dan padat. Hampir semua lahan basah yang menarik spesies ini memiliki Cyperus papyrus yang tidak terganggu dan alang-alang Phragmites dan Typha. Meskipun persebaran mereka sebagian besar tampaknya sesuai dengan persebaran papirus di Afrika Tengah, spesies ini tampaknya menghindari rawa papirus murni dan sering tertarik ke daerah dengan vegetasi campuran. Lebih jarang, spesies ini terlihat mencari makan di sawah dan perkebunan yang tergenang.

Perilaku

Shoebill terkenal karena gerakannya yang lambat dan kecenderungan untuk diam dalam waktu yang lama, menghasilkan deskripsi spesies sebagai “seperti patung.” Mereka cukup sensitif terhadap gangguan manusia dan dapat meninggalkan sarang mereka jika disiram oleh manusia. Namun saat mencari makan, jika vegetasi lebat berdiri di antara itu dan manusia, hewan ini bisa sangat jinak. Shoebill tertarik pada perairan dengan oksigen rendah di mana ikan sering muncul untuk bernafas. Khusus untuk burung sebesar ini, shoebill sering berdiri dan bertengger di atas tanaman terapung, membuatnya tampak agak seperti jacana raksasa, meskipun burung bangau Goliat simpatrik yang berukuran sama dan kadang-kadang juga (Ardea goliath) juga dikenal suka berdiri di atas vegetasi air.

Shoebill biasanya mencari makan di perairan berlumpur, dan karena soliter, mereka mencari makan pada jarak 20 m (66 kaki) atau lebih dari satu sama lain meskipun populasinya relatif padat. Spesies ini mengintai mangsanya dengan sabar, dengan cara lambat dan mengintai. Saat berburu, shoebill berjalan sangat lambat dan sering tidak bergerak.

Tidak seperti beberapa burung wader besar lainnya, spesies ini berburu sepenuhnya menggunakan penglihatan dan tidak diketahui terlibat dalam perburuan taktil. Ketika mangsa terlihat, mereka meluncurkan serangan keras dengan cepat. Namun tergantung pada ukuran mangsa, waktu penanganan setelah serangan dapat melebihi 10 menit. Sekitar 60% dari serangan menghasilkan mangsa. Air dan vegetasi yang kerap tersangkut selama berburu akan ditumpahkan keluar dari tepi mandibula. Aktivitas kuda nil mungkin secara tidak sengaja menguntungkan shoebill, karena kuda nil yang tenggelam kadang-kadang memaksa ikan ke permukaan.

Shoebill sebagian besar bersifat piscivora, tetapi merupakan predator dari sejumlah besar vertebrata lahan basah. Spesies mangsa yang disukai dilaporkan termasuk lungfish marmer (Protopterus aethiopicus) dan Senegal bichir (Polypterus senegalus) dan berbagai spesies Tilapia dan ikan lele, yang terakhir terutama dalam genus Clarias. Mangsa lain yang dimakan oleh spesies ini meliputi katak, ular air, monitor Nil (Varanus niloticus), dan bayi buaya. Lebih jarang, kura-kura, siput, tikus dan unggas air kecil dilaporkan telah dimakan.

Ada satu laporan yang belum dikonfirmasi tentang shoebill yang memakan bayi lechwe (Kobus leche). Dengan paruhnya yang tajam, paruh yang besar, dan gape yang lebar, shoebill dapat memburu mangsa besar, sering kali menargetkan mangsa lebih besar daripada yang diambil oleh burung-burung besar lainnya. Ikan yang dimakan oleh spesies ini umumnya dalam kisaran 15 hingga 50 cm (5,9 hingga 19,7 in) panjangnya dan berat sekitar 500 g (1,1 lb), meskipun lungfish sepanjang 1 meter (3,3 kaki) juga telah diserang. Panjang ular yang dimangsa biasanya antara 50 hingga 60 cm (20 hingga 24 in).

Di Rawa Bangweulu di Zambia, mangsa utama yang diberikan kepada anakan oleh orang tua adalah ikan lele Clarias gariepinus (syn. C. mossambicus) dan ular air. Di Uganda, lungfish dan catfish sebagian besar diberikan ke anak muda. Paruh besar kadang-kadang digunakan untuk menggali lumpur di dasar kolam untuk mengekstraksi lungfish dari lubang sarangnya.

Pembiakan

Sifat soliter shoebill meluas ke kebiasaan berkembang biak mereka. Sarang biasanya muncul kurang dari tiga sarang per kilometer persegi, tidak seperti bangau, burung kormoran, pelikan, dan bangau yang sebagian besar bersarang di koloni. Pasangan indukan shoebill dengan gigih mempertahankan wilayah 2 hingga 4 km 2 (0,77 hingga 1,54 mil persegi) dari sejenisnya. Di bagian utara dan selatan yang ekstrim dari kisaran spesies, persarangan dimulai tepat setelah hujan berakhir. Di wilayah yang lebih sentral dari jajarannya, mereka mungkin bersarang di dekat akhir musim hujan untuk menetas di sekitar awal musim hujan berikutnya.

Kedua orangtua terlibat dalam membangun sarang di platform mengambang, setelah membersihkan area seluas sekitar 3 meter (9,8 kaki). Platform bersarang yang besar dan rata sering terendam air sebagian dan bisa mencapai kedalaman 3 meter (9,8 kaki). Sarangnya sendiri memiliki lebar sekitar 1 hingga 1,7 meter (3,3 hingga 5,6 kaki). Sarang dan anjungan terbuat dari vegetasi air.

Di Sudan, sarang-sarang itu tampaknya mampu menopang bobot pejantan dewasa, meskipun ini tidak terjadi di Zambia. Dari satu hingga tiga telur putih diletakkan. Telur-telur ini berukuran 80 hingga 90 mm (3,1 hingga 3,5 in) tinggi 56 hingga 61 mm (2,2 hingga 2,4 in) dan beratnya sekitar 164 g (5,8 oz). Inkubasi berlangsung sekitar 30 hari. Kedua orang tua secara aktif mengerami, berteduh, menjaga dan memberi makan anak burung, meskipun betina mungkin sedikit lebih penuh perhatian.

Makanan dimuntahkan seluruhnya dari kerongkongan langsung ke paruh burung muda. Shoebill jarang memelihara lebih dari satu anak , tetapi akan menetas lebih banyak. Anak burung yang lebih muda akhirnya mati dan dimaksudkan sebagai “cadangan” jika anak betina tertua mati atau lemah. Masa terbang dicapai sekitar 105 hari dan burung-burung muda dapat terbang dengan baik selama 112 hari. Namun mereka masih diberi makan untuk kemungkinan sebulan atau lebih setelah ini. Shoebill muda butuh tiga tahun sebelum mereka menjadi dewasa sepenuhnya secara seksual.

Suara

Shoebill biasanya tidak bersuara, tetapi mereka menunjukkan tampilan yang berisik di sarang. Saat terlibat dalam tampilan ini, burung-burung dewasa juga telah dicatat mengucapkan moo seperti sapi dan juga rengekan bernada tinggi. Baik anak burung dan burung dewasa terlibat dalam keributan paruh selama musim bersarang sebagai sarana komunikasi. Ketika anak-anak muda meminta makanan, mereka berseru dengan suara seperti cegukan manusia. Dalam satu kasus, seekor burung dewasa terbang terdengar mengucapkan suara serak parau, tampaknya sebagai tanda agresi pada burung marabou terdekat (Leptoptilos crumeniferus).

Populasi diperkirakan antara 5.000 dan 8.000 individu, yang sebagian besar tinggal di rawa-rawa di Sudan Selatan, Uganda, Republik Demokratik Kongo timur, dan Zambia. Ada juga populasi yang layak di lahan basah Malagarasi di Tanzania. BirdLife International telah mengklasifikasikannya sebagai Rentan dengan ancaman utama adalah perusakan habitat, gangguan, dan perburuan. Burung tersebut terdaftar di Lampiran II Konvensi Perdagangan Internasional untuk Spesies Fauna dan Flora Liar yang Terancam Punah (CITES).

Hubungan dengan manusia

Shoebill dianggap sebagai salah satu dari lima burung yang paling diinginkan di Afrika oleh para pengamat burung. Mereka patuh pada manusia dan tidak menunjukkan perilaku yang mengancam. Peneliti dapat mengamati seekor burung di sarangnya dalam jarak dekat (sekitar 2 meter).

Komentar