Home » Dunia Binatang » Mengenal Kehidupan Burung Bangau di Dunia

Mengenal Kehidupan Burung Bangau di Dunia

Burung bangau (crane) adalah keluarga burung besar, berkaki panjang, dan berleher panjang dalam kelompok Gruiformes. 15 spesies bangau ditempatkan dalam 3 genera, Antigone, Balearica, dan Grus. Berbeda dengan heron yang tampak mirip tetapi tidak terkait, bangau terbang dengan leher terentang, tidak ditarik kembali. Burung bangau hidup di semua benua kecuali Antartika dan Amerika Selatan.

burung bangau

burung bangau

Mereka adalah pemakan oportunistik yang mengubah diet mereka sesuai musim dan kebutuhan nutrisi mereka sendiri. Mereka makan berbagai hal mulai dari hewan pengerat kecil, ikan, amfibi, dan serangga hingga biji-bijian dan buah beri. Bangau membangun platform sarang di air dangkal, dan biasanya bertelur dua sekaligus. Kedua orang tua membantu membesarkan anak-anak, yang tetap bersama mereka sampai musim kawin berikutnya.

Beberapa spesies dan populasi bangau bermigrasi jarak jauh, yang lain tidak bermigrasi sama sekali. Bangau soliter selama musim kawin, muncul berpasangan, tetapi selama musim non-breeding mereka berkelompok, membentuk kawanan besar di mana jumlahnya cukup banyak.

Sebagian besar spesies bangau telah dipengaruhi oleh aktivitas manusia dan setidaknya diklasifikasikan sebagai terancam, jika tidak secara kritis terancam punah. Nasib bangau rejan (whooping crane) di Amerika Utara mengilhami beberapa undang-undang AS pertama untuk melindungi spesies yang terancam punah.

Deskripsi

Bangau adalah burung yang sangat besar, sering dianggap sebagai burung terbang tertinggi di dunia. Ukurannya berkisar dari bangau demoiselle, yang panjangnya 90 cm (35 in), hingga bangau sarus, yang bisa mencapai 176 cm (69 in), meskipun yang terberat adalah bangau jambul merah, yang dapat memiliki berat 12 kg (26 lb) sebelum bermigrasi. Mereka adalah burung berkaki panjang dan berleher panjang dengan tubuh ramping dan sayap bundar yang besar. Jantan dan betina tidak berbeda dalam penampilan luar, tetapi jantan cenderung sedikit lebih besar dari betina.

Bulu burung bervariasi sesuai habitat. Spesies yang mendiami lahan basah terbuka yang luas cenderung memiliki lebih banyak bulu putih daripada spesies yang menghuni lahan basah yang lebih kecil atau habitat hutan, yang cenderung lebih berwarna abu-abu. Spesies putih ini umumnya juga lebih besar. Ukuran dan warna spesies hutan yang lebih kecil dianggap membantu mereka mempertahankan profil yang kurang mencolok saat bersarang: dua dari spesies ini (bangau umum dan sandhill) juga memulas bulu mereka dengan lumpur untuk bersembunyi lebih lanjut saat bersarang.

Sebagian besar spesies bangau memiliki beberapa area kulit telanjang di wajah mereka; dua pengecualian hanyalah bangau biru dan demoiselle. Kulit ini digunakan dalam komunikasi dengan crane lain, dan dapat diperluas dengan berkontraksi dan mengendurkan otot, dan mengubah intensitas warna. Bulu-bulu di kepala dapat digerakkan dan didirikan pada bangau biru, watt, dan demoiselle untuk pensinyalan, juga.

Juga penting untuk komunikasi adalah posisi dan panjang trakea. Dalam dua bangau jambul, trakea lebih pendek dan hanya sedikit mengecap pada tulang sternum, sedangkan trakea dari spesies lain lebih panjang dan menembus sternum. Pada beberapa spesies, seluruh tulang dada menyatu dengan lempeng bertulang trakea, dan ini membantu menguatkan seruan bangau, memungkinkan mereka untuk terdengar sampai beberapa kilometer

Penyebaran & Habitat

Bangau memiliki perebaran kosmopolitan, muncul di sebagian besar benua dunia. Mereka absen dari Antartika dan, secara misterius, Amerika Selatan. Asia Timur adalah pusat keanekaragaman bangau, dengan delapan spesies, diikuti oleh Afrika, yang menampung lima spesies residen dan populasi keenam yang bermigrasi di musim dingin. Australia, Eropa, dan Amerika Utara masing-masing memiliki dua spesies. Dari empat genus bangau, Balearica (dua spesies) terbatas di Afrika dan Leucogeranus (satu spesies) terbatas Asia; dua genera lainnya, Grus (termasuk Anthropoides dan Bugeranus) dan Antigone, keduanya tersebar luas.

Sebagian besar spesies bangau tergantung pada lahan basah dan membutuhkan ruang terbuka yang luas. Sebagian besar spesies bersarang di lahan basah dangkal. Beberapa spesies bersarang di lahan basah, tetapi memindahkan anak-anak mereka ke atas padang rumput untuk makan (saat kembali ke lahan basah di malam hari), sedangkan yang lain tetap di lahan basah selama musim kawin.

Bahkan bangau demoiselle dan bangau biru, yang dapat bersarang dan makan di padang rumput (atau bahkan padang rumput kering atau gurun), membutuhkan lahan basah untuk bertengger di malam hari. Hanya dua spesies yang tidak selalu bertengger di lahan basah adalah dua crane jambul Afrika (Balearica), yang merupakan satu-satunya crane yang bertengger di pohon.

Beberapa spesies bangau menetap, tetap di daerah yang sama di sepanjang tahun, sementara yang lain  bermigrasi, menempuh ribuan kilometer setiap tahun dari tempat berkembang biaknya. Beberapa spesies memiliki populasi yang bermigrasi dan menetap.

Perilaku

Bangau adalah burung diurnal yang bervariasi dalam sosialitasnya menurut musim. Selama musim kawin, mereka teritorial dan biasanya tetap di wilayah mereka setiap saat. Sebaliknya pada musim non-pembiakan, mereka cenderung suka berteman, membentuk kawanan besar untuk bertengger, bersosialisasi, dan dalam beberapa spesies makan.

Spesies yang makan sebagian besar bahan nabati di musim non-pembiakan makan dalam kawanan, sedangkan yang makan hewan biasanya makan dalam kelompok keluarga, bergabung dengan kawanan hanya selama periode istirahat, atau dalam persiapan untuk perjalanan selama migrasi. Sejumlah besar bangau penting untuk keselamatan saat beristirahat dan juga sebagai tempat bagi burung muda yang belum kawin untuk bertemu dengan yang lain.

Suara dan komunikasi

Bangau sangat vokal dan memiliki kosakata panggilan khusus yang besar. Kosakata dimulai segera setelah menetas dengan panggilan rendah, mendengkur untuk mempertahankan kontak dengan orang tua mereka, serta panggilan meminta makanan. Panggilan lain yang digunakan saat masih kecil meliputi panggilan alarm dan panggilan “intensi terbang,” yang keduanya dipertahankan hingga dewasa. Panggilan duet crane sangat mengesankan. Mereka dapat digunakan untuk pengakuan individu.

Makanan

Bangau sebagai keluarga mengkonsumsi berbagai makanan, baik hewan maupun tanaman. Saat makan di darat, mereka mengkonsumsi biji, daun, kacang-kacangan dan biji, buah beri, buah, serangga, cacing, siput, reptil kecil, mamalia, dan burung. Di lahan basah, akar, rimpang, umbi-umbian, dan bagian lain dari tanaman muncul, moluska lain, ikan kecil dan amfibi juga dikonsumsi. Komposisi diet yang tepat bervariasi berdasarkan lokasi, musim, dan ketersediaan. Dalam berbagai item yang dikonsumsi, beberapa pola muncul; spesies yang lebih pendek biasanya makan di dataran tinggi yang lebih kering, sedangkan spesies yang lebih lama makan di lahan basah.

Bangau menggunakan teknik mencari makan yang berbeda untuk jenis makanan yang berbeda. Umbi dan rimpang digali dan bangau yang menggalinya tetap berada di tempat untuk beberapa waktu dan kemudian memperluas lubang untuk menemukannya. Berbeda dengan ini dan metode menunggu dan menonton stasioner yang digunakan oleh banyak bangau, mereka mencari serangga dan mangsa hewan dengan perlahan-lahan bergerak maju dengan kepala menunduk dan memeriksa dengan paruh mereka.

Di mana ada lebih dari satu spesies bangau ada di suatu lokasi, masing-masing spesies mengadopsi ceruk yang terpisah untuk meminimalkan persaingan dan ceruk yang tumpang tindih. Di salah satu danau penting di Provinsi Jiangxi di Cina, bangauSiberia memakan lumpur dan air dangkal, bangauputih di tepi lahan basah, bangau bertudung di padang rumput, dan dua spesies terakhir juga memakan ladang pertanian bersama dengan crane umum.

Pembiakan

Bangau adalah monogami abadi, yang membentuk ikatan pasangan jangka panjang yang dapat bertahan seumur hidup burung. Ikatan pasangan mulai terbentuk pada tahun kedua atau ketiga kehidupan, tetapi beberapa tahun berlalu sebelum musim kawin pertama yang berhasil. Upaya pemuliaan awal sering gagal, dan dalam banyak kasus, ikatan pasangan yang baru berpisah (perceraian) setelah upaya pemuliaan yang tidak berhasil.

Pasangan yang berulang kali berhasil dalam pemuliaan tetap bersama selama mereka mau. Dalam sebuah studi tentang bangau pasir di Florida, tujuh dari 22 pasangan yang dipelajari tetap bersama selama periode 11 tahun. Dari pasangan yang berpisah, 53% disebabkan oleh kematian salah satu pasangan, 18% karena perceraian, dan nasib 29% pasangan tidak diketahui. Hasil serupa ditemukan oleh pemantauan akustik (analisis sonografi / frekuensi duet dan panggilan penjaga) di tiga area pengembangbiakan bangau umum di Jerman selama 10 tahun.

Bangau adalah pemulia teritorial dan umumnya musiman. Musim bervariasi di antara dan di dalam spesies, tergantung pada kondisi lokal. Spesies migrasi mulai berkembang biak setelah mencapai tempat berkembang biak musim panas mereka, antara bulan April dan Juni. Namun musim kawin spesies tropis biasanya diatur bertepatan dengan musim hujan atau musim monsoon. Ukuran wilayah juga bervariasi tergantung pada lokasi.

Spesies tropis dapat mempertahankan wilayah yang sangat kecil, misalnya bangau sarus di India dapat berkembang biak di wilayah sekecil satu hektar di mana daerah tersebut memiliki kualitas yang cukup dan gangguan oleh manusia diminimalisir. Sebaliknya, wilayah bangau berjambul merah mungkin membutuhkan 500 hektar, dan pasangan mungkin mempertahankan wilayah yang lebih besar dari itu, hingga beberapa ribu hektar. Pertahanan wilayah biasanya dilakukan oleh pejantan. Karena hal ini, betina jauh lebih kecil kemungkinannya mempertahankan wilayah daripada jantan jika terjadi kematian pasangan.

15 spesies bangau hidup ditempatkan dalam tiga genera. Sebuah studi filogenetik molekuler yang diterbitkan pada tahun 2010 menemukan bahwa genus Grus, seperti yang kemudian didefinisikan, adalah polyphyletic. Dalam penyusunan ulang yang dihasilkan untuk membuat genus monofiletik, bangau Siberia dipindahkan ke genus monotip Leucogeranus yang dibangkitkan, sedangkan bangau bukit pasir, bangau white-naped, bangau sarus, dan brolga dipindahkan ke genus Antigone yang telah bangkit. Beberapa pihak berwenang mengenali genera tambahan Anthropoides (untuk bangau demoiselle dan bangau biru) dan Bugeranus (untuk bangau wattled) dengan alasan morfologis.

Mitologi & Simbolisme

Keindahan bangaudan tarian kawinnya yang spektakuler telah menjadikan mereka burung yang sangat simbolis di banyak budaya dengan catatan yang berasal dari zaman kuno. Mitologi bangau tersebar luas dan dapat ditemukan di berbagai bidang seperti India, Aegea, Arab Selatan, Cina, Korea, Jepang, dan budaya asli Amerika di Amerika Utara. Di Hokkaidō utara, para wanita Ainu menampilkan tarian burung bangau yang ditangkap pada tahun 1908 dalam sebuah foto oleh Arnold Genthe. Di Korea, tarian bangau telah dilakukan di halaman Kuil Tongdosa sejak Dinasti Silla (646 M).

Penyair epik Sanskerta, Valmiki terinspirasi untuk menulis bait okaloka pertama oleh orang-orang yang sedih melihat seekor burung bangau sarus ditembak ketika kawin. Di Mekah, di Arab Selatan pra-Islam, Allāt, Uzza, dan Manāt diyakini sebagai tiga dewi utama Mekah, mereka disebut “tiga bangau yang ditinggikan” (gharaniq, sebuah kata yang tidak jelas yang biasa disebut ‘bangau,’ gloss).

Di Cina, beberapa gaya kung fu mengambil inspirasi dari gerakan bangau di alam liar, yang paling terkenal dari gaya ini adalah Wing Chun, Hung Gar (bangau harimau), dan gaya bertarung Shaolin Five Animals. Gerakan bangau terkenal karena fluiditas dan keanggunannya.

Bahasa Yunani untuk bangau adalah Γερανος (geranos), yang memberi kita cranesbill, atau geranium yang kuat. Bangau adalah burung pertanda. Dalam kisah Ibycus dan Bangau, seorang pencuri menyerang Ibycus (penyair abad keenam SM) dan meninggalkannya sampai mati. Ibycus memanggil sekawanan bangau yang lewat, yang mengikuti penyerang ke teater dan melayang di atasnya sampai, karena merasa bersalah, dia mengaku melakukan kejahatan.

Pliny the Elder menulis bahwa bangau akan menunjuk salah satu dari mereka untuk berjaga-jaga saat mereka tidur. Penjaga akan memegang batu di cakarnya, sehingga jika tertidur, dia akan menjatuhkan batu dan bangun. Seekr bangau yang memegang batu di cakarnya adalah simbol yang terkenal dalam heraldry, dan dikenal sebagai bangau dalam kewaspadaannya. Khususnya, puncak Clan Cranstoun menggambarkan seekor bangau yang sedang tidur masih dalam kewaspadaan dan memegang batu itu di cakarnya yang terangkat.

Aristoteles menggambarkan migrasi bangau dalam History of Animals, menambahkan catatan tentang perkelahian mereka dengan Pigmi ketika mereka musim dingin di dekat sumber Sungai Nil. Dia menggambarkan sebagai catatan yang tidak benar bahwa bangau membawa batu ujian di dalamnya yang dapat digunakan untuk menguji emas ketika dimuntahkan. (Kisah kedua ini sama sekali tidak masuk akal, karena bangau mungkin menelan batu-batu ampela yang tepat di satu tempat dan memuntahkannya di daerah di mana batu seperti itu langka).

Mitos Yunani dan Romawi sering menggambarkan tarian bangau sebagai cinta sukacita dan perayaan kehidupan, dan bangau itu sering dikaitkan dengan Apollo dan Hephaestus.

Di Kekaisaran Ottoman pra-modern, sultan kadang-kadang akan menyajikan sepotong bulu bangau [Turki: turna teli] kepada tentara dari kelompok apa pun di tentara (janissari, sipahi, dll.) yang tampil heroik selama pertempuran. Tentara akan menempelkan bulu ini ke topi atau tutup kepala mereka yang akan memberi mereka semacam pangkat di antara rekan-rekan mereka.

Di seluruh Asia, bangau adalah simbol kebahagiaan dan kekekalan. Di Jepang, bangau adalah salah satu makhluk mistis atau suci (yang lain adalah naga dan kura-kura) dan melambangkan nasib baik dan umur panjang karena rentang hidup dongeng seribu tahun. Burung bangau adalah subjek favorit dari tradisi origami, atau pelipatan kertas. Legenda Jepang kuno berjanji bahwa siapa pun yang melipat seribu origami bangau akan dikabulkan oleh bangau.

Setelah Perang Dunia II, bangau datang untuk melambangkan perdamaian dan korban perang yang tidak bersalah melalui kisah anak sekolah Sadako Sasaki dan ribuan origami bangau. Ketika menderita leukemia sebagai akibat dari pemboman atom di Hiroshima dan mengetahui dia sedang sekarat, dia berusaha membuat seribu origami bangau sebelum kematiannya pada usia 12 tahun. Setelah kematiannya, dia dikenal secara internasional sebagai simbol korban perang yang tidak bersalah dan tetap menjadi pahlawan bagi banyak gadis Jepang.

Komentar