Home » Dunia Binatang » Adaptasi Kanguru Pohon di Habitat Alaminya

Adaptasi Kanguru Pohon di Habitat Alaminya

Kanguru pohon memiliki 12 sub spesies, dan setiap sub spesies terancam punah. Yuk cari tahu tentang adaptasi kanguru pohon dan mengapa hewan ini lebih suka tinggal di pohon!

Kanguru Pohon

Kanguru pohon termasuk dalam keluarga Macropoda, yang merupakan marsupial (hewan berkantung). Marsupial yang termasuk dalam keluarga macropodidae antara lain kanguru, walabi, dan pademelon. Kanguru pohon beradaptasi untuk hidup di pohon dan sangat cepat serta gesit saat bermanuver di pohon dan relatif lebih lambat saat bergerak di darat. Kanguru kecil ini hanya ditemukan di dalam hutan hujan di Papua Nugini, Queensland Timur Laut Australia, dan pulau-pulau sekitarnya.

Ada 12 spesies kanguru pohon berbeda yang ada sampai sekarang di bumi. Adaptasi utama spesies kanguru ini adalah memiliki lengan yang lebih panjang dan kaki belakang yang lebih pendek dibandingkan dengan kanguru lainnya. Evolusi ini memungkinkan mereka menjadi penghuni pohon yang luar biasa. Adaptasi kanguru pohon dan apa yang membuat hewan-hewan ini begitu unik dibahas dalam artikel ini.

Adaptasi Kanguru Pohon

– Kanguru pohon memiliki bulu yang biasanya berwarna merah tua atau coklat. Mereka tinggal di pepohonan yang memiliki corak daun dan cabang yang mirip, yang menawarkan kamuflase yang bagus untuk hewan-hewan kecil ini.

– Ukuran kanguru pohon jantan lebih besar dari betina. Kanguru pohon dewasa biasanya memiliki panjang sekitar 50-75 cm dan memiliki ekor yang sama panjangnya!

– Lengan bawah kanguru pohon lebih panjang dan jauh lebih kuat daripada spesies kanguru darat. Kanguru pohon juga memiliki kaki yang lebih pendek dengan proporsi yang lebih lebar, karena memungkinkan hewan tersebut untuk mencengkeram permukaan pohon yang lebih bulat. Kakinya memiliki sol karet, yang melindungi hewan dari tergelincir. Semua anggota badan memiliki cakar yang tajam dan panjang yang sedikit melengkung ke dalam, ini menawarkan hewan dengan cengkeraman yang kuat saat memanjat pohon.

– Ekor hewan menopang berat tubuhnya dan digunakan untuk keseimbangan. Ekor membungkus dahan saat tidak bergerak dan akan mencegahnya jatuh.

– Dipercaya bahwa kanguru pohon berkerabat dengan kanguru kuskus kecil dan marsupial pohon tertentu yang punah, yang juga merupakan penghuni pohon. Meskipun semua kanguru pada awalnya adalah penghuni pohon tetapi mulai berkembang untuk hidup di lahan terbuka yang luas. Meskipun demikian, beberapa kembali ke pohon, ketika ruang di darat mulai berkurang dan ancaman dari predator meningkat.

– Kanguru ini ceroboh di darat dan melompat sambil mendorong tubuh bagian atas ke depan, dan jelas kesulitan menangani ekor panjangnya yang berat.

– Sebaliknya, saat menaiki atau menuruni pohon, hewan ini bertenaga dan sangat cepat. Kanguru pohon hidup di ketinggian setinggi 1800 meter dan dapat melompat dari ketinggian hampir 18 meter di atas tanah, tanpa ragu-ragu sejenak, dan tanpa terluka!

– Mereka juga pandai melompati pohon dan akan melompat dari satu pohon ke pohon yang berjarak 9 meter dalam hitungan detik!

– Kanguru ini biasanya memakan daun, buah, dan pucuk segar. Namun mereka juga suka makan telur burung, burung kecil, biji-bijian, buah-buahan, dan getah.

– Gigi hewan ini lebih cocok untuk pola makan omnivora, membuatnya mudah untuk mengunyah kulit pohon, dan daun. Mereka tidak memakan rumput karena mereka tidak dapat mencerna bilah tipis dengan baik.

– Mereka memiliki perut besar yang berisi bakteri dan enzim, yang membantu hewan mencerna tumbuhan secara efisien.

– Ini adalah hewan soliter dan sangat teritorial di alam. Kangguru jantan menjadi agresif ketika kangguru pohon jantan lain mencoba merambah wilayah kekuasaannya.

– Hewan ini memiliki kelenjar susu sehingga termasuk dalam kategori Metatheria, juga dianggap sebagai hewan yang selalu berubah.

– Musim kawin tidak ditentukan dan periode kehamilan berlangsung selama 32 hari, setelah itu 1 anak lahir untuk setiap betina.

Habitat kanguru pohon berada dalam ancaman ekstrim akibat pembabatan hutan yang menyebabkan populasi hewan ini menyusut drastis. Hewan ini tanpa ampun diburu untuk diambil dagingnya, yang disukai oleh penduduk asli daerah tersebut. Kanguru pohon juga diburu untuk diambil bulu dan bagian tubuhnya, yang membuat mereka terancam punah. Tindakan penyelamatan sedang diambil, tetapi lebih banyak langkah perlu diambil untuk menyelamatkan hewan ini dari kepunahan.

Komentar