Home » Ikan Guppy » 16 Penyakit Ikan Guppy dan Cara Mengobatinya

16 Penyakit Ikan Guppy dan Cara Mengobatinya

Ikan guppy adalah ikan kecil yang sangat cantik dan penuh warna. Sayangnya ada banyak penyakit dan parasit yang dapat membahayakan ikan guppy Anda. Kabar baiknya adalah kebanyakan penyakit guppy dapat disembuhkan. Pada artikel ini kami akan mencoba menyajikan beberapa penyakit dan infeksi guppy yang paling umum, lengkap dengan pencegahan dan pengobatannya.

Penyakit guppy yang parah

Penting untuk diingat: mencegah penyakit lebih mudah daripada mengobati ikan yang sakit!

Berikut adalah beberapa langkah yang sangat mendasar untuk mencegah sebagian besar penyakit:

  • Jaga parameter dan suhu air pada level yang ideal.
  • Beri makan ikan Anda dengan baik, tetapi jangan berlebihan.
  • Rawat akuarium secara teratur, lakukan penggantian air parsial mingguan.
  • Angkat ikan yang mati segera dari akuarium Anda.
  • Lakukan pengamatan/periksa ikan Anda secara visual setiap hari.
  • Ambil semua ikan yang sakit dari akuarium utama dan masukkan ke dalam wadah/akuarium karantina.
  • Sebelum memasukkan ikan baru ke akuarium utama Anda, taruh ikan di dalam akuarium karantina selama 3-4 minggu.

Stres

Sebagian besar penyakit pada ikan guppy disebabkan oleh stres. Stres melemahkan sistem kekebalan ikan dan membuat mereka menjadi lebih rentan terhadap infeksi dan parasit. Stres dapat disebabkan oleh banyak faktor. Guppy di habitat aslinya dikelilingi oleh tanaman, akar, cabang, dan dedaunan pohon sebagai tempat persembunyiannya.

Untuk mengurangi stres, berikan ikan Anda tempat persembunyian yang cukup: tanaman akuatik hidup sangat ideal untuk tujuan ini. Akuarium ikan yang terlalu padat juga bisa menjadi faktor utama penyebab stres pada ikan Anda.

Guppy adalah ikan yang damai, namun jika Anda mencampurnya dengan ikan lain yang lebih agresif (cupang, gurami, manfish, barb), guppy akan menderita. Suhu yang terlalu rendah atau terlalu tinggi juga merupakan faktor pemicu stres pada ikan Anda. Pasang heater di akuarium Anda agar suhu air tetap stabil.

Kualitas air tidak hanya menjadi faktor besar dalam pemicu stres, tetapi juga memainkan peran besar dalam pengembangan penyakit. Lakukan penggantian air parsial mingguan (30-50%), pastikan bahwa air tawar yang Anda masukkan ke dalam akuarium memiliki kisaran pH yang tepat, suhu yang tepat, dan bebas klorin.

Baca Juga: 8 Alasan Kenapa Ikan Guppy Anda Cepat Mati

Daftar penyakit guppy yang paling umum

Penting: Untuk meningkatkan peluang guppy sembuh, Anda harus selalu menyimpan obat-obatan di rumah untuk penyakit guppy yang paling umum. Sekarang mari kita lihat secara terperinci daftar penyakit umum yang dapat membunuh ikan guppy kesayangan Anda.

1. White Spots – Ich, Ick

Mungkin masalah yang paling umum dalam hobi memelihara ikan hias adalah bintik-bintik putih (white spots), juga dikenal sebagai ich atau ick. Ick tidak mematikan jika dirawat tepat waktu.

Ick sebenarnya disebabkan oleh ektoparasit (protozoa silia Ichthyophthirius multifiliis) dan sangat mudah dideteksi. Ikan mulai menggosokkan kulitnya pada batu, daun tanaman, hiasan, atau sisi akuarium. Mereka juga bisa kehilangan nafsu makan. Anda akan melihat bintik-bintik putih kecil di kulit dan sirip mereka.

Menyembuhkan ick tidak terlalu sulit. Ada berbagai obat, tetapi Anda juga bisa menggunakan garam ikan.

Cara menyembuhkan penyakit ick pada ikan guppy:

Naikkan suhu air secara perlahan hingga 26 derajat Celsius.

Tambahkan obat anti white spot/ick dalam dosis yang disarankan.

Atau tambahkan garam ikan dengan rasio 1 sendok teh per 4 liter.

Pertahankan tahap ini selama 4-7 hari.

Turunkan suhu air perlahan-lahan sampai kembali normal.

Lakukan pergantian air besar sekitar 70% dan sedot kotoran di substrat sebanyak mungkin.

Anda dapat menyembuhkan ick di akuarium karantina; tetapi Anda juga harus memberikan obat atau garam ke akuarium utama tempat ikan tersebut sakit.

2. Velvet (Oodinium)

Penyakit velvet mirip dengan ick tetapi jarang terjadi di akuarium ikan hias. Tubuh ikan yang sakit ditutupi dengan titik-titik kecil berwarna emas (mirip dengan debu emas). Penyakit ini sangat menular dan dapat dengan cepat menyebar ke semua ikan Anda.

Velvet sulit diperhatikan pada tahap awal karena titik-titiknya sangat kecil. Biasanya pemilik ikan baru menyadari penyakit ini ketika kulit ikan mulai mengelupas dan ikan mulai berdarah.

Cara menyembuhkan penyakit velvet pada ikan guppy:

Jika ditemukan lebih awal, velvet dapat disembuhkan dengan obat yang mengandung tembaga seperti Seachem Cupramin.

Untuk mendapatkan hasil terbaik, matikan lampu di akuarium sampai penyakitnya benar-benar sembuh.

Lakukan penggantian air 70-90% setelah ikan Anda bebas dari gejala velvet.

Penting: Obat yang mengandung tembaga bisa mematikan udang dan siput, jadi berhati-hatilah. Juga perhatikan bahwa setelah Anda memberikan obat ini ke akuarium, Anda tidak dapat memelihara udang dan siput lagi di dalam akuarium itu. Tembaga tidak bisa dihilangkan dari akuarium. Jadi berhati-hatilah.

3. Busuk sirip dan ekor

Sirip dan ekor yang membusuk adalah infeksi bakteri pada ikan guppy. Ini juga bisa disebabkan oleh jamur yang tumbuh di sirip yang digigit. Biasanya sirip dan ekor ikan yang sakit tampak seperti saling menempel. Kualitas air yang buruk dan luka bakar amonia juga dapat menyebabkan ekor membusuk.

Penting untuk mengetahui apa yang menyebabkan sirip membusuk karena infeksi bakteri dan jamur berbeda cara perawatannya. Jika sirip dan ekor tidak mengalami kerusakan tetapi menunjukan tanda mulai membusuk yang jelas, kemungkinan besar itu disebabkan oleh bakteri.

Jika sirip atau ekor rusak dan mulai membusuk, kemungkinan besar itu adalah jamur yang menyebabkan masalah.

Cara menyembuhkan busuk sirip dan ekor pada ikan guppy:

Pisahkan ikan yang sakit di akuarium karantina.

Infeksi bakteri bisa diobati dengan antibiotik seperti Maracyn, Maracyn 2, Tetracycline, atau Seachem ParaGuard.

Bila itu adalah jamur, obati dengan obat khusus anti jamur dan selalu ikuti petunjuk.

Jika ada “luka bakar amonia,” berikan ikan Anda air berkualitas tinggi.

Sangat disarankan untuk merawat ikan sakit Anda di akuarium terpisah karena Anda tidak perlu menerapkan antibiotik atau obat untuk ikan yang sehat.

4. Penyakit Guppy (Protozoa)

Penyakit Ikan Guppy 2

Protozoa adalah parasit kecil yang mempengaruhi terutama ikan guppy. Ini bisa juga berbahaya bagi ikan lain, tetapi ikan guppy adalah yang paling umum dinfeksi oleh parasit ini. Parasit menempel pada kulit ikan dan perlahan-lahan memasuki tubuh ikan melalui otot mereka sampai mencapai aliran darah.

Parasit ini biasanya berkembang di akuarium tanpa heater/pemanas bersama dengan kualitas air yang buruk.

Cara mengobati protozoa pada ikan guppy:

Pasang heater di akuarium Anda dan jaga suhu air tetap stabil.

Pada tahap awal, Malachite Green atau Formalin dapat menyembuhkan penyakit ini.

Pada tahap yang lebih lanjut, obat tembaga seperti Seachem Cupramine harus digunakan. Setelah perawatan, lakukan penggantian air parsial 50-70%.

Anda dapat mencegah penyakit protozoa guppy dengan memanaskan air akuarium dan melakukan penggantian air parsial secara teratur.

5. Columnaris dan Jamur Mulut

Meskipun terlihat seperti jamur, infeksi ini sebenarnya disebabkan oleh bakteri. Koloni bakteri biasanya terbentuk di mulut ikan atau bagian tengah tubuh sebagai percikan putih besar. Ikan yang sakit sulit berenang karena infeksi lambat laun melumpuhkan otot mereka. Mereka juga kehilangan nafsu makan.

Bakteri ini sangat menular dan sebagian besar memengaruhi guppy betina. Namun guppy jantan juga dapat terinfeksi jika penyakitnya tidak diobati. Penyakit ini bisa menular ke seluruh koloni ikan dalam sebuah akuarium.

Cara mengobati Columnaris dan jamur mulut pada ikan guppy:

Kunci keberhasilan untuk menyembuhkan Columnaris adalah memulai perawatan segera setelah Anda melihat gejala pertama.

Anda dapat menggunakan antibiotik Maracyn atau Formalin (yang merupakan bahan kimia yang kuat) untuk menyembuhkan penyakit ini.

Menambahkan garam ikan ke akuarium juga bisa efektif: lakukan penggantian air 50% dan tambahkan satu sendok teh garam per galon (4 liter) setiap hari selama 3 hari. Biarkan garam di dalam air sampai ikannya sembuh. Lakukan penggantian air besar 50-70%.

Mandi kalium permanganat (KMnO4) selama 30 menit juga dapat menyembuhkan Columnaris. Lakukan perawatan ini dengan hati-hati. Kalium permanganat adalah zat pengoksidasi yang kuat dan Anda tidak boleh melebihi dosis 10mg/l dalam bak mandi karena ini dapat membakar ikan Anda.

Hindari kepadatan penghuni ikan yang berlebih, lakukan penggantian air secara teratur, tambahkan filtrasi yang memadai, dan pastikan ada arus air dan aerasi yang baik di akuarium Anda untuk mencegah penyakit Columnaris dan jamur mulut.

6. Dropsy

Dropsy disebabkan oleh infeksi bakteri yang biasanya menginfeksi hati atau ginjal yang menyebabkan perut terisi cairan yang tidak bisa dikeluarkan. Ikan menjadi bengkak, berubah warna, dan terkadang terdistorsi dan sisiknya terlihat seperti tulang yang menonjol, terangkat dari tubuh.

Perut akan menjadi kembung dan ikan bisa kesulitan berenang. Perut kembung juga bisa disebabkan oleh penumpukan cairan di rongga usus besar. Ini bisa jadi akibat pencemaran air, kelainan genetik, atau pemberian makan yang salah.

Memberi terlalu banyak pakan cacing darah atau stres tinggi yang lama dapat menyebabkan penyakit dropsy.

Cara mengobati penyakit dropsy pada ikan guppy:

Sayangnya penyakit dropsy yang disebabkan oleh infeksi bakteri tidak dapat diobati karena bakteri tersebut menyebabkan kerusakan pada organ internal ikan. Pada saat ikan menunjukkan gejalanya, kerusakan yang terjadi sudah sangat parah dan tidak bisa kembali.

Jika perut bengkak bukan disebabkan oleh infeksi bakteri, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan: memberikan parameter air yang tepat dan memberikan berbagai makanan yang baik.

Beberapa pemelihara ikan guppy melaporkan bahwa garam Epsom dapat memperlambat penyakit ini dan membantu ikan rileks, namun tidak akan menyembuhkan sakit dropsy. Jika Anda ingin merawat ikan guppy Anda, Anda tidak perlu mengobati seluruh akuarium, tetapi cukup berikan rendaman garam Epsom kepada ikan guppy yang sakit.

Masukkan dua sendok makan garam Epsom ke 1 galon air (4 liter) dan masukkan ikan di dalamnya selama sekitar 30-45 menit. Pastikan air memiliki suhu yang sama dengan air di akuarium utama Anda. Cara terbaik adalah menggunakan air akuarium untuk perawatan dalam wadah terpisah.

Anda dapat mencegah penyakit dropsy dengan memastikan kualitas air yang baik dan menyediakan berbagai makanan berkualitas tinggi.

7. Insang bengkak dan terengah-engah

Ikan guppy umumnya bernafas dengan mengambil air melalui mulut dan kemudian melepaskannya melalui insang mereka. Mereka mengambil oksigen dari air dengan tapis insang. Tapis insang mirip dengan paru-paru dan ini adalah organ yang sangat sensitif.

Insang yang bengkak biasanya disebabkan oleh keracunan amonia atau karbonat. Amonia adalah racun yang sangat berbahaya. Ini adalah hasil pembusukan makanan ikan, bahan organik, dan kotoran ikan. Karbonat dapat ditemukan di bebatuan dan substrat yang berbeda.

Amonia dalam jumlah rendah akan membakar insang. Dalam jumlah yang lebih tinggi, amonia bisa mematikan. Insang yang bengkak juga akan menyebabkan guppy terengah-engah di permukaan air.

Cara mengobati insang bengkak pada ikan guppy:

Jika guppy Anda menunjukkan gerakan insang yang cepat dan terengah-engah, Anda harus segera melakukan penggantian air 50%.

Pantau parameter air selama beberapa hari ke depan dan uji kadar amonianya.

Hentikan pemberian pakan selama beberapa hari karena ini dapat menyebabkan lonjakan ammonia.

Anda juga dapat menambahkan bakteri nitrifikasi dari toko-toko ikan.

8. Bintik darah merah di perut

Bintik-bintik darah merah pada perut atau tubuh ikan guppy dapat disebabkan oleh keracunan amonia atau nitrit. Ini biasanya terjadi di akuarium baru yang belum tersiklus. Akuarium baru bisa memakan waktu hingga 6 minggu untuk tersiklus sepenuhnya.

Jika Anda memasukkan ikan dalam akuarium baru, kemungkinan besar kadar amonia dan nitrit akan meningkat dengan cepat karena tidak ada cukup bakteri menguntungkan untuk mengubah senyawa ini menjadi nitrat.

Amonia dalam jumlah terkecil pun dapat mematikan bagi ikan guppy dan kebanyakan ikan. Nitrit juga sangat beracun dan akan menyebabkan keracunan dan kerusakan serius pada ikan. Banyak akuarium guppy baru yang ikan-ikannya terus mati dan sekarat tanpa alasan yang jelas. Amonia dan nitrit adalah pembunuh yang tak terlihat.

Cara mengobati darah merah di perut pada ikan guppy:

Bintik-bintik darah merah pada perut tidak dapat diobati, tetapi ada kemungkinan untuk menyelamatkan ikan jika tingkat keracunan tidak terlalu tinggi dan Anda mengambil tindakan tepat waktu.

Lebih baik hindari keracunan amonia daripada menanggung resiko fatal. Biarkan akuarium Anda tersiklus selama setidaknya dua minggu, lebih baik lagi biarkan selama 6 minggu.

Jika Anda menambahkan ikan sebelum akuarium tersiklus, gunakan test kit untuk mengukur kadar amonia, nitrit, dan nitrat (amonia 0 ppm, nitrit 0 ppm, nitrat 10-40 ppm).

Ganti air sesering mungkin; seminggu sekali mungkin tidak cukup untuk akuarium baru. Ukur parameter air dan ubah air jika Anda melihat tanda lonjakan amonia atau nitrit.

Anda dapat membeli Seachem Ammonia Alert untuk memantau level amonia. Alat ini tidak seakurat test kit, tetapi dapat menunjukkan indikasi tingkat amonia yang baik.

Kurangi makan atau puasakan ikan sehari untuk menghindari penumpukan amonia.

Menggunakan tanaman hidup di akuarium baru juga sangat bermanfaat karena beberapa tanaman akan menyerap amonia dari air.

9. Viral Haemorrhagic Septicaemia (VHS)

Penyakit Ikan Guppy 1

Penyakit ini disebabkan oleh virus di dalam darah ikan guppy. Tanda-tanda pertama septikemia hemoragik virus adalah lesi pada tubuh. Kemudian borok dan luka akan berkembang dan sirip akan mulai membusuk. Insang pucat dan mata menonjol juga bisa menjadi tanda-tanda VHS. Ikan akhirnya akan berhenti makan dan menjadi lebih gelap warnanya.

Cara mengobati septikemia hemoragik virus pada ikan guppy:

Rawat semua ikan Anda dengan antibiotik seperti Maracyn 2 – API Furan 2 yang dapat membantu menyembuhkan VHS.

Lakukan penggantian air besar setelah perawatan.

10. Popped eyes (mata menonjol keluar)

Popped eye atau pop-eye pada ikan bisa disebabkan oleh berbagai faktor, oleh karena itu sangat sulit diobati. Ini dapat terjadi karena kualitas air yang buruk, infeksi bakteri, sakit dropsy, jamur, tuberculosis, atau parasit internal lainnya.

Popped eye mungkin tidak mematikan, tetapi dapat menyebabkan kebutaan pada ikan Anda.

Cara menyembuhkan popped eye pada ikan guppy:

Sangat sulit disembuhkan, karena tidak jelas apa yang menyebabkannya.

Anda dapat mulai mengobati ikan Anda dengan perawatan yang berbeda, namun ini biasanya lebih banyak ruginya daripada untungnya.

11. Gangguan gelembung renang

Gelembung renang (swim bladder) adalah organ dalam ikan yang berisi gas dan membantu mengendalikan daya apungnya. Organ ini juga bertanggung jawab untuk menjaga ikan pada kedalaman air dan menjaga keseimbangannya saat berenang.

Pada ikan guppy, gangguan gelembung berenang bukanlah masalah yang sangat umum, tetapi biasanya disebabkan oleh stres yang tinggi: memindahkan guppy dari air dangkal ke air yang dalam. Ikan akan melayang dengan posisi miring atau terbalik, tidak bisa mengendalikan renangnya atau menjaga keseimbangannya.

Parameter air yang buruk seperti amonia yang tinggi juga dapat menyebabkan gangguan pada gelembung renang ikan. Masalah ini dapat terlihat dengan sangat mudah, karena perut ikan terlihat buncit dan mulai berenang dengan kepala menunjuk ke substrat/bawah, berdiri di atas kepalanya.

Masalah ini biasanya disebabkan oleh virus dan sayangnya pada ikan guppy sulit untuk dapat disembuhkan. Ikan dengan gejala seperti itu harus dikeluarkan dari akuarium utama dan dipelihara secara terpisah.

12. Cacing insang

Cacing putih mungil yang bisa dilihat dengan mata telanjang menyebabkan insang ikan guppy berdarah. Ikan akan terus-menerus terengah-engah mencari udara di permukaan air atau berdiam di dasar akuarium karena kesulitan bernafas.

Cara mengobati cacing insang pada ikan guppy:

Anda harus merawat seluruh akuarium dengan obat khusus dan ikuti instruksi. Jika ditemukan pada tahap awal, ikan yang diserang cacing insang masih dapat diselamatkan. Namun Anda tidak dapat melakukan apa pun untuk ikan yang insangnya sudah berdarah.

Cacing insang masuk ke akuarium Anda biasanya lewat penambahan ikan atau tanaman baru. Inilah sebabnya penting untuk menaruh ikan yang baru dibeli di tank karantina. Kualitas air yang buruk juga akan mendorong penyebaran cacing insang ke ikan lain.

13. Parasit Camallanus

Camallanus adalah salah satu parasit yang paling umum ditemukan pada ikan guppy. Parasit ini dapat mencapai panjang 2 cm dan menonjol keluar dari anus ikan. Camallanus mudah dibedakan dari kotoran ikan karena memiliki warna cokelat atau oranye dan memiliki gerakan yang mirip dengan cacing.

Kadang-kadang ikan lain menyerang Camallanus yang terlihat mencuat keluar. Tidak ada bukti meyakinkan dari mana parasit ini berasal. Peternak ikan melaporkan bahwa parasit ini sebagian besar ditemukan pada guppy yang dipelihara di luar kolam dan diberi makan dengan cyclops hidup (sejenis kutu air).

Cara menyembuhkan parasit Camallanus pada ikan guppy:

Camallanus biasanya diobati dengan Levamisole (umumnya dikenal sebagai Ergamisol) selama setidaknya lima hari. Fenbendazole dan Parcide X atau D juga bisa digunakan.

Lakukan penyedotan kotoran di substrat dan pembersihan filter setelahnya.

Lakukan penggantian air besar 70-90%.

Setelah tiga minggu, ulangi pemberian Levamisole, bersihkan filter, dan sedot substrat lagi.

Hindari memberi makan cyclop hidup ke ikan guppy Anda untuk menghindari parasit jahat ini.

14. Hexamitiasis – Lubang di kepala atau tubuh

Hexamitiasis disebabkan oleh parasit protozoa, Hexamitia. Penyakit parasit ini jarang terjadi pada ikan guppy, namun ada pemelihara ikan guppy yang berjuang melawan penyakit ini. Guppy yang terinfeksi Hexamitia menghasilkan feses berwarna putih dan berserabut dan warnanya menjadi pucat. Guppy yang terinfeksi akan kehilangan nafsu makan dan akhirnya mogok makan.

Pada spesies ikan lainnya seperti cichlid, satu atau beberapa lubang akan muncul di kepalanya. Pada guppy, lesi ini muncul di tubuhnya.

Cara menyembuhkan Hexamitiasis pada ikan guppy:

Hexamitiasis biasanya diobati dengan metronidazole (secara komersial dikenal sebagai Flagyl).

Cara terbaik untuk mengobati Hexamitiasis adalah melalui makanan obat.

Jika ikan menolak untuk makan, obat harus diterapkan pada air -dengan dosis 250 mg/10 galon air sehari sekali selama setidaknya tiga hari.

Metronidazol biasanya tersedia di sebagian besar toko ikan hias, namun obat ini kadang hanya dapat dibeli dengan resep dokter hewan.

Hexamitiasis biasanya muncul di akuarium yang padat, di mana filtrasinya tidak memadai. Kurangnya oksigen dan penggantian air juga bisa menjadi faktor Hexamitiasis. Oleh karena itulah oksigenasi air, memasang filtrasi yang tepat, dan melakukan pengurasan air setiap minggu wajib dilakukan untuk menghindari penyakit ini.

15. Tulang bengkok (Skoliosis)

Skoliosis, umumnya dikenal sebagai punggung bengkok atau tulang bengkok pada ikan guppy, bukanlah hal yang langka terjadi. Ini biasanya merupakan hasil dari faktor genetika dan lingkungan.

Biasanya Anda akan menemukan penyakit atau anomali ini pada ikan muda. Pada beberapa burayak guppy, skoliosis hanya dapat diamati dari atas, sedangkan pada yang lain tulang belakang yang bengkok dapat terlihat dari samping. Biasanya ikan guppy yang mengalami punggung bengkok akan kesulitan berenang.

Skoliosis biasanya disebabkan oleh guppy yang sedang berkembang biak dan ini terjadi khusus pada ikan livebearer (ikan yang melahirkan). Hasil dari skoliosis adalah masalah pertumbuhan dan berenang yang lebih lambat. Ikan guppy dengan tulang belakang yang bengkok biasanya lebih lemah dan sering diintimidasi oleh ikan yang lain. Mereka juga memiliki umur yang lebih pendek.

Reproduksi guppy dengan punggung bengkok dimungkinkan, meskipun tidak dianjurkan. Karena masalah kesehatan ini adalah akibat dari genetika, induk bisa meneruskannya kepada keturunannya.

Sayangnya belum ada obat untuk tulang bengkok pada ikan guppy. Penyakit ini tidak menular; namun bisa diwariskan pada keturunannya Guppy yang cacat ini masih bisa hidup dengan baik jika Anda memberi mereka makanan yang baik dan menyediakan kondisi air yang baik.

16. Tuberkulosis Ikan

Tuberkulosis pada ikan disebabkan oleh bakteri yang disebut mycobacterium. Tanda pertama dari penyakit ini adalah kurangnya nafsu makan, diikuti oleh perut berlubang, ulkus pada tubuh mereka di sekitar anus, sirip dan ekor membusuk, serta perubahan warna.

Ikan menjadi tidak aktif dan perlahan-lahan mati. TBC dapat ditularkan ke ikan lain jika mereka memakan tubuh ikan yang mati. Penyakit ini juga bisa menular ke keturunannya. TBC pada ikan tidak dapat diobati dengan mudah. Ikan mati harus segera dikeluarkan dari akuarium.

Ikan yang mengalami gejala ini harus dikarantina dan diobati dengan antibiotik Neomycin, Kanamycin, atau Isoniazid. Jika tidak ada perbaikan, ikan yang sakit harus dipisahkan atau terpaksa dieutanasia untuk menghindari penyebaran infeksi.

Dalam kasus yang sangat jarang, penyakit ini juga dapat menular ke manusia. Jadi berhati-hatilah saat berurusan dengan ikan yang sakit.

Menerapkan perawatan pada akuarium ikan

Tergantung pada penyakitnya, Anda hanya perlu merawat satu ikan atau seluruh akuarium. Sebelum menerapkan obat apa pun ke akuarium Anda, keluarkan media karbon aktif dari filter karena ini dapat menetralkan obat tersebut. Setelah pengobatan selesai, Anda dapat mengembalikannya.

Selalu baca label pada obat dan ikuti instruksinya. Jangan pernah overdosis pengobatan karena Anda dapat menyebabkan lebih banyak kerusakan pada ikan yang sudah sakit atau yang masih sehat. Setelah mengobati ikan, lakukan penggantian air besar untuk menghilangkan sisa-sisa obat dari air.

Saat memelihara ikan guppy, penting untuk memeriksa kondisi ikan Anda setiap hari dan pastikan Anda bereaksi cepat terhadap penyakit apa pun. Menemukan penyakit sejak dini adalah kunci menyelamatkan ikan Anda dari kematian.

Tags:

Komentar