Home » Dunia Binatang » Burung Hering Raja, Rajanya Burung Nasar

Burung Hering Raja, Rajanya Burung Nasar

Burung hering raja (king vulture, Sarcoramphus papa) merupakan burung besar yang ditemukan di hutan Amerika Tengah dan Amerika Selatan. Burung ini merupakan anggota keluarga burung nasar (vulture) Dunia Baru, Cathartidae. Burung hering raja hidup terutama di hutan dataran rendah tropis yang membentang dari Meksiko selatan ke Argentina utara. Burung ini adalah satu-satunya anggota genus Sarcoramphus yang masih hidup, meskipun anggota fosil diketahui.

hering raja

Berukuran besar dan sebagian besar berkulit putih, burung hering raja memiliki ekor, bulu terbang, dan bulu leher berwarna abu-abu hingga hitam. Kepala dan lehernya botak, dengan warna kulit bervariasi, termasuk kuning, oranye, biru, ungu, dan merah. Burung hering raja memiliki caruncle berdaging oranye yang sangat mencolok di paruhnya. Hering ini adalah pemulung dan sering membuat potongan awal menjadi bangkai segar. Mereka juga akan mengusir spesies burung nasar Dunia Baru yang lebih kecil dari bangkai. Hering raja telah dikenal hidup selama 30 tahun di penangkaran.

Burung nasar adalah tokoh populer dalam naskah kuno Maya serta dalam cerita rakyat dan obat-obatan lokal. Meskipun saat ini terdaftar sebagai yang paling tidak diperhatikan oleh IUCN, jumlahnya berkurang, terutama karena hilangnya habitat.

Tentang hering raja

Hering raja awalnya dideskripsikan oleh Carl Linnaeus pada 1758 dalam edisi kesepuluh Systema Naturaenya sebagai Vultur papa, jenis spesimen yang awalnya dikumpulkan di Suriname. Ini dipindahkan ke genus Sarcoramphus pada tahun 1805 oleh ahli zoologi Prancis André Marie Constant Duméril. Nama generiknya adalah senyawa Latin Baru yang dibentuk dari kata Yunani σάρξ (sarx, “daging,” bentuk penggabungannya adalah σαρκο-) dan ῥάμφος (rhamphos, “paruh burung pemangsa bengkok”). Nama genusnya sering salah dieja sebagai Sarcorhamphus, mempertahankan pernafasan kasar bahasa Yunani dengan tidak tepat meskipun mengalami aglutinasi dengan elemen kata sebelumnya.

Burung itu juga dimasukkan ke genus Gyparchus oleh Constantin Wilhelm Lambert Gloger pada tahun 1841, tetapi klasifikasi ini tidak digunakan dalam literatur modern karena Sarcoramphus memiliki prioritas seperti nama sebelumnya. Nama spesies ini berasal dari kata Latin papa “bishop,” mengacu pada bulu burung yang menyerupai pakaian uskup. Kerabat terdekat hering raja adalah condor Andean, Vultur gryphus. Beberapa penulis bahkan telah menempatkan spesies ini dalam subfamili terpisah dari burung nasar Dunia Baru lainnya, meskipun sebagian besar penulis menganggap subdivisi ini tidak perlu.

Ada dua teori tentang bagaimana burung hering raja mendapatkan nama “raja” bagian dari nama umumnya. Yang pertama adalah bahwa nama tersebut merujuk pada kebiasaannya menghalau burung nasar yang lebih kecil dari bangkai dan memakan isinya selagi mereka menunggu. Sebuah teori alternatif melaporkan bahwa nama tersebut berasal dari legenda Maya, di mana burung itu adalah seorang raja yang bertugas sebagai pembawa pesan antara manusia dan para dewa. Burung ini juga dikenal sebagai “gagak putih” oleh orang Spanyol di Paraguay. Mereka disebut cozcacuauhtli di Nahuatl, berasal dari cozcatl “kerah” dan cuauhtli “burung buas.”

Penempatan sistematis yang tepat dari burung hering raja dan enam spesies burung nasar Dunia Baru yang tersisa masih belum jelas. Meskipun keduanya memiliki penampilan yang mirip dan memiliki peran ekologis yang serupa, burung nasar Dunia Baru dan Dunia Lama berevolusi dari leluhur yang berbeda di berbagai belahan dunia. Betapa berbedanya keduanya saat ini sedang dalam perdebatan, dengan beberapa otoritas sebelumnya menyarankan bahwa burung nasar Dunia Baru lebih dekat terkait dengan bangau.

Otoritas yang lebih baru mempertahankan posisi mereka secara keseluruhan dalam ordo Falconiformes bersama dengan burung nasar Dunia Lama atau menempatkan mereka dalam urutan mereka sendiri, Cathartiformes. Komite Klasifikasi Amerika Selatan telah menghilangkan burung nasar Dunia Baru dari Ciconiiformes dan sebagai gantinya menempatkannya di Incertae sedis, tetapi mencatat bahwa perpindahan ke Falconiformes atau Cathartiformes dimungkinkan. Seperti burung nasar Dunia Baru lainnya, burung hering raja memiliki jumlah kromosom diploid sebanyak 80.

Baca Juga :   Mengenal Burung Hoatzin Si Burung Sigung yang Berbau

Catatan fosil dan evolusi

Genus Sarcoramphus, yang saat ini hanya berisi burung hering raja, memiliki wilayah persebaran yang lebih luas di masa lalu. Hering Kern (Sarcoramphus kernense), hidup di barat daya Amerika Utara selama pertengahan Pliosen (Piacenzian), sekitar 3,5-2,5 juta tahun yang lalu). Itu adalah komponen yang tidak banyak diketahui dari tahap fauna Blancan/Delmontian. Satu-satunya bahan adalah fosil humerus distal yang rusak, ditemukan di Pozo Creek, Kern County, California. Sesuai dengan deskripsi asli Loye H. Miller, “dibandingkan dengan jenisnya sesuai dalam bentuk umum dan kelengkungan, kecuali untuk ukuran dan kekokohan yang lebih besar.”

Rentang besar waktu antara keberadaan kedua spesies menunjukkan bahwa Hering Kern mungkin berbeda, tetapi karena fosilnya agak rusak dan agak non-diagnostik, bahkan penetapan untuk genus ini tidak sepenuhnya pasti. Selama zaman Pleistosen Akhir, spesies lain mungkin dimasukkan ke genus ini, Sarcoramphus fisheri, yang muncul di Peru. Kemungkinan kerabat hering raja dari endapan gua Kuarter di Kuba ternyata adalah tulang-tulang elang berukuran besar, Buteogallus borrasi (sebelumnya di Titanohierax).

Ciri-ciri

Tidak termasuk dua spesies condor, burung hering raja adalah yang terbesar dari burung nasar Dunia Baru. Panjang keseluruhannya berkisar dari 67 hingga 81 cm (26-32 in) dan lebar sayapnya 1,2 hingga 2 m (4–7 kaki). Bobotnya berkisar 2,7 hingga 4,5 kg (6-10 lb). Sebagai burung yang mengesankan, burung hering raja dewasa memiliki bulu yang berwarna putih, dengan sedikit warna kuning-mawar. Sebaliknya, penutup sayap, bulu dan ekor terbang berwarna abu-abu gelap ke hitam, seperti halnya bulu leher tebal yang menonjol.

Kepala dan lehernya tidak memiliki bulu, warna kulit merah dan ungu di kepala, oranye cerah di leher dan kuning di tenggorokan. Di kepala, kulit berkerut dan terlipat, dan ada lambang emas tidak beraturan yang sangat mencolok yang menempel pada ceredi atas paruh oranye dan hitamnya; caruncle ini tidak sepenuhnya terbentuk sampai tahun keempat burung.

Hering raja memiliki, relatif terhadap ukurannya, tengkorak dan tempurung otak terbesar, dan paruh terkuat dari burung nasar Dunia Baru. Paruh ini memiliki ujung yang bengkok dan ujung tombak yang tajam. Burung itu memiliki sayap lebar dan ekor pendek, lebar, dan persegi. Iris matanya berwarna putih dan dibatasi oleh sklera merah cerah. Tidak seperti burung hering Dunia Baru, burung hering raja tidak memiliki bulu mata. Mereka juga memiliki kaki abu-abu dan cakar yang panjang dan tebal.

Hering ini dimorfik secara seksual minimal, dengan tidak ada perbedaan bulu dan ukuran kecil antara jantan dan betina.

Hering remaja memiliki paruh dan mata gelap, dan leher abu-abu berbulu halus yang segera mulai mengubah warna oranye burung dewasa. Burung nasar muda berwarna abu-abu batu tulis secara keseluruhan, dan sementara mereka terlihat mirip dengan burung dewasa pada tahun ketiga, mereka tidak sepenuhnya berganti bulu menjadi bulu dewasa sampai mereka berusia sekitar lima atau enam tahun. Jack Eitniear dari Pusat Kajian Burung Tropis di San Antonio, Texas, meninjau bulu burung di penangkaran dari berbagai usia dan menemukan bahwa bulu perut adalah yang pertama mulai memutih sejak usia dua tahun ke depan, diikuti oleh bulu sayap, sampai bulu dewasa penuh tercapai. Tahap belum matang akhir menjadi bulu hitam yang tersebar di sayap putih yang lebih rendah.

Kepala dan leher burung nasar tidak berbulu sebagai adaptasi untuk kebersihan, meskipun ada bulu hitam di bagian kepala; kekurangan bulu mencegah bakteri dari bangkai yang dimakannya merusak bulu-bulunya dan membuat kulit terkena efek sterilisasi matahari.

Burung muda yang berbulu gelap mungkin sulit dibedakan dengan burung nasar kalkun, tetapi terbang dengan sayap datar, sementara burung dewasa berbulu pucat mungkin dapat sulit dibedakan dengan bangau kayu, meskipun leher panjang dan kaki yang terakhir memungkinkannya untuk mudah dikenali dari jauh.

Penyebaran & Habitat

Hering raja menghuni sekitar 14 juta kilometer persegi (5,4 juta mil persegi) antara Meksiko selatan dan Argentina utara. Di Amerika Selatan, mereka tidak hidup di barat Andes, kecuali di Ekuador barat, Kolombia barat laut, dan jauh di barat laut Venezuela. Mereka terutama mendiami hutan dataran rendah tropis yang tidak terganggu serta sabana dan padang rumput dengan hutan-hutan di sekitarnya. Burung ini sering terlihat di dekat rawa atau tempat berawa di hutan.

Baca Juga :   Burung Kasturi, Burung Cantik dengan Penampilan Unik

Hering raja sering menjadi burung bangkai yang paling banyak atau satu-satunya yang ada di hutan dataran rendah primer dalam jangkauannya, tetapi di hutan hujan Amazon jumlahnya lebih banyak daripada burung nasar berkepala kuning yang lebih besar, sementara biasanya kalah jumlah dari kalkun berkepala kuning yang lebih kecil dan burung hering hitam Amerika di habitat yang lebih terbuka.

Burung hering raja umumnya tidak hidup di atas ketinggian 1.500 meter (5.000 kaki), meskipun mereka ditemukan di tempat dengan ketinggian 2.500 m (8.000 kaki) di timur Andes, dan jarang tercatat hingga 3.300 meter (11.000 kaki). Mereka mendiami permukaan hutan yang muncul, atau di atas tajuk. Sisa-sisa Pleistosen telah ditemukan dari Provinsi Buenos Aires di Argentina tengah, lebih dari 700 km (450 mil) selatan dari jangkauannya saat ini, sehingga menimbulkan spekulasi mengenai habitat di sana pada waktu itu yang belum dianggap cocok.

Ekologi dan perilaku

Hering raja melonjak selama berjam-jam dengan mudah, hanya mengepakkan sayapnya dengan jarang. Saat dalam penerbangan, sayapnya dipegang rata dengan ujung yang sedikit terangkat, dan dari kejauhan burung nasar bisa tampak tanpa kepala saat terbang. Kepakan sayapnya dalam dan kuat. Burung ini telah diamati terlibat dalam terbang tandem pada dua kesempatan di Venezuela oleh naturalis Marsha Schlee, yang telah mengusulkan itu sebagai bagian dari perilaku pendekatan kawin.

Terlepas dari ukuran dan warnanya yang mencolok, burung pemakan bangkai ini cukup mencolok ketika bertengger di pohon. Saat bertengger, mereka menahan kepalanya lebih rendah dan mendorong ke depan. Burung ini tidak bermigrasi, dan tidak seperti kalkun, burung hering berkepala kuning dan berkulit hitam, mereka umumnya hidup sendirian atau dalam kelompok keluarga kecil.

Kelompok hingga 12 burung telah diamati mandi dan minum di kolam di atas air terjun di Belize. Satu atau dua burung umumnya turun untuk makan bangkai, meskipun kadang-kadang hingga sepuluh atau lebih dapat berkumpul jika ada jumlah makanan yang signifikan. Hering raja telah hidup hingga 30 tahun di penangkaran, meskipun seekor jantan yang dipindahkan dari Kebun Binatang Sacramento ke Kebun Binatang Queens berusia lebih dari 47 tahun. Masa hidup mereka di alam liar tidak diketahui.

Hering ini menggunakan urohidrosis, buang air besar di kakinya, untuk menurunkan suhu tubuhnya. Terlepas dari paruh dan ukurannya yang besar, mereka relatif tidak agresif membunuh. Burung hering raja tidak memiliki kotak suara, meskipun dapat membuat suara serak yang rendah dan bunyi mengi di masa pendekatan kawin dan suara gertakan saat terancam. Satu-satunya predator alaminya adalah ular, yang akan memangsa telur burung nasar dan burung muda serta kucing besar seperti jaguar, yang mungkin mengejutkan dan membunuh burung hering dewasa saat makan bangkai.

Pembiakan

Perilaku reproduksi burung hering raja di alam liar kurang diketahui, dan banyak pengetahuan telah diperoleh dari mengamati burung di penangkaran, khususnya di Paris Menagerie. Seorang hering raja dewasa secara seksual dewasa ketika berusia sekitar empat atau lima tahun, dengan betina yang sedikit lebih awal dari jantan. Burung-burung ini umumnya berkembang biak selama musim kemarau. Hering raja kawin seumur hidup dan umumnya bertelur putih di sarangnya di lubang di pohon. Untuk menangkal predator potensial, burung nasar menjaga sarang mereka berbau busuk. Kedua orang tua mengerami telur selama 52 hingga 58 hari sebelum menetas. Jika telur hilang, itu sering akan diganti setelah sekitar enam minggu.

Orang tua berbagi tugas inkubasi dan mengerami sampai anak ayam berusia sekitar satu minggu, setelah itu mereka sering berjaga-jaga daripada mengerami. Bayi burung ini altricial; mereka tidak berdaya ketika dilahirkan tetapi ditutupi bulu halus (burung altricial sejati dilahirkan telanjang), dan mata mereka terbuka saat lahir. Berkembang dengan cepat, anak-anak ayam sepenuhnya waspada pada hari kedua mereka, dan mampu mengemis dan menggeliat di sekitar sarang, dan bersolek diri dan mematuk pada hari ketiga mereka. Mereka mulai menumbuhkan lapisan putih kedua pada hari ke-10, dan berdiri di atas jari kaki mereka pada hari ke-20. Dari usia satu hingga tiga bulan, anak-anak burung berjalan-jalan dan menjelajahi sekitar sarang, dan mengambil penerbangan pertama mereka sekitar umur tiga bulan.

Baca Juga :   Hewan Tanuki: Apakah Mereka Termasuk Rakun atau Anjing?

Hering raja memakan apa saja mulai dari bangkai sapi hingga ikan yang terdampar dan kadal mati. Pada dasarnya pemakan bangkai, ada laporan terisolasi bahwa burung ini membunuh dan memakan binatang yang terluka, anak sapi yang baru lahir, dan kadal kecil.

Meskipun hering raja menemukan makanan melalui penglihatan, peran bau dalam bagaimana mereka menemukan bangkai telah diperdebatkan. Konsensusnya adalah bahwa mereka tidak bisa mendeteksi bau, dan sebagai gantinya mengikuti kalkun yang lebih kecil dan burung nasar berkepala kuning yang lebih besar, yang memang memiliki indera penciuman bagus, sampai ke bangkai. Tetapi sebuah penelitian tahun 1991 menunjukkan bahwa burung hering raja dapat menemukan bangkai di hutan tanpa bantuan burung nasar lainnya, menunjukkan bahwa mereka menempatkan makanan menggunakan indra penciuman. Burung hering raja terutama memakan bangkai yang ditemukan di hutan, meskipun diketahui menjelajah ke sabana terdekat untuk mencari makanan.

Setelah menemukan bangkai, burung hering raja mengusir burung nasar lainnya karena ukurannya yang besar dan paruhnya yang kuat. Namun, ketika mereka berhadapan condor Andes yang lebih besar, burung hering raja selalu menghindarinya. Menggunakan paruhnya untuk merobek, mereka membuat potongan awal menjadi bangkai baru. Hal ini memungkinkan burung nasar yang lebih kecil dan lebih lemah, yang tidak dapat membuka kulit bangkai, bisa mengakses bangkai itu setelah burung hering raja selesai makan.

Lidah burung ini seperti parutan, yang memungkinkannya menarik daging dari tulang bangkai. Secara umum, mereka hanya memakan kulit dan bagian jaringan yang lebih keras dari makanannya. Hering raja juga telah tercatat memakan buah yang jatuh dari pohon moriche ketika bangkai langka di negara bagian Bolivar, Venezuela.

Konservasi

Burung ini adalah spesies Least Concern dari IUCN, dengan kisaran perkiraan 14 juta kilometer persegi (5.400.000 mil persegi) dan antara 10.000 dan 100.000 individu liar. Namun ada bukti yang menunjukkan penurunan populasi, meskipun tidak cukup signifikan untuk membuatnya terdaftar. Penurunan ini terutama disebabkan oleh perusakan habitat dan perburuan liar. Meskipun berbeda, kebiasaannya bertengger di pohon-pohon yang tinggi dan terbang di ketinggian membuatnya sulit untuk dipantau.

Hubungan dengan Manusia

Hering raja adalah salah satu spesies burung yang paling umum diwakili dalam naskah kuno Maya. Mesin terbangnya mudah dibedakan dengan tombol pada paruh burung dan oleh lingkaran konsentris yang membentuk mata burung. Terkadang burung tersebut digambarkan sebagai dewa dengan tubuh manusia dan kepala burung. Menurut mitologi Maya, dewa ini sering membawa pesan antara manusia dan dewa-dewa lainnya. Ini juga dapat digunakan untuk mewakili Cozcacuauhtli, hari ketiga belas bulan itu dalam kalender Aztec (13 Reed). Seekor kalkun ocellated (Meleagris ocellata) juga dianggap sebagai burung yang digambarkan, tetapi paruh bengkok dan gelambir mengarah ke raptor.

Darah dan bulu burung itu juga digunakan untuk menyembuhkan penyakit. Burung hering raja juga merupakan subjek populer di perangko negara-negara dalam jangkauannya. Mereka muncul pada cap untuk El Salvador pada tahun 1963, Belize pada tahun 1978, Guatemala pada tahun 1979, Honduras pada tahun 1997, Bolivia pada tahun 1998, dan Nikaragua pada tahun 1999. Karena ukurannya yang besar dan keindahannya, burung hering raja menjadi daya tarik di kebun binatang di seluruh dunia. Hering raja adalah salah satu dari beberapa spesies burung dengan buku studi AZA, yang dipelihara oleh Shelly Collinsworth dari Kebun Binatang Fort Worth.

Komentar

error: