Home » Semua Hewan » Kupas Tuntas Segala Hal Tentang Burung Lyrebird

Kupas Tuntas Segala Hal Tentang Burung Lyrebird

Burung lyrebird adalah salah satu dari dua spesies burung Australia yang hidup di darat yang menyusun genus Menura dan keluarga Menuridae. Mereka paling terkenal karena kemampuannya yang luar biasa untuk meniru suara-suara alami dan buatan dari lingkungan mereka, dan keindahan yang mencolok dari ekor burung jantan yang besar ketika dipamerkan saat tampilan kawin. Burung lyrebird memiliki bulu ekor unik berwarna netral dan termasuk burung asli Australia yang paling terkenal.

Klasifikasi lyrebird menjadi subyek banyak perdebatan setelah spesimen pertama mencapai ilmuwan Eropa pada tahun 1798. Superb lyrebird pertama kali diilustrasikan dan dijelaskan secara ilmiah sebagai Menura superba oleh Mayor Jenderal Thomas Davies pada 1800 ke Linnean Society of London. Dia mendasarkan karyanya pada spesimen yang dikirim dari New South Wales ke Inggris.

Burung Lyrebird

Burung Lyrebird

Burung lyrebird dianggap sebagai Galliformes seperti partridge, junglefowl, dan pheasant yang tampak mirip secara luas dan akrab bagi orang Eropa, tercermin dalam nama-nama awal yang diberikan kepada burung superb lyrebird, termasuk burung asli. Mereka juga disebut burung merak dan burung cendrawasih Australia. Gagasan bahwa mereka berhubungan dengan burung ditinggalkan ketika anak-anak ayam pertama, yang altricial, dijelaskan. Mereka tidak digolongkan dengan passerine sampai sebuah makalah diterbitkan pada tahun 1840, 12 tahun setelah mereka ditugaskan keluarga diskrit, Menuridae. Dalam keluarga itu mereka menyusun genus tunggal, Menura.

Secara umum diterima bahwa keluarga burung lyre terkait paling dekat dengan burung semak (Atrichornithidae) dan beberapa pihak berwenang menggabungkan keduanya dalam satu keluarga, tetapi bukti bahwa mereka juga terkait dengan bowerbird masih kontroversial.

Burung Lyrebird adalah binatang Australia kuno: Museum Australia memiliki fosil burung lyre yang berasal dari sekitar 15 juta tahun yang lalu. Menya tyawanoides prasejarah telah dijelaskan dari fosil Miosen Awal yang ditemukan di situs Riversleigh yang terkenal.

Spesies

Ada dua spesies burung lyrebird:

Menura novaehollandiae, burung superb lyrebird disebut weringerong, woorail, dan bulln-bulln dalam bahasa Aborigin

Menura alberti, dinamai untuk menghormati Pangeran Albert, suami dari Ratu Victoria

Burung lyrebird adalah burung besar, termasuk yang terbesar dalam ordo. Mereka adalah burung yang hidup di tanah dengan kaki dan ceker yang kuat dan sayap bundar pendek. Mereka umumnya penerbang yang buruk dan jarang naik ke udara kecuali untuk periode meluncur menurun.

Superb lyrebird adalah yang lebih besar dari dua spesies. Betina memiliki panjang 74-84 cm, dan jantan memiliki panjang lebih besar 80-98 cm; menjadikan mereka burung kicau terbesar ketiga setelah gagak paruh tebal dan gagak biasa. Lyrebird Albert sedikit lebih kecil dengan ukuran maksimum 90 cm (jantan) dan 84 cm (betina) (sekitar 30-35 inci). Mereka memiliki bulu lyrate yang lebih kecil dan kurang spektakuler daripada superb lyrebird, tetapi sebaliknya serupa.

Penyebaran dan Habitat

Burung superb lyrebird ditemukan di daerah hutan hujan di Victoria, New South Wales, dan Queensland tenggara. Mereka juga ditemukan di Tasmania di mana mereka diperkenalkan pada abad ke-19. Banyak superb lyrebird hidup di Taman Nasional Dandenong Ranges dan Taman Nasional Kinglake di sekitar Melbourne, Taman Nasional Royal, dan wilayah Illawarra di selatan Sydney, di banyak taman lain di sepanjang pantai timur Australia, dan hutan semak yang tidak dilindungi. Lyrebird Albert hanya ditemukan di daerah kecil hutan hujan Queensland Selatan.

Perilaku

Burung lyrebird adalah pemalu dan sulit untuk didekati, terutama burung lyrebird Albert, dengan hasil bahwa sedikit informasi tentang perilakunya telah didokumentasikan. Ketika burung lyrebird mendeteksi potensi bahaya, mereka berhenti dan memindai sekeliling, membunyikan alarm, dan melarikan diri dari daerah itu dengan berjalan kaki, atau mencari perlindungan dan diam membeku. Petugas pemadam kebakaran yang berlindung di ranjau selama kebakaran hutan telah bergabung dengan burung lyrebird.

Burung lyrebird makan di tanah dan sebagai individu. Sejumlah mangsa invertebrata diambil, termasuk serangga seperti kecoak, kumbang (baik dewasa maupun larva), earwig, larva lalat, dan dewasa serta larva ngengat. Mangsa lain yang diambil termasuk kelabang, laba-laba, dan cacing tanah. Mangsa yang jarang diambil termasuk serangga tongkat, serangga, amphipoda, kadal, katak, dan kadang-kadang biji. Mereka menemukan makanan dengan menggaruk-garukkan ceker melalui sampah daun.

Pembiakan

Siklus pembiakan burung lyrebirdpanjang, dan burung lyrebird adalah burung yang berumur panjang, mampu hidup selama tiga puluh tahun. Mereka juga mulai berkembang biak di kemudian hari dibandingkan dengan burung penggerek lainnya. Burung superb lyrebird betina mulai berkembang biak pada usia lima atau enam tahun, dan jantan pada usia enam hingga delapan tahun. Jantan mempertahankan teritori dari jantan lain, dan teritori itu mungkin berisi teritori hingga delapan betina. Dalam wilayah pejantan, pejantan membuat atau menggunakan platform tampilan; untuk burung superb lyrebird, ini adalah gundukan tanah kosong; untuk burung lyrebird Albert, itu adalah tumpukan ranting di lantai hutan.

Burung lyrebird memanggil sebagian besar selama musim dingin, ketika mereka membangun dan memelihara arena-gundukan terbuka di semak belukar, di mana mereka bernyanyi dan menari dalam tampilan kawin untuk ditampilkan kepada calon pasangan, yang dimiliki beberapa burung lyrebird jantan. Betina membangun sarang yang tidak rapi, biasanya rendah ke tanah di selokan yang lembab, tempat dia bertelur. Telur diinkubasi lebih dari 50 hari hanya oleh betina, dan betina juga memelihara anak burung sendirian.

Lagu burung lyrebird adalah salah satu aspek yang lebih khas dari biologi perilakunya. Burung ini bernyanyi di sepanjang tahun, tetapi puncak musim kawin, dari Juni hingga Agustus, adalah ketika mereka bernyanyi dengan intensitas paling tinggi. Selama puncak ini mereka dapat bernyanyi selama empat jam sehari, hampir setengah jam siang hari.

Lagu superb lyrebird adalah campuran unsur-unsur dari lagunya sendiri dan sejumlah lagu dan suara tiruan lainnya. Syrinx lyrebird adalah yang paling berotot dari paserin (songbird), memberikan kemampuan yang luar biasa pada burung lyrebird, yang tak tertandingi dalam repertoar vokal dan mimikri. Burung lyrebird meniru dengan sangat setia lagu-lagu individu burung lain dan obrolan kawanan burung, dan juga meniru binatang lain seperti koala dan dingo.

Burung lyrebird mampu meniru hampir semua suara dan mereka direkam mampu meniru suara manusia seperti peluit kincir, gergaji silang, gergaji mesin, mesin mobil dan alarm mobil, alarm kebakaran, jepretan kamera, penutup kamera, gonggongan anjing, tangisan bayi, musik, nada dering ponsel, dan bahkan suara manusia. Namun, meski mimikri suara manusia dilaporkan secara luas, sejauh mana hal itu terjadi dilebih-lebihkan dan fenomena ini tidak biasa.

Panggilan burung superb lyrebird dipelajari dari lingkungan lokal, termasuk dari burung superb lyrebird lainnya. Sebuah contoh instruktif adalah populasi burung superb lyrebird di Tasmania, yang telah mempertahankan panggilan spesies yang bukan asli Tasmania dalam daftar lagu mereka, dengan beberapa lagu burung endemik lokal Tasmania ditambahkan. Burung-burung muda membutuhkan waktu sekitar satu tahun untuk menyempurnakan repertoar mimik mereka.

Burung lyrebird betina dari kedua spesies juga meniru yang mampu melakukan vokalisasi yang kompleks. Betina superb lyrebird sering diam selama pendekatan kawin; Namun, mereka secara teratur menghasilkan tampilan vokal yang canggih selama mencari makan dan pertahanan sarang. Rekaman bunyi tiruan burung superb lyrebird dari sebuah game menembak elektronik, pekerja, dan gergaji ditambahkan ke dalam registrasi National Film and Sound Archive ‘s Sounds of Australia pada tahun 2013.

Salah satu peneliti, Sydney Curtis, telah merekam panggilan burung lyrebird mirip seruling di sekitar Taman Nasional New England. Demikian pula, pada tahun 1969, seorang penjaga taman, Neville Fenton, merekam lagu lyrebird yang menyerupai suara seruling di Taman Nasional New England, dekat Dorrigo di pesisir utara New South Wales. Setelah banyak pekerjaan detektif oleh Fenton, ditemukan bahwa pada tahun 1930-an, seorang pemain seruling tinggal di sebuah pertanian yang berdampingan dengan taman yang digunakan untuk memainkan lagu-lagu di dekat lyrebird peliharaannya.

Burung lyrebird mengadopsi lagu ke dalam repertoarnya, dan mempertahankannya setelah dilepaskan ke taman. Neville Fenton meneruskan rekamannya ke Norman Robinson. Karena burung lyrebird mampu membawakan dua lagu pada saat yang sama, Robinson menyaring salah satu lagu dan meletakkannya di fonograf untuk keperluan analisis. Seorang saksi menyatakan bahwa lagu itu mewakili versi modifikasi dari dua lagu populer pada 1930-an: “The Keel Row” dan “Mosquito’s Dance.”

Ahli musik David Rothenberg telah mendukung informasi ini. Namu, kelompok penelitian “seruling lyrebird” (termasuk Curtis dan Fenton) dibentuk untuk menyelidiki kebenaran kisah ini yang tidak menemukan bukti “Mosquito’s Dance” dan hanya sisa-sisa “The Keel Row” dalam rekaman suara lyrebird kontemporer dan historis dari area ini. Mereka juga tidak dapat membuktikan bahwa seekor burung lyrebird telah menjadi hewan peliharaan, meskipun mereka mengakui bukti kuat di kedua sisi argumen.

Sampai musim kebakaran tahun 2019-2020 di Australia , burung lyrebird tidak dianggap terancam dalam jangka pendek hingga menengah. Kepedulian telah berkembang sejak analisis awal menunjukkan tingkat kerusakan habitat basah-hutan yang disukai burung hutan, yang pada musim semak yang kurang intens sebelumnya dihindarkan, sebagian besar karena kadar airnya.

Lyrebird Albert memiliki habitat yang sangat terbatas dan telah terdaftar sebagai rentan oleh IUCN, tetapi karena spesies dan habitatnya dikelola dengan hati-hati, spesies tersebut dinilai kembali mendekati ancaman pada tahun 2009. sudah sangat terancam oleh perusakan habitat di masa lalu. Populasinya telah pulih, tetapi kebakaran hutan pada tahun 2019-2020 merusak sebagian besar habitatnya, yang dapat menyebabkan klasifikasi ulang statusnya dari ‘umum’ menjadi ‘terancam.’ Di luar ancaman baru ini adalah kerentanan jangka panjang terhadap pemangsaan oleh kucing dan rubah serta tekanan populasi manusia terhadap habitatnya.

Burung lyrebird telah ditampilkan sebagai simbol dan lambang berkali-kali, terutama di New South Wales dan Victoria (di mana burung superb lyrebird memiliki habitat aslinya), dan di Queensland (di mana burung lyrebird milik Albert memiliki habitat aslinya).

Burung superb lyrebird jantan ditampilkan di balik koin 10 sen Australia.

Burung superb lyrebird ditampilkan di Australia satu perangko shilling yang pertama kali diterbitkan pada tahun 1932.

Burung superb lyrebird liar bergaya muncul di jendela transparan uang kertas 100 dolar Australia.

Siluet burung superb lyrebird jantan adalah logo Komisi Film Australia.

Ilustrasi burung lyrebird jantan, dalam tampilan kawin, adalah lambang dari Taman Nasional dan Layanan Satwa Liar New South Wales.

Pola di tirai Victoria State Theatre adalah gambar burung superb lyrebird, dalam tampilan kawin, seperti yang dilihat dari depan.

Ilustrasi bergaya lyrebird Albert jantan adalah logo Conservatorium of Music Queensland, sebelum Conservatorium menjadi bagian dari Griffith University. Dalam logo, bagian atas dari ekor burung lyrebird menjadi tongkat musik.

Album band Australia You Am I dari tahun 2008 Dilettantes dan single pertama, “Erasmus,” menampilkan gambar burung lyrebird oleh seniman Ken Taylor.

Ilustrasi bergaya bagian ekor superb lyrebird jantan adalah logo untuk Dewan Seni Lyrebird Victoria.

Burung lyrebird juga ditampilkan di atas puncak Panhellenic Sorority Alpha Chi Omega, yang simbolnya adalah kecapi.

Ada banyak perusahaan lain dengan nama Lyrebird dan juga memiliki logo lyrebird.

Tanah Lyrebird adalah nama alternatif untuk Strzelecki Ranges di wilayah Gippsland di Victoria.

Siluet burung superb lyrebird jantan dalam fitur tampilan kawin di masthead The Betoota Advocate.

Burung lyrebird dinamakan demikian karena burung jantan memiliki ekor yang spektakuler, terdiri atas 16 bulu yang sangat dimodifikasi (dua lyrate panjang ramping di tengah bulu-bulu, dua median yang lebih luas di tepi luar dan dua belas filamen yang tersusun di antara mereka), yang pada awalnya dianggap menyerupai kecapi . Ini terjadi ketika spesimen superb lyrebird (yang telah dibawa dari Australia ke Inggris pada awal abad ke-19) disiapkan untuk dipajang di British Museum oleh seorang taxidermist yang belum pernah melihat lyrebird hidup.

Sang taxidermist secara keliru mengira bahwa ekornya akan menyerupai kecapi, dan bahwa ekor itu akan dipegang dengan cara yang mirip dengan ekor burung merak selama pertunjukkan pacaran, maka dia mengatur bulu-bulunya dengan cara ini. Belakangan, John Gould (yang juga belum pernah melihat seekor burung lyrebird hidup), melukis burung lyrebird dari spesimen Museum Inggris.

Ekor lyrebird jantan tidak ditampilkan seperti pada lukisan John Gould. Sebagai gantinya, ekor burung jantan lyrebird mengipasi burung lyrebird selama tampilan kawin, dengan ekor sepenuhnya menutupi kepala dan punggungnya – seperti yang dapat dilihat pada gambar di bagian ‘pengembangbiakan’ halaman ini, dan juga gambar 10 sen koin, di mana ekor burung superb lyrebird (dalam tampilan kawin) digambarkan secara akurat.

Komentar