Home » Dunia Binatang » Burung Hantu Kelabu, Predator Kuat dan Besar yang Mempesona

Burung Hantu Kelabu, Predator Kuat dan Besar yang Mempesona

Burung hantu kelabu (grey owl), juga dikenal sebagai burung hantu kelabu besar (great grey owl), adalah spesies burung hantu besar yang hidup di Belahan Bumi Utara. Mereka cukup besar dan kebanyakan individu bisa berdiri setinggi lebih dari 60 cm. Burung hantu ini sebenarnya adalah spesies burung hantu terpanjang di dunia, tetapi burung hantu elang dan burung hantu ikan lebih berat.

burungb hantu kelabu

Sesuai namanya, burung-burung ini memiliki bulu kelabu dengan belang-belang berwarna muda. Mari simak bersama artikel berikut ini untuk mengetahui tentang burung ini.

Ciri-ciri Burung Hantu Kelabu

Burung hantu abu-abu adalah burung besar dengan paruh tajam, bengkok, dan cakar yang tajam. Mereka memiliki bulu abu-abu dan wajah mereka cukup bulat. Tidak seperti beberapa spesies, seperti burung hantu bertanduk besar dan screech owl, burung-burung ini tidak memiliki jumbai telinga.

Spesies ini memiliki ukuran mulai dari 60 hingga 86 cm dan lebar sayapnya adalah 1,5 meter. Namun meskipun mereka besar, mereka tidak terlalu berat untuk ukurannya, dan biasanya maksimal 1,7 kg.

Fakta Menarik Tentang Burung Hantu Kelabu

Burung hantu kelabu tergolong burung yang penampilannya gagah dan menakutkan. Mereka cukup besar, tetapi mereka juga memiliki sejumlah sifat dan perilaku menarik yang menjadikannya unik.

Cakram wajah – Burung-burung ini memiliki wajah bulat yang selangkah lebih maju. Faktanya, tidak hanya wajah mereka yang bundar, tetapi mereka juga memiliki cakram wajah yang unik. Bulu pipih di wajahnya membantu mengumpulkan suara dan memperkuat pendengaran spesies ini.

Telinga miring – Cakram wajah bukanlah satu-satunya adaptasi untuk mencari mangsa melalui suara. Seperti burung hantu gudang, burung ini memiliki telinga yang asimetris atau miring. Satu lubang telinga sedikit lebih tinggi dari yang lain. Asimetri ini sebenarnya membantu burung hantu menentukan dengan tepat dari mana suara itu berasal.

Predator Kuat – Terkadang mencari mangsa cukup sulit, terutama ketika salju setinggi beberapa cm bisa menutupi mangsa. Meskipun burung ini tidak terlalu berat, mereka sangat kuat. Burung-burung ini dapat menembus salju yang sangat keras untuk menyambar tikus kecil dan mencit di bawahnya.

Kaki Perkasa – Burung hantu ini tidak hanya bisa menembus salju yang padat, tapi mereka juga bisa menghentak jauh ke dalam tumpukan salju. Burung-burung ini dapat menangkap tikus atau mencit yang berkeliaran melalui terowongan sedalam 60 cm di bawah permukaan salju!

Habitat dan Persebaran Burung Hantu Kelabu

Spesies ini memiliki preferensi habitat yang agak spesifik. Mereka hidup terutama di hutan lebat, biasanya dengan pohon pinus atau cemara. Beberapa burung hantu juga hidup di hutan campuran atau ek. Burung hantu kelabu juga berburu di sepanjang tepi tundra Arktik, padang rumput, dan rawa-rawa, tetapi selalu dekat dengan hutan. Sebagian besar habitat mereka berada di dataran tinggi atau daerah pegunungan.

Burung-burung ini hidup di sebagian besar belahan bumi utara. Di Amerika Utara, mereka berkisar dari Amerika Serikat bagian utara hingga Kanada dan Alaska. Mereka juga tinggal di Eropa timur laut, dan di seluruh Rusia dan China utara serta Mongolia. Populasi mereka agak terfragmentasi berdasarkan habitat yang tersedia. Populasi yang berbeda tinggal di wilayah yang berbeda dalam jangkauan keseluruhannya.

Makanan Burung Hantu Kelabu

Burung Hantu Kelabu

Seperti semua burung hantu, burung hantu kelabu adalah karnivora dan terutama memakan hewan kecil. Mereka berburu berbagai macam makanan, tetapi sebagian besar makanan mereka berasal dari tikus kecil. Beberapa item mangsa mereka yang paling umum adalah mencit, tikus, gopher, lemming, dan chipmunk.

Mereka sesekali berburu kelinci, burung puyuh, bebek, musang, dan bahkan spesies kecil elang. Spesies ini berburu dengan bertengger di sebelah area terbuka, dan mendengarkan dengan cermat setiap gerakan sebelum menukik mangsanya.

Perilaku Burung Hantu Kelabu

Sangat tidak mungkin Anda akan melihat burung hantu kelabu di alam liar. Mereka tidak hanya hidup jauh di dalam hutan, tetapi mereka juga burung yang sangat pemalu. Pasangan burung hantu paling aktif di malam hari.

Mereka menghabiskan waktu berburu, dan pejantan membawa makanan betina saat musim kawin mendekat. Jika dia menerima jantan, pasangan itu mempertahankan suatu wilayah dan mencari sarang yang cocok.

Reproduksi Burung Hantu Kelabu

Sebagian besar burung hantu kelabu menggunakan sarang yang ditinggalkan daripada membangun sarangnya sendiri. Betina bertelur rata-rata dua telur per tetasan dan mengerami mereka selama sekitar satu bulan. Saat dia mengerami telurnya, sang jantan membawa makanannya.

Begitu anak burung menetas, kedua indukan akan berburu dan membawakan mereka makanan. Dibutuhkan sekitar satu bulan bagi anak burung untuk mulai belajar terbang. Dibutuhkan satu atau dua minggu lagi sebelum mereka dapat benar-benar terbang secara efisien.

Status dan Domestikasi Burung Hantu Kelabu

Aktivitas manusia mengancam spesies ini di beberapa daerah. Penghancuran habitat adalah bahaya paling mendesak bagi burung ini, karena mereka hanya hidup di daerah berhutan lebat. Polusi, racun tikus, perubahan iklim, dan banyak lagi juga berdampak pada mereka.

Secara keseluruhan, jumlah populasi global mereka stabil, meskipun jumlah populasi regionalnya bervariasi. IUCN mendaftar spesies ini sebagai Least Concern alias Berisiko Rendah.

Manusia belum mendomestikasi dengan cara apa pun. Apakah mereka bisa jadi hewan peliharaan yang baik? Tidak, hewan ini tidak bisa jadi hewan peliharaan yang baik. Mereka adalah burung yang sangat besar dan memakan banyak tikus. Apa yang masuk perutnya, harus dikeluarkan nantinya!

Burung hantu tidak hanya buang air besar, tetapi mereka juga memuntahkan pelet dari bulu binatang dan tulang yang tidak bisa mereka cerna. Selain itu, di sebagian besar tempat memiliki spesies burung hantu sebagai hewan peliharaan adalah perbuatan melanggar hukum.

Perawatan Burung Hantu Kelabu

Di kebun binatang, burung hantu kelabu tinggal di kandang besar dengan banyak ruang untuk dijelajahi. Mereka juga mendapatkan banyak kesempatan untuk terbang dan merentangkan sayap mereka baik di dalam maupun di luar kandang mereka.

Petugas kebun binatang melatih banyak spesies burung hantu untuk berdiri di atas sarung tangan untuk presentasi pendidikan. Beberapa burung hantu bahkan belajar terbang dari sarung tangan ke tempat bertengger, atau dari orang ke orang, untuk presentasi ini. Sebagai imbalan untuk latihan ekstra ini, burung hantu mendapatkan potongan mencit, tikus, dan banyak lagi.

Komentar