Home » Ayam » Ayam Brahma, Ayam Berotot dari Amerika

Ayam Brahma, Ayam Berotot dari Amerika

Ayam hias Brahma adalah jenis ayam Amerika. Ayam ini dikembangkan di Amerika Serikat dari unggas yang diimpor dari pelabuhan Cina, Shanghai, dan merupakan jenis ayam pedaging utama Amerika dari tahun 1850-an hingga sekitar 1930.

ayam brahma

Ada kontroversi dan kebingungan mengenai asal usul ayam Brahma. Mereka tampaknya berkembang di Amerika Serikat dari burung-burung besar, dengan kaki yang sangat berbulu, diimpor pada tahun 1840-an dari pelabuhan Shanghai, dan dengan demikian dikenal sebagai burung “Shanghai.” Bentuk kepala dan jambul kacang yang khas. dari Brahma mungkin hasil dari perkawinan silang dengan burung Grey Chittagong jenis Melayu, diimpor dari Chittagong di Bengal timur (sekarang Bangladesh) karakteristik ini membedakan Brahma dari Cochin, yang juga berasal dari burung “Shanghai.”

Pada awalnya ada banyak strain yang berbeda dan setidaknya selusin nama berbeda untuk breed tersebut. Pada sebuah pertemuan para juri unggas di Boston pada tahun 1852, dicapai kesepakatan untuk menamakannya “Brahmapootra;” ini kemudian menjadi “Brahma.”

Brahma pertama kali diekspor ke Inggris pada bulan Desember 1852, ketika George Burnham mengirim sembilan “Grey Shanghae” kepada Ratu Victoria sebagai hadiah. Varietas Dark Brahma dikembangkan oleh para pemulia Inggris dari stok ini, dan kemudian diekspor kembali ke Amerika Serikat. Brahma terang dan gelap (pensil) dimasukkan dalam Standar Unggas Inggris pertama, yang diterbitkan oleh Klub Unggas asli Inggris pada tahun 1865.

Baik terang dan gelap dimasukkan dalam Standar Kesempurnaan Pertama American Poultry Association pada tahun 1874; varian buff ditambahkan pada tahun 1924 atau 1929. Brahma adalah jenis ayam pedaging utama di AS dari tahun 1850 hingga sekitar 1930. Beberapa burung sangat besar, beratnya sekitar 8 kg (18 lb) untuk ayam jantan dan 6 kg (13 lb) untuk ayam betina pernah tercatat.

Karakteristik

Tiga varietas warna diakui oleh American Standard of Perfection: terang, gelap, dan berkilau. Brahma yang terang memiliki warna dasar putih, dengan bulu leher hitam bermata putih dan ekor hitam; bulu sadel ayam bergaris hitam. Brahma gelap memiliki perbedaan paling mencolok antara ayam jantan dan ayam betina: ayam betina memiliki warna pensil abu-abu dan hitam gelap dengan bulu leher yang sama seperti Brahma terang, sedangkan ayam jantan memiliki bulu leher hitam dan putih dan bulu-bulu pelana, serta pangkal dan ekor hitam; sayapnya berbahu putih, dan bulu-bulu utamanya bermata putih. Buff Brahma memiliki pola hitam sama seperti Brahma terang, tetapi dengan warna dasar buff emas bukan putih.

Australian Poultry Association menerima varietas Brahma hitam, biru, ayam hutan, crele, dan barred sebagai tambahan dari standar terang, gelap, dan buff. Berat rata-rata sekitar 5,5 kg (12 lb) untuk ayam jantan dan 4,5 kg (9,9 lb) untuk ayam betina. Brahma adalah jenis ayam pedaging yang penting di Amerika Serikat dari tahun 1850 hingga sekitar tahun 1930. Ini adalah petelur musim dingin yang baik dari telur coklat besar, yang beratnya sekitar 55-60 g.

Komentar