Home » Anjing Lucu » 10 Jenis Anjing Terpopuler yang Berasal dari Benua Afrika

10 Jenis Anjing Terpopuler yang Berasal dari Benua Afrika

Afrika adalah benua yang dikenal karena banyak hal, khususnya sejarah dan tradisi budayanya yang kaya. Flora dan faunanya memiliki keanekaragaman yang tak tertandingi. Jika kita menyebut kata ‘hewan’ dan ‘Afrika’ dalam kalimat yang sama, banyak dari kita akan langsung memikirkan daerah seperti sabana, padang pasir, atau hutan. Di dalam ekosistem ini ada beberapa spesies satwa liar yang paling beragam dan menakjubkan yang dapat kita bayangkan.

Karena itulah kita mungkin tidak terlalu memikirkan hewan-hewan domestik dari Afrika, tetapi mereka sebenarnya tidak kalah menariknya. Hal ini dapat diketahui dengan melihat berbagai ras anjing domestik dan liar asli Afrika. Di artikel ini, kami ajak Anda membahas sepuluh jenis anjing Afrika yang terlupakan. Kami hadirkan informasi tentang ras anjing Afrika baik yang besar maupun kecil beserta gambar untuk melihat berbagai karakteristik fisik yang mereka tampilkan.

1. Basenji

Gambar anjing basenji

Basenji adalah anjing yang sangat istimewa karena berbagai alasan. Selain menjadi salah satu ras anjing Afrika paling populer di dunia, mereka dianggap sebagai yang tertua. Hal ini disebabkan oleh studi analisis genom yang membandingkan DNA dari 161 ras anjing yang berbeda. Bagian dari daya tarik mereka sebagai hewan pendamping adalah karena mereka adalah salah satu ras anjing yang paling sedikit menggonggong. Vokalisasi mereka lebih mirip dengan yodel dan disebut ‘baroo’ di benua Afrika asalnya.

Selain jarang menggonggong, Basenji memiliki temperamen yang agak pemalu. Mereka bisa waspada terhadap orang asing dan bahkan di dalam keluarga akan mengembangkan ikatan dekat dengan satu orang. Namun mereka sangat penyayang. Secara fisik, mereka sangat atletis dan dikenal sebagai pendaki yang sangat baik. Mereka diyakini agak ‘berperilaku seperti kucing,’ bersikap sangat khusus dengan kebersihan mereka dan tidak suka basah.

2. Azawakh

Gambar anjing Azawakh

Meski Azawakh menyerupai Greyhound, mereka tidak sama. Mereka adalah jenis anjing pengintai, sekelompok ras anjing yang dimiliki Greyhound. Meskipun asal-usul pastinya masih belum jelas, mereka diyakini telah muncul dari wilayah Mali yang paling dekat dengan Gurun Sahara selatan. Nenek moyang mereka diadopsi sebagai semacam jimat oleh suku Tuareg yang nomaden. Karena alasan inilah jenis anjing ini tetap terisolasi di wilayah ini selama beberapa abad. Baru pada tahun 1970-an mereka tiba di Eropa.

Seperti halnya semua anjing pengintai, Azawakh menonjol karena tubuh atletis mereka, lebih tinggi dibanding lebar, dan sangat elegan. Berkat fisiognomi mereka, misalnya kaki yang kuat panjang, fleksibilitas besar dan daya tahan fisik, mereka dapat mencapai kecepatan yang luar biasa.

3. Sloughi

Gambar anjing Sloughi

Melanjutkan daftar trah anjing asal Afrika ini ada Sloughi, juga dikenal sebagai Greyhound Arab. Mereka adalah jenis anjing tertua di dunia, meskipun asal usul pastinya tetap tidak jelas. Diyakini mereka berasal dari suatu tempat di wilayah Ethiopia saat ini. Mereka kemudian menyebar melalui Maghreb berkat suku nomaden Badui. Inilah sebabnya mengapa sebagian besar anjing Sloughi yang dibawa ke Eropa berasal dari daerah di mana Aljazair, Maroko, Tunisia, dan Libya saat ini berada.

Nama mereka merujuk pada popularitas besar jenis Greyhound di negara-negara Arab. Selama bertahun-tahun, mereka dikerahkan dalam metode perburuan yang kejam, untungnya itu semua sudah dilarang hari ini.

Karakteristik fisik anjing Sloghi yang paling menonjol adalah:

  • Tubuh anggun tinggi
  • Kepala berbentuk baji
  • Kepala segitiga relatif kecil
  • Lapisan bulu pendek, halus, dan lembut
  • Bulu coklat kekuningan, merah, dan belang-belang dengan bercak putih
  • Topeng/muka hitam juga diterima pada ras anjing Afrika ini

4. Rhodesian Ridgeback

Gambar anjing Rhodesian Ridgeback

Rhodesian Ridgeback saat ini merupakan satu-satunya ras anjing dari Afrika Selatan yang diakui oleh FCI (Fédération Cynologique Internationale). Untuk waktu yang sangat lama, jenis anjing Afrika ini dikenal sebagai ‘anjing singa Afrika.’ Nama mereka saat ini mengacu pada asal-usul mereka dan potongan rambut di punggungnya yang membentang ke arah terbalik ke seluruh area bulu mereka.

Mereka adalah anjing besar dengan tubuh panjang dan otot yang berkembang dengan baik. Mereka membutuhkan aktivitas fisik dosis tinggi untuk melepaskan energi yang terpendam. Rhodesian Ridgeback sangat setia kepada keluarga angkat mereka, tetapi mereka bisa pemalu di hadapan orang asing. Dengan sosialisasi yang tepat sejak usia dini, mereka dapat belajar membangun hubungan positif dengan anjing lain, rangsangan, dan berbagai lingkungan.

5. Coton de Tuléar

Gambar anjing Coton de Tulear

Coton de Tuléar adalah salah satu ras anjing Afrika terkecil. Mereka asli pulau Madagaskar, khususnya kota pelabuhan Tuléar. Meskipun tidak ada data tentang asal-usul persisnya, diyakini bahwa hewan-hewan ini berasal dari keluarga anjing Bichon yang dibawa dari Eropa ke Madagaskar. Bagaimana tepatnya mereka tiba masih menjadi misteri, tetapi berbagai catatan menghubungkannya dengan pelancong Prancis, Spanyol, atau Portugis.

Mungkin ciri mereka yang paling khas adalah bulu mereka yang lembut, putih, dan padat yang menyerupai kapas. Inilah asal mula mereka mendapatkan namanya. Penampilan mereka mirip dengan keturunan Bichon lainnya seperti Frise Bichon dan Maltese. Tubuh kecil mereka sedikit lebih panjang daripada tinggi dan mereka memiliki karakter yang lembut, ceria, dan mudah bergaul. Mereka terkenal karena sering berdiri dengan kaki belakang dan dapat menjadi hewan pendamping yang hebat.

6. Boerboel

Gambar anjing Boerboel

Seperti halnya Rhodesian Ridgeback, Boerboel adalah jenis anjing asli Afrika Selatan lainnya. Mereka adalah anjing pemburu dan dikenal secara internasional dengan berbagai nama, termasuk Mastiff Afrika Selatan, Mastiff Afrika, dan Boerboel Afrika. Karena perkembangan mereka, telah diasumsikan bahwa nenek moyang ras anjing ini adalah Bullmastiff, Great Dane, dan German Bullensbeisser yang sudah punah.

Berkat penampilan dan ukurannya yang mengesankan, anjing ini tidak mungkin tidak diperhatikan. Karena alasan ini dan banyak lagi lainnya, mereka membutuhkan orang yang berpengalaman untuk merawat mereka. Anjing ini sangat curiga di hadapan orang asing. Mereka secara historis dilatih sebagai anjing penjaga dan pertahanan. Inilah sebabnya mengapa sosialisasi adalah kunci utama pelatihan mereka.

7. Aidi

Gambar anjing Aidi

Salah satu ras anjing Afrika yang kurang dikenal, Aidi, tidak dikenal di luar wilayah asalnya. Asal-usul mereka diyakini dari daerah pegunungan di bagian benua Afrika Utara. Ini mencakup pegunungan Atlas yang terletak di Maroko saat ini. Hewan berbulu ini menemani suku Berber nomaden, memberikan perlindungan dan menggembalakan domba mereka. Mereka juga digunakan untuk berburu binatang besar seperti babi hutan.

Aidi adalah anjing berukuran sedang. tubuh mereka sedikit memanjang dan mereka memiliki otot yang berkembang dengan baik. Mereka juga terkenal karena kekuatan, kelincahan, dan stamina fisik yang hebat. Lapisan bulu mereka berlimpah, pendek, halus, dan tebal. Mereka biasanya berwarna putih dan dikombinasikan dengan nuansa hitam dan coklat. Mengenai karakter mereka, Aidi adalah anjing yang aktif dan sangat setia. Mereka menghadirkan banyak kasih sayang dan sangat melindungi keluarga mereka.

8. Africanis

Gambar anjing Africanis

Anjing jenis Afrika Selatan lainnya, Africanis, juga dikenal sebagai anjing Zulu, Anjing Pemburu Hottentot, Anjing Bantu, Katali, atau cukup Anjing Afrika. Nama-nama lain ini sangat membantu di tanah air mereka karena istilah ‘Africanis’ juga merupakan kata umum yang digunakan untuk setiap anjing yang berasal dari daerah ini.

Seperti kebanyakan anjing Afrika lainnya dalam daftar ini, asal-usul mereka kurang dikenal. Diperkirakan mereka awalnya adalah persilangan antara anjing liar Afrika dengan anjing pelacak yang diperkenalkan oleh para pemukim Eropa.

Mereka adalah anjing berukuran sedang dan memiliki otot yang jelas. Bulu mereka pendek dan tebal, menampilkan hampir semua warna. Beberapa individu memiliki pola rambut khas yang sama di sepanjang tulang belakang mereka seperti Rhodesian Ridgeback.

Africanis adalah anjing yang cepat, ramping, dan aktif. Karena itulah mereka membutuhkan banyak kegiatan dan keterlibatan dari pemilik mereka. Jika mereka tidak punya penyaluran yang memadai, mereka akan kesulitan untuk menyeimbangkan perilaku mereka.

Saat ini anjing Africanis diklasifikasikan sebagai ras yang baru muncul oleh KUSA (Kennel Union of Southern Africa). Perhimpunan Africanis di Afrika Selatan saat ini sedang berusaha untuk memenuhi prosedur yang diperlukan agar breed tersebut diakui secara resmi oleh FCI.

9. Anjing Liar Afrika (African Wild Dog)

Gambar anjing African Wild Dog

Satu-satunya ras anjing non-domestik dalam daftar ras anjing Afrika ini adalah adalah anjing liar Afrika (Lycaon pictus). Mereka juga kadang-kadang dikenal sebagai anjing hyena. Mereka adalah hewan karnivora dari keluarga canidae dan bisa dibedakan dari anjing domestik dengan berbagai cara. Mereka hanya memiliki 4 digit pada masing-masing kaki depan (trah anjing domestik biasanya memiliki lima) dan mereka memiliki 40 gigi dibandingkan dengan 42 gigi anjing domestik.

Mereka adalah anjing Afrika yang sangat besar karena beratnya antara 20 sampai 30 kilogram dan berukuran antara 70 dan 80 cm. Hal paling unik dari anjing liar Afrika adalah telinga mereka yang sangat khas. Telinga mereka besar seperti piring, memancar dari tengkorak besar mereka yang menyerupai hyena. Pintu masuk ke saluran telinga mereka sangat berbulu yang membantu melindungi mereka dari parasit. Karakteristik fisik penting lainnya adalah bulu mereka yang berwarna hitam, kuning, dan cokelat dengan pola bercak yang berbeda.

Anjing liar Afrika adalah hewan yang suka berteman dan hidup dalam kawanan sekitar 20 ekor. Mereka hierarkis dan di puncak piramida sosial ada satu atau dua anjing yang dianggap sebagai pemimpin alfa kawanan. Alfa jantan adalah satu-satunya anggota kawanan yang diizinkan untuk bereproduksi. Begitu mereka membuahi betina, anaknya bisa berjumlah hingga 20 ekor anak anjing.

Karena sifat sengit mereka yang diperlukan di sabana Afrika, anjing liar Afrika telah diburu tanpa ampun. Diperkirakan bahwa dalam waktu kurang dari satu abad, populasi anjing liar Afrika liar telah menurun dari sekitar 500.000 ekor menjadi kurang dari 3.000 ekor di Afrika Sub-Sahara.

10. Anjing Afrika Tak Berbulu (African Hairless Dog)

Gambar anjing Abyssinian Sand Terrier

Lapisan bulu unik anjing liar Afrika tumbuh lebih tipis seiring bertambahnya usia, yang berarti mereka praktis botak begitu mereka tua. Ini berlaku pada anjing Afrika tak berbulu, anjing domestik yang dapat menjadi tidak berbulu sama sekali bahkan ketika mereka masih muda. Mereka juga dikenal sebagai Abyssinian Sand Terrier dan sedikit yang diketahui tentang asal-usul mereka. Diyakini mereka adalah jenis yang sangat kuno.

Dalam mitologi Afrika kuno, anjing ini sering dikaitkan dengan kekuatan mitologis. Mengabaikan atribut supernatural apa pun, anjing itu dikenal karena karakternya yang berani dan tak kenal takut, sangat setia pada keluarga manusia.

Ada sedikit keraguan tentang karakteristik mereka dan yang paling mencolok adalah kurangnya bulu. Beberapa spesimen mungkin memiliki jambul kecil di kepala dan ekornya. Telinga mereka berdiri tegak dan menyerupai kelelawar. Berbagai macam warna diterima pada ras anjing tak berbulu Afrika, termasuk abu-abu, hitam, perunggu, sandy, dan merah muda pucat. Saat ini, penelitian sedang dilakukan untuk menentukan apakah jenis anjing ini mungkin merupakan nenek moyang dari jenis anjing tak berbulu lainnya seperti Chinese Crested Dog.

Komentar