Home » Dunia Binatang » Fakta Angsa Hitam, Ciri-ciri, Habitat, dan Makanannya

Fakta Angsa Hitam, Ciri-ciri, Habitat, dan Makanannya

Angsa hitam alias black swan adalah unggas air hitam berukuran besar asli Australia. Mereka mudah dikenali lewat bulu gelap mereka, yang dikenal sebagai plumage, dan paruh merah terang mereka. Warna unik mereka menjadikannya pilihan populer untuk kebun binatang dan kebun. Spesies ini adalah bagian dari genus Cygnus, yang juga mengandung spesies angsa lain seperti angsa bisu, angsa terompet, dan banyak lagi.

Angsa Hitam

Mari pelajari bersama segala sesuatu tentang angsa hitam yang mempesona ini.

Ciri-ciri

Seperti kebanyakan angsa lainnya, spesies ini memiliki karakteristik leher ā€œSā€ dan tubuh besar. Angsa hitam memiliki salah satu leher terpanjang dari semua spesies angsa relatif terhadap ukurannya. Mereka adalah burung besar, dengan lebar sayap 1,8 meter atau lebih dan berat maksimum 9 kg.

Burung-burung yang anggun ini biasanya menggunakan sayap panjang mereka dalam tampilan teritorial atau agresif. Saat berenang, angsa hitam ini akan mengangkat sayap mereka dari punggungya untuk membuat mereka terlihat lebih besar dan lebih menakutkan bagi predator atau pesaingnya.

Habitat dan Persebaran

Tidak seperti beberapa jenis unggas air lainnya, angsa hitam tidak hanya hidup di habitat air tawar. Mereka bisa hidup di air tawar, air asin, maupun air payau (campuran keduanya).

Meski mereka mendiami berbagai ekosistem yang berbeda, rumah mereka harus memiliki vegetasi bawah laut untuk mencari makan dan tanaman di darat untuk bersarang. Pilihan pertama habitat mereka adalah lahan basah, tetapi mereka juga bisa hidup di danau, kolam, lumpur, dan bahkan di lautan dekat pantai.

Burung-burung ini dapat tinggal terutama di habitat lahan basah di timur dan barat daya Australia. Anda juga dapat menemukannya dari North West Cape sampai Eucla, dan dari Atherton Tableland sampai Tasmania dan Semenanjung Eyre. Populasi asli juga tinggal di Selandia Baru, sebagian Eropa, Jepang, dan China. Namun tidak semua burung ini memiliki populasi produktif di daerah ini.

Makanan

Angsa hitam adalah herbivora dan mereka memakan sebagian besar tanaman air dan ganggang. Di daerah yang berbeda, spesies tanaman tertentu akan membentuk bagian besar dari makanan mereka. Beberapa spesies tanaman penting ini termasuk cattail, rumput belut, rumput laut, dan banyak lagi.

Di perairan dangkal mereka hanya mencelupkan leher panjang mereka ke bawah permukaan air untuk makan. Di perairan yang lebih dalam, mereka akan terbalik dan meregangkan leher mereka untuk mencapai vegetasi yang terendam.

Perilaku

Seperti kebanyakan angsa, angsa hitam membentuk ikatan pasangan yang kuat, memulai pencarian mereka untuk pasangan yang cocok setelah mereka mencapai kematangan seksual. Begitu mereka berpasangan, mereka akan membangun wilayah untuk diri mereka sendiri.

Mereka mempertahankan wilayah ini dari pemangsa dan angsa lainnya. Angsa hitam menggunakan postur tubuh dan vokalisasi yang keras untuk mengumumkan wilayah mereka. Di luar musim bersarang, beberapa burung akan bermigrasi atau berkeliaran ke daerah lain.

Reproduksi

Gambar Angsa Hitam

Masa perkembangbiakan dan bersarang dimulai pada musim hujan, biasanya antara bulan Februari sampai September. Pasangan ini menciptakan sarang besar dari alang-alang dan rumput, yang bisa berdiri hingga satu meter. Burung-burung ini akan terus menggunakan sarang yang sama tahun demi tahun.

Angsa betina bertelur empat hingga delapan telur dan kedua indukannya mengerami mereka selama sebulan. Kedua indukan sangat melindungi anak mereka dan bahkan akan menggendong mereka. Orang tua merawat anakan sampai mereka berusia sembilan bulan, pada saat itu mereka mulai belajar terbang.

Status dan Domestikasi

Secara umum, angsa hitam adalah burung yang relatif tidak berbahaya. Mereka tidak sering berinteraksi dengan manusia dan belum membentuk populasi invasif yang berbahaya di sebagian besar tempat. Di Australia, Undang-Undang Taman Nasional dan Satwa Liar melindungi burung-burung tersebut dari bahaya atau penyalahgunaan. Daftar Merah IUCN mengevaluasi populasi mereka sebagai Least Concern alias Berisiko Rendah.

Manusia belum mendomestikasi angsa hitam dengan cara apa pun. Manusia terkadang membiakkan mereka di penangkaran, tetapi mereka belum mengalami domestikasi penuh atau sebagian.

Bagi kebanyakan orang, angsa hitam tidak bisa menjadi hewan peliharaan yang tepat. Mereka unggas air yang besar dan membutuhkan banyak ruang dan sumber air yang tepat untuk berkembang. Jika Anda memiliki lahan pertanian dengan perairan yang memiliki vegetasi bawah laut yang cocok untuk burung ini, Anda berpotensi menjadikan mereka peliharaan, tetapi harganya cukup mahal dan Anda harus membelinya dari peternak.

Perawatan

Dalam lingkungan zoologi, angsa hitam, seperti angsa lainnya, cenderung merawat diri mereka sendiri dengan cukup baik. Mereka membutuhkan perairan yang relatif dangkal, dengan banyak vegetasi bawah air dan tempat yang aman untuk bersarang.

Selain itu, Anda dapat memberi mereka makanan yang secara khusus disiapkan untuk unggas air herbivora sebagai suplemen tambahan. Karena mereka membentuk pasangan seumur hidup, Anda harus memelihara burung-burung dengan jenis lain dari mereka dan menyediakan pasangan hidup.

Fakta Menarik Tentang Angsa Hitam

Angsa cantik ini benar-benar pemandangan yang patut dilihat. Jauh dari sekadar pemandangan yang indah, angsa hitam dan sebagian besar spesies angsa lainnya bisa sangat agresif. Pelajari lebih lanjut fakta tentang burung-burung di bawah ini.

Pasangan Protektif – Pasangan angsa akan mempertahankan wilayah atau perairan dari pengganggu. Angsa akan menyerang apa pun yang mereka pandang sebagai ancaman atau saingan dan menjadi sangat konfrontatif ketika mereka bersarang.

Pejantan dan Betina – Pejantan, yang dikenal sebagai cob, sedikit lebih besar daripada betina, yang dikenal sebagai pen. Keturunan mereka, yang disebut cygnet, warnanya jauh lebih terang, dan semakin gelap seiring bertambahnya usia.

Hubungan Unggas Air – Banyak spesies unggas air termasuk angsa bersifat monogami. Burung-burung ini berpasangan ketika mereka mencapai kematangan seksual dan kemudian tetap bersama di sepanjang sisa hidup mereka.

Pasangan Pejantan – Para ilmuwan memperkirakan bahwa pasangan jantan-jantan ada di seperempat populasi angsa hitam. Karena mereka jelas tidak dapat bereproduksi, mereka akan mencuri sarang yang dibangun oleh sepasang angsa. Pasangan lainnya akan membuat sarang baru dan membuat satu untuk bereproduksi lagi, sedangkan pasangan jantan-jantan akan mengerami telur dan membesarkan anak-anaknya!

Komentar