Home » Ayam » Mengenal Seluk Beluk Ayam Broiler atau Ayam Pedaging

Mengenal Seluk Beluk Ayam Broiler atau Ayam Pedaging

Ayam brolier atau ayam pedaging adalah ayam apa pun (Gallus gallus domesticus) yang dikembangbiakkan dan dibesarkan khusus untuk produksi daging. Sebagian besar ayam pedaging komersial mencapai berat penyembelihan antara empat hingga tujuh minggu, meskipun breed yang tumbuh lebih lambat mencapai berat penyembelihan pada sekitar usia 14 minggu. Ayam pedaging khas memiliki bulu putih dan kulit kekuningan.

Gambar ayam pedaging

Karena seleksi pemuliaan yang luas untuk pertumbuhan awal yang cepat dan peternakan yang digunakan untuk mempertahankan ini, ayam pedaging rentan terhadap beberapa masalah kesejahteraan, khususnya malformasi kerangka dan disfungsi, lesi kulit dan mata, dan kondisi jantung kongestif. Manajemen ventilasi, perumahan, kepadatan ayam, dan prosedur in-house harus dievaluasi secara teratur untuk mendukung kesejahteraan kawanan ayam. Stok pembibitan (pembibit broiler) memang tumbuh hingga dewasa tetapi juga memiliki masalah kesejahteraan mereka sendiri terkait dengan frustrasi motivasi makan yang tinggi dan pemangkasan paruh. Ayam pedaging biasanya dibesarkan sebagai kawanan campuran jenis kelamin di kandang besar dalam kondisi intensif.

Pengembangbiakan Modern

Sebelum pengembangan ras ayam pedaging komersial modern, ayam pedaging sebagian besar adalah ayam jantan muda yang diambil dari peternakan. Pemuliaan silsilah dimulai sekitar tahun 1916. Majalah untuk industri perunggasan ada saat ini. Variasi ayam persilangan dihasilkan dari jantan keturunan Cornish berdada ganda alami, dan betina dari jenis tinggi, jenis besar Plymouth Rock putih. Upaya pertama ini pada persilangan daging diperkenalkan pada 1930-an dan menjadi dominan pada 1960-an. Persilangan asli diganggu oleh masalah kesuburan rendah, pertumbuhan lambat dan kerentanan penyakit.

Ayam broiler modern telah menjadi sangat berbeda dari keturunan Cornish/Rock. Sebagai contoh, Donald Shaver (awalnya peternak dari breed produksi telur) mulai mengumpulkan stok untuk program broiler pada tahun 1950. Selain itu breed biasanya disukai, CornishGame, Plymouth Rock, New Hampshire, Langshan, Jersey Black Giant dan Brahma. termasuk. Garis betina berbulu putih dibeli dari Cobb.

Program pemuliaan skala penuh dimulai pada tahun 1958, dengan pengiriman komersial di Kanada dan AS pada tahun 1959 dan di Eropa pada tahun 1963. Sebagai contoh kedua, sexing ayam pedaging berdasarkan warna diusulkan oleh Shaver pada tahun 1973. Genetika didasarkan pada rencana pemuliaan perusahaan untuk ayam petelur, yang telah dikembangkan pada pertengahan 1960-an. Kesulitan yang dihadapi peternak dari ayam ras pedaging berwarna adalah bahwa ayam harus berbulu putih pada usia penyembelihan. Setelah 12 tahun, sexing warna yang akurat tanpa mengurangi sifat ekonomi tercapai.

Inseminasi buatan

Inseminasi buatan adalah mekanisme di mana spermatozoa disimpan ke dalam saluran reproduksi betina. Inseminasi buatan memberikan sejumlah manfaat yang berkaitan dengan reproduksi di industri perunggasan. Bibit ayam pedaging telah dipilih secara khusus untuk pertumbuhan, menyebabkan mereka mengembangkan otot-otot dada yang besar, yang mengganggu dan mengurangi perkawinan alami. Jumlah sperma yang diproduksi dan disimpan dalam saluran reproduksi ayam mungkin terbatas karena hal ini. Selain itu, dorongan seksual pejantan secara keseluruhan dapat berkurang secara signifikan karena pemilihan pertumbuhan. Inseminasi buatan telah memungkinkan banyak petani untuk memasukkan gen yang dipilih ke dalam stok mereka, meningkatkan kualitas genetik mereka.

Pijat perut adalah metode yang paling umum digunakan untuk pengumpulan semen. Selama proses ini, ayam dikekang dan daerah belakang yang terletak ke arah ekor dan di belakang sayap dibelai. Ini dilakukan dengan lembut tetapi cepat. Dalam waktu singkat, oejantan harus mendapatkan ereksi lingga. Setelah ini terjadi, kloaka diperas dan semen dikumpulkan dari papilla eksternal vas deferens.

Selama inseminasi buatan, semen paling sering disimpan di dalam vagina melalui jarum suntik plastik. Agar semen disimpan di sini, lubang vagina dibalik melalui kloaka. Ini hanya dilakukan dengan memberikan tekanan pada perut ayam. Instrumen yang mengandung semen ditempatkan 2-4 cm ke dalam lubang vagina. Saat semen disimpan, tekanan yang diberikan ke perut ayam dilepaskan secara bersamaan. Individu yang melakukan prosedur ini biasanya menggunakan satu tangan untuk menggerakkan dan mengarahkan bulu ekor, sementara menggunakan tangan lainnya untuk memasukkan alat dan air mani ke dalam vagina.

Biologi umum

Ayam pedaging komersial modern, misalnya, persilangan Cornish dan Cornish-Rock dipilih secara artifisial dan dibiakkan untuk produksi daging skala besar dan efisien. Mereka tercatat memiliki tingkat pertumbuhan yang sangat cepat, rasio konversi pakan yang tinggi, dan tingkat aktivitas yang rendah. Ayam pedaging komersial modern dibesarkan untuk mencapai berat penyembelihan sekitar 2 kg hanya dalam 35 hingga 49 hari. Sebagai akibatnya, perilaku dan fisiologi ayam pedaging yang dipelihara untuk daging adalah perilaku unggas yang tidak dewasa, bukan unggas dewasa. Keturunan tumbuh bebas dan strain organik telah dikembangkan yang mencapai berat pemotongan pada usia 12 hingga 16 minggu.

Ayam pedaging khas memiliki bulu putih dan kulit kekuningan. Analisis genetik baru-baru ini mengungkapkan bahwa gen untuk kulit kuning dimasukkan ke dalam burung domestik melalui hibridisasi dengan burung hutan abu-abu (G. sonneratii). Persilangan modern juga menguntungkan untuk produksi daging karena tidak memiliki “rambut” khas yang dimiliki banyak breed yang harus dihilangkan dengan cara menghanguskan setelah membersihkan bangkai. Ayam broiler jantan dan betina dipelihara untuk diambil dagingnya.

Tingkah laku

Perilaku ayam pedaging dimodifikasi oleh lingkungan, dan berubah seiring bertambahnya usia dan berat badan ayam pedaging. Misalnya, aktivitas ayam pedaging yang dipelihara di luar rumah awalnya lebih besar daripada ayam pedaging yang dipelihara di dalam ruangan, tetapi sejak usia enam minggu, menurun ke tingkat yang sebanding di semua kelompok.

Studi yang sama menunjukkan bahwa pada kelompok di luar ruangan, secara mengejutkan sedikit penggunaan ruang tambahan dan fasilitas seperti tenggeran – diusulkan bahwa alasan utama untuk ini adalah kelemahan kaki karena 80 persen burung memiliki kelainan gaya berjalan yang dapat dideteksi di usia tujuh minggu. Tidak ada bukti motivasi berkurang untuk memperpanjang repertoar perilaku, seperti, misalnya mematuk tanah tetap pada tingkat yang lebih tinggi secara signifikan dalam kelompok luar karena perilaku ini juga dapat dilakukan dari posisi berbaring daripada berdiri.

Memeriksa frekuensi semua perilaku seksual menunjukkan penurunan besar seiring bertambahnya usia, menunjukkan penurunan libido. Penurunan libido tidak cukup untuk mengurangi kesuburan pada ayam besar pada 58 minggu dan mungkin merupakan konsekuensi dari sebagian besar atau konformasi pejantan pada usia ini yang mengganggu dalam beberapa cara dengan transfer semen selama kopulasi yang dinyatakan terlihat normal.

Pakan dan konversi pakan

Ayam adalah omnivora dan ayam pedaging modern diberi akses ke diet khusus protein tinggi, biasanya dikirim melalui sistem makan otomatis. Ini dikombinasikan dengan kondisi pencahayaan buatan untuk merangsang makan dan pertumbuhan dan dengan demikian berat badan yang diinginkan.

Di A.S., rasio konversi pakan rata-rata (FCR) dari ayam pedaging adalah 1,91 pon pakan per pon bobot hidup pada tahun 2011, naik dari 4,70 pada tahun 1925. Kanada memiliki FCR khas 1,72. Peternakan broiler komersial Selandia Baru telah mencatat FCR ayam broiler terbaik di dunia, secara konsisten pada 1,38 atau lebih rendah.

Masalah Kesejahteraan

Daging unggas

Seleksi buatan telah menyebabkan peningkatan besar dalam kecepatan berkembangnya ayam pedaging dan mencapai berat penyembelihan. Waktu yang dibutuhkan untuk mencapai 1,5 kg berat badan turun dari 120 hari menjadi 30 hari antara tahun 1925 dan 2005. Seleksi untuk laju pertumbuhan awal yang cepat, dan prosedur pemberian makan dan manajemen untuk mendukung pertumbuhan tersebut, telah menyebabkan berbagai masalah kesejahteraan pada jenis broiler modern. Kesejahteraan ayam pedaging menjadi perhatian khusus mengingat banyaknya individu yang diproduksi; misalnya, AS pada tahun 2011 menghasilkan sekitar 9 miliar ayam broiler.

Disfungsi kardiovaskular

Seleksi dan pemeliharaan untuk pertumbuhan yang sangat cepat berarti ada ketidakcocokan yang diinduksi secara genetik antara organ-organ penyedia energi dari ayam pedaging dan organ-organ penghasil energi. Pertumbuhan yang cepat dapat menyebabkan gangguan metabolisme seperti sindrom kematian mendadak (SDS) dan asites.

SDS adalah penyakit gagal jantung akut yang mempengaruhi ayam broiler jantan yang tumbuh cepat yang tampaknya dalam kondisi baik. Burung yang terkena dampak tiba-tiba mulai mengepakkan sayapnya, kehilangan keseimbangan, kadang-kadang berteriak dan kemudian jatuh telentang atau miring dan mati, biasanya semua dalam satu menit. Pada tahun 1993, produsen broiler UK melaporkan kejadian 0,8%. Pada tahun 2000, SDS memiliki tingkat kematian 0,1% hingga 3% di Eropa.

Asites ditandai dengan hipertrofi dan dilatasi jantung, perubahan fungsi hati, insufisiensi paru, hipoksemia, dan akumulasi sejumlah besar cairan di rongga perut. Asites berkembang secara bertahap dan unggas-unggas menderita untuk waktu yang lama sebelum mereka mati. Di Inggris, hingga 19 juta ayam broiler mati di kandang mereka akibat gagal jantung setiap tahun.

Disfungsi tulang

Pembiakan untuk meningkatkan otot dada berarti bahwa pusat gravitasi ayam broiler telah bergerak maju dan dada mereka lebih luas dibandingkan dengan nenek moyang mereka, yang memengaruhi cara mereka berjalan dan memberikan tekanan tambahan pada pinggul dan kaki mereka. Ada frekuensi tinggi masalah tulang pada ayam pedaging, terutama dalam sistem lokomotif, termasuk kelainan bentuk varus dan valgus, osteodistrofi, dyschondroplasia, dan nekrosis kepala femoral. Kelainan kaki ini merusak kemampuan alat gerak unggas, dan unggas lumpuh menghabiskan lebih banyak waktu untuk berbaring dan tidur. Aktivitas perilaku ayam pedaging menurun dengan cepat sejak usia 14 hari ke depan. Mengurangi gerak juga mengurangi pengerasan tulang dan menghasilkan kelainan tulang; ini berkurang ketika ayam pedaging telah diolahragakan dalam kondisi percobaan.

Sebagian besar ayam pedaging merasa sakit saat berjalan, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian yang menggunakan obat analgesik dan antiinflamasi. Dalam satu percobaan, unggas yang sehat butuh 11 detik untuk menegosiasikan rintangan, sedangkan unggas yang pincang butuh 34 detik. Setelah unggas-unggas dirawat dengan carprofen, tidak ada efek pada kecepatan unggas-unggasyang sehat, namun unggas-unggas yang pincang sekarang hanya memerlukan waktu 18 detik untuk menegosiasikan kursus, yang menunjukkan bahwa rasa sakit ketimpangan berkurang dengan obat tersebut. Dalam percobaan seleksi mandiri, unggas yang pincang memilih lebih banyak pakan yang diobati daripada unggas yang tidak lumpuh  yang mengarah pada saran bahwa masalah kaki pada ayam pedaging sangat menyakitkan.

Beberapa kelompok penelitian telah mengembangkan “skor kiprah” (GS) untuk memberi peringkat secara objektif kemampuan berjalan dan ketimpangan ayam broiler. Dalam salah satu contoh skala ini, GS = 0 menunjukkan kemampuan berjalan normal, GS = 3 menunjukkan kelainan gaya berjalan yang jelas yang mempengaruhi kemampuan burung untuk bergerak dan GS = 5 menunjukkan burung yang tidak bisa berjalan sama sekali. GS = 5 burung mencoba menggunakan sayap mereka untuk membantu mereka berjalan, atau merangkak di betis mereka. Dalam satu studi, hampir 26% dari unggas yang diperiksa dinilai sebagai GS = 3 atau di atas dan karenanya dapat dianggap menderita ketimpangan yang menyakitkan.

Lesi integumen

Perilaku duduk dan rebahan dalam strain yang tumbuh cepat meningkat dengan usia dari 75% dalam tujuh hari pertama menjadi 90% pada usia 35 hari. Peningkatan ketidakaktifan ini dikaitkan dengan peningkatan dermatitis yang disebabkan oleh jumlah waktu yang lebih besar dalam kontak dengan amonia di serasah. Dermatitis kontak ini ditandai oleh hiperkeratosis dan nekrosis epidermis di lokasi yang terkena; dapat berbentuk seperti luka bakar hock, lecet dada, dan lesi pada bantalan kaki.

Kepadatan tampung

Ayam pedaging biasanya disimpan pada kepadatan stocking tinggi yang bervariasi antar negara. Kerapatan tebar yang umum di Eropa berkisar antara 22 hingga 42 kg / m2 atau antara sekitar 11 hingga 25 unggas per meter persegi. Ada pengurangan asupan pakan dan tingkat pertumbuhan berkurang ketika kepadatan tebar melebihi sekitar 30 kg / m2 dalam kondisi serasah dalam. Tingkat pertumbuhan yang berkurang kemungkinan karena berkurangnya kapasitas untuk kehilangan panas yang dihasilkan oleh metabolisme. Kepadatan stocking yang lebih tinggi dikaitkan dengan peningkatan dermatitis termasuk lesi bantalan kaki, lepuh dada, dan bulu yang kotor. Dalam percobaan skala besar dengan peternakan komersial, ditunjukkan bahwa kondisi manajemen (kualitas serasah, suhu dan kelembaban) lebih penting daripada kepadatan stocking.

Disfungsi okular

Dalam upaya meningkatkan atau mempertahankan pertumbuhan yang cepat, ayam pedaging disimpan dalam berbagai kondisi pencahayaan. Ini termasuk cahaya kontinu (neon dan pijar), kegelapan terus-menerus, atau di bawah cahaya redup; ayam yang dipelihara dalam kondisi cahaya ini mengembangkan kelainan mata seperti macrophthalmos, avian glaucoma, pembesaran okular dan ruang anterior dangkal.

Amonia

Serasah dalam kandang ayam pedaging dapat menjadi sangat tercemar dari kotoran nitrogen unggas dan menghasilkan amonia. Amonia telah terbukti menyebabkan peningkatan kerentanan terhadap penyakit dan masalah kesehatan lainnya yang terkait seperti penyakit Newcastle, airsaculitis dan keratoconjunctivitis. Epitel pernapasan pada unggas dirusak oleh konsentrasi amonia di udara melebihi 75 bagian per juta (ppm). Konsentrasi amonia pada 25 hingga 50 ppm menginduksi lesi mata pada ayam broiler setelah tujuh hari paparan.

Penangkapan dan transportasi

Begitu ayam pedaging mencapai berat hidup target, mereka ditangkap, biasanya dengan tangan, dan dikemas langsung ke peti untuk diangkut ke rumah jagal. Mereka biasanya kekurangan makanan dan air selama beberapa jam sebelum ditangkap sampai disembelih. Proses penangkapan, pemuatan, pengangkutan, dan pembongkaran menyebabkan stres serius, cedera, dan bahkan kematian pada sejumlah besar ayam pedaging.

Jumlah ayam pedaging yang mati di UE pada tahun 2005 selama proses penangkapan, pengepakan dan transportasi diperkirakan mencapai 18 hingga 35 juta. Di Inggris, dari semua ayam pedaging yang ditemukan mati pada saat kedatangan di rumah jagal pada tahun 2005, diperkirakan hingga 40% mungkin telah meninggal karena tekanan panas atau mati lemas karena berkerumun di pengangkut.

Penyembelihan dilakukan dengan menggantung burung-burung yang sadar sepenuhnya dengan kaki terbalik dalam belenggu pada rantai yang bergerak, menyetrum mereka dengan secara otomatis membenamkan mereka dalam bak air yang diberi aliran listrik dan pengembunan dengan memotong tenggorokan mereka.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa ayam mungkin lebih pintar dari yang diperkirakan sebelumnya, yang “menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana mereka diperlakukan.” Kemungkinan masa hidup 10 tahun telah dipersingkat menjadi enam minggu untuk ayam pedaging.

Tingkat kematian

Menurut catatan sejarah, angka kematian ayam pedaging di AS telah menurun dari 18% pada tahun 1925 menjadi 3,7% pada tahun 2012, tetapi telah meningkat sejak 2013 hingga mencapai 5% pada tahun 2018.

Salah satu indikasi pengaruh tingkat pertumbuhan broiler yang cepat terhadap kesejahteraan adalah perbandingan tingkat kematian yang biasa untuk ayam broiler standar (1% per minggu) dengan ayam broiler yang tumbuh lebih lambat (0,25% per minggu) dan dengan ayam petelur muda (0,14% per minggu); tingkat kematian ayam broiler yang tumbuh cepat adalah tujuh kali lipat dari ayam petelur (subspesies yang sama) pada usia yang sama.

Ayam Broiler induk

Ayam pedaging biasanya disembelih pada usia sekitar 35 hingga 49 hari, jauh sebelum mereka menjadi reproduksi seksual pada usia 5 hingga 6 bulan. Namun orang tua unggas, sering disebut “indukan ayam pedaging”, harus hidup sampai dewasa dan seterusnya sehingga mereka dapat digunakan untuk berkembang biak. Akibatnya, mereka memiliki masalah kesejahteraan tambahan.

Daging broiler telah dipilih secara artifisial untuk motivasi makan yang sangat tinggi, tetapi biasanya tidak dibatasi makan, karena ini akan menunda waktu yang dibutuhkan bagi mereka untuk mencapai berat badan pemotongan. Indukan ayam broiler memiliki motivasi makan yang sangat tinggi, tetapi harus dibatasi makan untuk mencegah mereka menjadi kelebihan berat badan dengan semua masalah yang mengancam nyawa yang bersamaan. Eksperimen pada asupan makanan ayam pedaging menemukan bahwa 20% unggas yang diizinkan makan sebanyak yang mereka inginkan mati atau harus dibunuh karena penyakit parah di antara mereka.

Komentar